Metabolisme Meningkat

Seharusnya awal minggu ini adalah jadwal cekap rutin saya ke DrSpog. Berhubungan ga pulang ke Bandung, jadi biasanya saya akan cekap di Siloam Lippo Cikarang. Tetapi, setelah sebelumnya daftar antrian, tiba-tiba dikirim sms kalau DrSpog-nya ga praktek dan dialihkan ke hari lain. Waduh, ini sih bakalan dapet antrian panjang dan entah jam berapa bisa dapet panggil masuk cekap. Yasudlah, diputuskan untuk cekap di Bandung aja minggu depan.

Dari banyaknya artikel tentang kehamilan yang saya baca, sekarang lagi ingin bahas tentang kondisi perubahan metabolisme tubuh ibu hamil. Karena metabolisme tubuh ibu hamil itu lebih tinggi/lebih cepat dari metabolisme tubuh biasanya akibat ada perubahan hormon juga, jadinya suhu tubuh bumil pun jadi ikut meningkat. Kalo ada yang pegang tangan, suka bilang ‘anget’, atau bagi para ibu yang udah pengalaman hamil, langsung tau kalo emang suhu tubuh ibu hamil itu jadi lebih tinggi. Walhasil, jadi gampang gerah. Apalagi sekarang udah masuk musim panas, di daerah Cikarang pula, tambah aja ga karuan karena kepanasan. Pengennya minum air es, atau ngadem di ac yang dingin, yang berdampak malah jadi pilek -,- Sehari mandi bisa 3-4 kali. Malah bisa-bisa setiap mau sholat, sekalian wudhu, malah mandi aja dulu.

Selain itu, akibat metabolisme yang tinggi ini juga, nafas jadi lebih terengah-engah dan terdengar berat. Selain faktor beibi udah tambah besar juga kali ya.. Cuami pernah bilang “kok nafasnya kayak berat gitu?”. Pas banget ada artikel yang bilang kalo ‘Nyamuk lebih suka dengan ibu hamil’ karena kondisi tubuh yang lebih hangat, menyebabkan nafas berat dan terengah-engah. Saya tunjukin tuh artikel ke cuami, dia bilang “wah ternyata benar sekarang lagi hamil”, atulaaah -,-

Hal yang paling kerasa ketika masuk trimester 3, pas posisi beibi udah turun, adalah sering banget pipis cyiiinnn. Kerasa banget kalo kepala beibi menekan kantung kemih. Warbyaza sekali frekuensi pipisnya. Bahkan kalo pagi, cuman minum sedikiiittt aja, tapi pipisnya bisa 3-4 kali. Sedangkan asupan minum air harus terus banyak. Yowis, bolak-balik toiletnya juga udah kayak ngecek hape yang terus-terusan. Agak repot kalo malem, lagi tidur bisa kebangun 2-3 kali untuk pipis yang bikin ga nyenyak tidur malem. Ditambah suka guling-guling dulu cari posisi uwenak buat tidur. Ga kayak cuami yang pelor (nempel kasur bisa langsung molor, Zzzzzz) Jadinya suka di’hajar’ pagi hari yang dipuas-puasin tidur (padahal harusnya olahraga jalan kaki :p). Tapi emang paling enak tidur itu pas abis subuh.. hadeeuuuh, bahaya ikii!

Saat-saat kondisi tubuh seperti ini, paling enak kalo diusap-usap punggung sama cuami. Ga tau kenapa, tapi kayak ngurangin semua rasa kurang enak di badan. Ketika proses mau melahirkan juga, katanya diusap-usap punggung, terutama punggung bagian bawah, bisa ngurangin rasa sakit ketika kontraksi. Sedihnya, mulai minggu depan saya udah mulai ditransfer ke Bandung. Harus meninggalkan cuami sendiri di Cikarang yang masih beraktivitas kerja seperti biasa. Karena (insyaaAllah) udah mau deket-deket waktunya nih, jadi calon nenek-nenek di Bandung udah wanti-wanti harus segera nge-Bandung. Sabar ya akgmas, insyaaAllah All iz Well ^^

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s