Monthly Archives: September 2015

[Periksa Kehamilan 11] I’m on Maternity Leave

Officially, finally, bisa juga merasakan cuti untuk persiapan melahirkan, karena udah mendekam di Bandung. Seharusnya udah bisa cuti itu kan sebulan sebelum prediksi lahiran. Saya ngajuin waktu tanggal 14 Agustus 2015, yang minta surat keterangan dokter untuk HPLnya sekitaran 14 September 2015 (dimajuin seminggu, buat jaga-jaga). Tetapi, karena masih diem di Cikarang, dan kondisi Perusahaan lagi gonjang-ganjing, jadi aja saya tetep ke kantor walau udah cuti juga. Lumayan, buat ngadem AC ama ngenet. Terlebih, kerjaan saya yang belum ada yang handle, jadi masih urus ini itu untuk kegiatan bulan September dan Oktober.

Sekarang sih udah hilir mudik di Bandung dari seminggu lalu. Jadi, periksa hamil kali ini udah di RSIA Hermina Pasteur. Tinggal liatin kartu ‘sakti’ asuransi, jadi ga repot lagi. Udah booking kamar juga, kalau-kalau suatu ketika udah harus masuk RS. Periksa hari Senin minggu lalu, yang dicek sama dokter cuman berat beibinya aja. Errr, masih kecil sih, 2300 Gr-an, masih ada PR nambah minimal 400 Gr untuk 2 minggu. Karena HPL-nya 2 minggu lagi. Biar beibinya pas beratnya sekitaran 2700 Gr, ga terlalu kecil juga. Emaknya sendiri nambah 1 kg, dikirain udah nambah 5 kg, karena serasa makin membengkak -,- Dosis vitamin ditambah jadi 2x sehari, terutama vitamin untuk nambah berat beibi. Walau, saya masih ga konsisten 2x sehari sih.. minimal 1x sehari lah yaa.. ‘grow baby grooww‘ itu kata papihnya, hihi. Posisi beibi katanya udah siap meluncur aja, tinggal nunggu mules-mules. BIsmillah.. antara deg-degan karena pengalaman pertama sama excited ingin segera ketemu beibi >.<.

Udah di Bandung, seharian bisa jalan-jalan terus. Ngelengkapin yang dibutuhin beibi, walau Alhamdulillah udah banyak juga yang ngasih. Baju-baju beibi itu udah bejibuunn,, jadi saya ga beli perbajuan, hanya barang-barang yang dibutuhin untuk beibi. Belinya di Pasar Baru, grosiran aja, biar murce tapi barangnya bagus. Atau toko Lavie di Jl. Imam Bonjol. Gemessss liat pernik-pernik beibi, tapi ga kalap kok karena inget kepakenya cuman sebentar aja. Alhamdulillah, rezekinya beibi jadi cucu pertama di kedua keluarga, jadi nenek ama Eyang uti-nya yang lebih syibuk ngelengkapin barang-barang beibi.

Ikutan satu kali kelas Hypnobirthing di RS Borromeus. Sebenernya dasarnya udah tau, karena dari awal udah baca-baca dan liat di yutub. Tapi biar ngerasain langsung, gimana sih hypnobirthing itu. Ternyata, sama aja dengan yang di yutub, hihi. Kita masuk ruangan, yang waktu itu cuman saya sendiri bumilnya, trus disuruh baringan. Dinyalain musik lembut dan aroma terapi, susternya duduk sambil ngomong ‘menghipnotis’ bumil untuk rileks. Mensugestikan diri untuk selalu positif, menghadapi persalinan nanti dengan rasa nyaman, tenang, dan senang. Intinya, kalau kita rileks, otot-otot tubuh akan santai, jadinya bisa ngurangin atau bahkan ngilangin rasa sakit ketika kontraksi dan persalinan. Mengafirmasi positif diri kita dan komunikasi dengan beibi untuk kerjasama dengan persalinan secara alami. Bukannya hanya bumil, tapi yang paling penting support systemnya nanti juga harus bisa bantu terus memberikan dukungan positif, baik ketika kontraksi, persalinan, sampai menyusui ASI. Jadi, saya komunikasiin ke cuami, mamah, ama ibuk mertua tentang positif mind and soul ini. Sekarang, tiap malem sebelum tidur ngedengerin video afirmasi hypnobirthing aja. Wallahu’alam, pas real time nya gimana, heuheu. Doakan yaaaa *\(^^)/*

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Metabolisme Meningkat

Seharusnya awal minggu ini adalah jadwal cekap rutin saya ke DrSpog. Berhubungan ga pulang ke Bandung, jadi biasanya saya akan cekap di Siloam Lippo Cikarang. Tetapi, setelah sebelumnya daftar antrian, tiba-tiba dikirim sms kalau DrSpog-nya ga praktek dan dialihkan ke hari lain. Waduh, ini sih bakalan dapet antrian panjang dan entah jam berapa bisa dapet panggil masuk cekap. Yasudlah, diputuskan untuk cekap di Bandung aja minggu depan.

Dari banyaknya artikel tentang kehamilan yang saya baca, sekarang lagi ingin bahas tentang kondisi perubahan metabolisme tubuh ibu hamil. Karena metabolisme tubuh ibu hamil itu lebih tinggi/lebih cepat dari metabolisme tubuh biasanya akibat ada perubahan hormon juga, jadinya suhu tubuh bumil pun jadi ikut meningkat. Kalo ada yang pegang tangan, suka bilang ‘anget’, atau bagi para ibu yang udah pengalaman hamil, langsung tau kalo emang suhu tubuh ibu hamil itu jadi lebih tinggi. Walhasil, jadi gampang gerah. Apalagi sekarang udah masuk musim panas, di daerah Cikarang pula, tambah aja ga karuan karena kepanasan. Pengennya minum air es, atau ngadem di ac yang dingin, yang berdampak malah jadi pilek -,- Sehari mandi bisa 3-4 kali. Malah bisa-bisa setiap mau sholat, sekalian wudhu, malah mandi aja dulu.

Selain itu, akibat metabolisme yang tinggi ini juga, nafas jadi lebih terengah-engah dan terdengar berat. Selain faktor beibi udah tambah besar juga kali ya.. Cuami pernah bilang “kok nafasnya kayak berat gitu?”. Pas banget ada artikel yang bilang kalo ‘Nyamuk lebih suka dengan ibu hamil’ karena kondisi tubuh yang lebih hangat, menyebabkan nafas berat dan terengah-engah. Saya tunjukin tuh artikel ke cuami, dia bilang “wah ternyata benar sekarang lagi hamil”, atulaaah -,-

Hal yang paling kerasa ketika masuk trimester 3, pas posisi beibi udah turun, adalah sering banget pipis cyiiinnn. Kerasa banget kalo kepala beibi menekan kantung kemih. Warbyaza sekali frekuensi pipisnya. Bahkan kalo pagi, cuman minum sedikiiittt aja, tapi pipisnya bisa 3-4 kali. Sedangkan asupan minum air harus terus banyak. Yowis, bolak-balik toiletnya juga udah kayak ngecek hape yang terus-terusan. Agak repot kalo malem, lagi tidur bisa kebangun 2-3 kali untuk pipis yang bikin ga nyenyak tidur malem. Ditambah suka guling-guling dulu cari posisi uwenak buat tidur. Ga kayak cuami yang pelor (nempel kasur bisa langsung molor, Zzzzzz) Jadinya suka di’hajar’ pagi¬†hari¬†yang dipuas-puasin tidur (padahal harusnya olahraga jalan kaki :p). Tapi emang paling enak tidur itu pas abis subuh.. hadeeuuuh, bahaya ikii!

Saat-saat kondisi tubuh seperti ini, paling enak kalo diusap-usap punggung sama cuami. Ga tau kenapa, tapi kayak ngurangin semua rasa kurang enak di badan. Ketika proses mau melahirkan juga, katanya diusap-usap punggung, terutama punggung bagian bawah, bisa ngurangin rasa sakit ketika kontraksi. Sedihnya, mulai minggu depan saya udah mulai ditransfer ke Bandung. Harus meninggalkan cuami sendiri di Cikarang yang masih beraktivitas kerja seperti biasa. Karena (insyaaAllah) udah mau deket-deket waktunya nih, jadi calon nenek-nenek di Bandung udah wanti-wanti harus segera nge-Bandung. Sabar ya akgmas, insyaaAllah All iz Well ^^

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan