[Periksa Kehamilan 9] What a Hectic Day and Night

Terhitung semenjak Jumat kemarin tanggal 7 Agustus, sebenarnya perusahaan tempat saya bekerja sekarang lagi ‘rehat’ untuk mengurusi sesuatu yang lebih besar. Oleh karena itu, seluruh karyawannya ‘dirumahkan’ selama 30 hari *horraay* Ga ada kegiatan produksi, ga ada kegiatan office lainnya, kecuali beberapa bagian aja yang memang urgent harus terus bergulir, seperti Finance, beberapa Exim, dan beberapa HR.

Tapi, karena masih semua karyawan masih ‘shock‘ dengan pengumuman hari Jumat lalu, jadinya masih tetep dateng ke kantor untuk konsolidasi dan kumpul-kumpul. Sekarang datengnya santai, bisa pake baju bebas, dateng siang, dan makan-makan kapan pun. Saya pun masih dateng ke kantor dengan jauh lebih santai. Masih perlu ngurusin kerjaan saya yang banyak berhubungan dengan orang luar perusahaan. Walau jatah cuti melahirikan saya udah masuk di minggu ini, tapi daripada bengong tidur muluk di rumah, yaa mending main-main ke kantor sekalian numpang ngadem ac dan ngenet, hohoho.

Anyway, karena udah 2 minggu dari periksa kehamilan terakhir, udah jadwalnya visit Ibu obgyn lagi. Dijadwalin hari Rabu minggu lalu tanggal 5 Agustus. Bela-belain harus sama Dokter yang 2 minggu lalu lagi, jadinya walau dapet antrian 18, tapi tetep dijabanin. Padahal ini Obgyn, 1 pasien aja bisa minimal 30 menit. Tapi, karena banyak yang harus diselesaikan hari itu dan malam itu juga, jadinya saya pun harus bolak-balik kantor-rumah sakit untuk mengurus itu-itu. Jam 5 sore keluar kantor, ke londri dulu masukin cucian kotor yang udah numpuk, lalu balik lagi kantor. Jam 7 malem ke RS untuk daftar ulang, lalu balik kantor lagi. Jam 9 malem, balik RS lagi untuk cekap, kalo ini ga balik kantor lagi. Dikirain bakalan cepet dipanggil, taunyaaaaa baru dapet dipanggil jam 11 malem!

Pas hari itu ada adik bungsu saya yang lagi dateng ke Cikarang, jadwal rutin kerjaan dia di daerah Cikarang. Jadinya bisa ditemenin ade. Sedangkan sang cuami, masih ada kegiatan kantornya sampe malem. Tapi karena baru dipanggil jam 11, cuami pun dari acara kantor langsung dateng ke RS dan akhirnya bisa nemenin pas cekap. Walau udah capek warbyasaa, capek bolak-balik, capek nunggu, dan capek geje, tapi demi cekap beibi, tetep sabaaarrrr.. Sekalian mau minta surat cuti juga sih.

Seperti biasa, ketemu dokternya ngobrol-ngobrol pembukaan dulu, Diingetin lagi untuk minta surat rekomendasi dokter mata biar bisa melahirkan normal. Kata dokternya jangan begadang, tapi karena cekap dokter jadinya begadang deh, heuheu. Udah gitu cek USG. Alhamdulillah, beibi sehat wal’afiat. Beratnya di usia 34 minggu ini udah 1944 gram. Ga disaranin makan es krim dan minum susu lagi, Ohohoho. Kondisi air ketuban dan aliran darah emak ke beibi Alhamdulillah bagus. Masih disaranin untuk banyak minum dan rutin jalan kaki pagi hari. Diliatin USG yang 3D berwarna biar lebih jelas muka beibi. Tapi agak susah juga, soalnya jarak muka dengan plasenta terlalu dekat, mana melingker-lingker kan baibinya, jadi agak susah dapet yang jelas banget. Tapi kira-kira wajahnya perpaduan antara emak dan ayahnya *yaiyalaah harus*. Kita lihat saja bagaimana nanti rupa sangat jelasnya setelah brojol. Apalagi kan katanya wajah beibi itu masih berubah-ubah kalau masih baru dilahirkan.

Dengan usia kandungan dan berat yang sudah cukup seperti ini, sebenarnya beibi sudah bisa hidup diluar rahim. Tapi ada usia terbaik dengan berat yang lebih proporsional untuk beibi benar-benar bisa survive hidup diluar rahim emaknya. Sekarang harus hati-hati kalau beibi selama lebih dari 3 jam tidak menunjukkan gejala bergerak-gerak. Karena khawatir beibi kenapa-kenapa saking aktifnya. Harus segera ke rumah sakit terdekat. Yang bahaya itu kalau terpelintir plasenta yang menyebabkan asupan oksigen dan makanan ga diterima beibi, naudzubillah, jangan sampe >.<,, sehat terus ya beibiii.. keluar pada waktu yang sudah Allah tetapkan dengan kondisi yang sempurna, Aaamiin.

Cek selanjutnya kata dokternya bakalan cek panggul untuk liat jalan keluar rahimnya.. haduuh, dengernya aja udah ngilu soalnya nanti langsung cek manual ke ‘dalem’ emaknya. Tapi rencana cek selanjutnya sih di dokter yang di Bandung, hihihi.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s