Monthly Archives: August 2015

Kontraksi

Suatu malam di chat Whatsapp sambil menunggu cuami pulang.

Akgmas : Udah di bis (otw pulang).
Akgmas : I miss you
Saya : Aku kontraksi dari tadii

Sesaat kemudian ada telfon dari cuami.
Satu kali telfon, saya diemin, sampe mati.
Dua kali telfon, baru diangkat.

Akgmas : Gapapa?
Saya : Baca dong whatsapp-nya.
Akgmas : Iyaa, udah dibaca. emang kontraksi?
Saya : Aku kirim lagi whatsapp. Baca dong.
Akgmas : Apaan??
Saya : Baca aja duluu.
Akgmas : Yaudah, ditutup dulu telfonnya ya.

Saya kirim whatsapp susulan..

Saya : Hati aku yang kontraksi karena kangen kamuuu :*

Ternyata baru dibaca cuami.

Akgmas : Hiyaaaa, kirain dah mauu..
Akgmas : Bentar abang pulang :*

Hihihi, ngerjain cuami sesekali gakpapa lah yaa.

Pas di rumah bilang, “hadeuuh, aku panik tadi di bis, dikirain beneran kontraksi”

Saya cuman ketawa-ketawa ngikik :))

Ga lagi jail deh akgmas.. bisi nanti pas kontraksi beneran malah dikira becanda :p

Advertisements

2 Comments

Filed under akudankamu, cerita-cerita

[Periksa Kehamilan 10] Maraton Kondangan

HUT RI ke 70 tahun ini jatuh pada hari Senin. Artinya, hari Senin itu tanggal 17 Agustus dan tanggal merah yang berdampak menjadi long weekend. Libur panjang kali ini pun full padat dengan berbagai acara kondangan.

Hari Sabtu, Dari Cikarang berangkat jam setengah 9. Kesiangan sih, harusnya berangkat jam 7, soalnya mau ikutan Seminar Kehamilan dulu di RS Immanuel jam 9, heuheu. Tapii harus nunggu londri buka dulu di ruko kompleks, mau ambil Jas buat ke ondangan. Yasudahlah, sesampainya aja ke tempat Seminarnya. Jalanan tol cikampek-cipularang cukup padat dan masuk Bandung lewat tol Pasir Koja pun ternyata macet. Walhasil nyampe di RS Immanuel udah tinggal sesi terakhir tanya jawab. Jadinya cuman registrasi ulang, ambil goodie bag, duduk sebentar, dan cus lagi, ahaha. Ngejar ke kondangan temen kantornya akgmas di Kologdam, Jl. Aceh.

Nyampe Kologdam sekitar jam 1an. Langsung salaman dan Allhamdulillah masih kebagian makanannya. Emang niat lunchy di kondangan sih, hihi. Pake pakaian seadanya yang casual, ga prepare baju buat kondangan yang ini, kecuali akgmas yang tinggal pake Jas aja udah keliatan rapi. Di kondangan pertama ini juga ga lama, soalnya udah janjian dengan Dokter Spog di Apotek. Sama mamah udah di wanti-wanti datengnya sebelum jam 2, soalnya mamah mau ada arisan.

Taunya DrSpog-nya ada panggilan yang melahirkan dulu. Jadi tetep aja nunggu sampe jam 3an. Kontrol kali ini ga hanya ditemenin akgmas yang setia selalu menemani, tapi ada mamah dan Ibuk juga yang pengen liat calon cucu-nya. Abis dokternya dateng lagi ke tempat praktek, gak lama juga nama saya dipanggil. Langsung diliat USG sama dokternya. Alhamdulillah, semuamuanya sehat dan bagus. Bahkan posisi beibi udah siyap untuk keluar dari perut emaknya ini. Plasenta ga menghalangi jalan keluar. Air ketuban bersih. Hanya sajaa.. berat beibi masih kurang *hadeuuuh* masih 2055 gram, yang seharusnya dikisaran 2300 gram. Disuruh banyak makan tinggi protein. Telur bebek sekaligus 3 buah, telur puyuh 10 buah, susu sehari 3x, makan eskrim. Tapi jangan yang tinggi karbohidrat, karena akan larinya ke badan emaknya yang bisa semakin membengkak *NOOOOOO!* Soalnya kalo berat beibi kurang dari minimal 2700 gram ketika dilahirkan, bisa terjadi beibi ga bisa keluar dari jalan Rahim. Cukuplah sekitaran 2800 gram, apalagi buat saya yang punya mata minus. Alhamdulillah, DrSpog Wid ini pro banget lahiran normal. Jadi pede aja bisa normal walau minum mata saya tinggi. Bismillaahh, Bisa! Setelah itu saya disuntik Tetanus sekali lagi. sama dokternya juga udah dibuatin surat rujukan ke RSIAHP kalau-kalau harus masuk RS tiba-tiba. Keterangan di suratnya juga ‘Melahirkan Normal’, yeiy!!

Segala puji bagi Allah, yang membuat beibi dalam kandungan ini bisa sehat dan sesuai posisinya untuk bersiap keluar ke Dunia. Tidak ada kendala apapun (kecuali berat beibi saja). Salah satu rezeki dan nikmat yang ga bisa diukur oleh materi berapapun. Bismillah, semoga semakin dimudahkan dan dilancarkan hingga persalinan yang alami pada waktunya yang tepat nanti. 

Resiko kontrol sama Nenek dan Eyang nya, dikasih tau gitu sama dokter, langsung deh cerewet nyuruh makan yang disaranin dokter. Disiapin telur bebek rebus, telur puyuh berpuluh-puluh, susu berkotak-kotak, huhuhu.

Sehabis kontrol, kami kembali ke jalan masing-masing. Mamah ke tempat arisan, Ibuk pulang siap-siap jemput sodara dari Jogja buat acara nikahan sepupu besok, saya dan akgmas ke Riau Junction dulu jalan-jalan bentar, baru deh pulang ke rumah Garunggang. Kami istirahat sebentar sampe maghrib, soalnya jam 7 malem masih mau ke kondangan temen Fisika di Secapa AD. Awalnya saya ga ngeh ada undangan ini, tapi diingetin elay sekalian juga pengen ketemu sama temen-temen Fisika lainnya.

Alhamdulillah, kesampeyan juga ketemu temen-temen Fisika di undangan malem ini. Makan seadanya, yang penting ngobrol dan kumpul-kumpul. Sayangnya, persediaan kursi di Gedung itu minim sekali, jadinya saya lebih banyak berdiri dan ngobrol sambil nunggu giliran foto. Hasilnya, badan ini udah mencapai limit kebugaran. Capek warrrrbiyazaaaaaaa! Sakit kaki dan badan, yang mengharuskan cari kursi buat duduk. Parah banget capeknya sampe susah jalan dan pengen muntah. Masih ditahan sampe sesi Foto dan harus terseret-seret sampe mobil untuk pulang. Ngos-ngosan parah, padahal naik Semeru berjam-jam aja ga segininya. Emang badan ini udah kepayahan syekali. Beda bangetnya kebangetan pas lagi hamil ini. Ga bisa diforsir terus ternyata *fyuh*. Baru bisa istirahat di rumah jam 11an dengan maksain sedikit lagi untuk bersih-bersih dan sholat.

Hari Minggu pagi, kali ini undangan nikah Sepupunya akgmas di Aula Itenas. Karena yang nikah sodara sendiri, kami harus dateng pagi-pagi dari akad buat bantu-bantu yang perlu dibantu. Alhamdulillah, udah agak segeran hasil tidur tadi malem, dan bisa di’touch up’ dikit mukanya biar keliatan niat ke kondangan, hihi. Berdasarkan pengalaman sebelumnya, kali ini saya lebih banyak duduk. Jadi walau baru selesei dari nikahan sepupu ipar itu jam 1 siang, tapi ga secapek kemarin. Alhamdulillah, beibi kuat walau nemenin emaknya kondangan-kondangan, tapi ga rewel.

Hari Seninnya, pagi ke rumah Eyang dulu, siang ikut arisan keluarga Ayah, lalu balik ke Cikarang deh. Cukup puas long wiken dipake silaturahim ketemu temen-temen dan sodara-sodara.  Walau masih banyak daftar orang-orang yang pengen ditemuin kalo di Bandung sih. Sebenernya udah masuk cuti melahirkan nih di kantor, tapi masih mau nemenin akgmas dulu di Cikarang. Kesian jauh-jauh pulang dari Jakarta tapi ga ada istrinya yang stenbay. Kan nanti abis melahirkan ditinggal di Bandung 2 bulan (insyaaAllah), hihi, sabar yaa akgmas.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan, keluarga

[Periksa Kehamilan 9] What a Hectic Day and Night

Terhitung semenjak Jumat kemarin tanggal 7 Agustus, sebenarnya perusahaan tempat saya bekerja sekarang lagi ‘rehat’ untuk mengurusi sesuatu yang lebih besar. Oleh karena itu, seluruh karyawannya ‘dirumahkan’ selama 30 hari *horraay* Ga ada kegiatan produksi, ga ada kegiatan office lainnya, kecuali beberapa bagian aja yang memang urgent harus terus bergulir, seperti Finance, beberapa Exim, dan beberapa HR.

Tapi, karena masih semua karyawan masih ‘shock‘ dengan pengumuman hari Jumat lalu, jadinya masih tetep dateng ke kantor untuk konsolidasi dan kumpul-kumpul. Sekarang datengnya santai, bisa pake baju bebas, dateng siang, dan makan-makan kapan pun. Saya pun masih dateng ke kantor dengan jauh lebih santai. Masih perlu ngurusin kerjaan saya yang banyak berhubungan dengan orang luar perusahaan. Walau jatah cuti melahirikan saya udah masuk di minggu ini, tapi daripada bengong tidur muluk di rumah, yaa mending main-main ke kantor sekalian numpang ngadem ac dan ngenet, hohoho.

Anyway, karena udah 2 minggu dari periksa kehamilan terakhir, udah jadwalnya visit Ibu obgyn lagi. Dijadwalin hari Rabu minggu lalu tanggal 5 Agustus. Bela-belain harus sama Dokter yang 2 minggu lalu lagi, jadinya walau dapet antrian 18, tapi tetep dijabanin. Padahal ini Obgyn, 1 pasien aja bisa minimal 30 menit. Tapi, karena banyak yang harus diselesaikan hari itu dan malam itu juga, jadinya saya pun harus bolak-balik kantor-rumah sakit untuk mengurus itu-itu. Jam 5 sore keluar kantor, ke londri dulu masukin cucian kotor yang udah numpuk, lalu balik lagi kantor. Jam 7 malem ke RS untuk daftar ulang, lalu balik kantor lagi. Jam 9 malem, balik RS lagi untuk cekap, kalo ini ga balik kantor lagi. Dikirain bakalan cepet dipanggil, taunyaaaaa baru dapet dipanggil jam 11 malem!

Pas hari itu ada adik bungsu saya yang lagi dateng ke Cikarang, jadwal rutin kerjaan dia di daerah Cikarang. Jadinya bisa ditemenin ade. Sedangkan sang cuami, masih ada kegiatan kantornya sampe malem. Tapi karena baru dipanggil jam 11, cuami pun dari acara kantor langsung dateng ke RS dan akhirnya bisa nemenin pas cekap. Walau udah capek warbyasaa, capek bolak-balik, capek nunggu, dan capek geje, tapi demi cekap beibi, tetep sabaaarrrr.. Sekalian mau minta surat cuti juga sih.

Seperti biasa, ketemu dokternya ngobrol-ngobrol pembukaan dulu, Diingetin lagi untuk minta surat rekomendasi dokter mata biar bisa melahirkan normal. Kata dokternya jangan begadang, tapi karena cekap dokter jadinya begadang deh, heuheu. Udah gitu cek USG. Alhamdulillah, beibi sehat wal’afiat. Beratnya di usia 34 minggu ini udah 1944 gram. Ga disaranin makan es krim dan minum susu lagi, Ohohoho. Kondisi air ketuban dan aliran darah emak ke beibi Alhamdulillah bagus. Masih disaranin untuk banyak minum dan rutin jalan kaki pagi hari. Diliatin USG yang 3D berwarna biar lebih jelas muka beibi. Tapi agak susah juga, soalnya jarak muka dengan plasenta terlalu dekat, mana melingker-lingker kan baibinya, jadi agak susah dapet yang jelas banget. Tapi kira-kira wajahnya perpaduan antara emak dan ayahnya *yaiyalaah harus*. Kita lihat saja bagaimana nanti rupa sangat jelasnya setelah brojol. Apalagi kan katanya wajah beibi itu masih berubah-ubah kalau masih baru dilahirkan.

Dengan usia kandungan dan berat yang sudah cukup seperti ini, sebenarnya beibi sudah bisa hidup diluar rahim. Tapi ada usia terbaik dengan berat yang lebih proporsional untuk beibi benar-benar bisa survive hidup diluar rahim emaknya. Sekarang harus hati-hati kalau beibi selama lebih dari 3 jam tidak menunjukkan gejala bergerak-gerak. Karena khawatir beibi kenapa-kenapa saking aktifnya. Harus segera ke rumah sakit terdekat. Yang bahaya itu kalau terpelintir plasenta yang menyebabkan asupan oksigen dan makanan ga diterima beibi, naudzubillah, jangan sampe >.<,, sehat terus ya beibiii.. keluar pada waktu yang sudah Allah tetapkan dengan kondisi yang sempurna, Aaamiin.

Cek selanjutnya kata dokternya bakalan cek panggul untuk liat jalan keluar rahimnya.. haduuh, dengernya aja udah ngilu soalnya nanti langsung cek manual ke ‘dalem’ emaknya. Tapi rencana cek selanjutnya sih di dokter yang di Bandung, hihihi.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan