[Periksa Kehamilan 7] Bulan ke-7 (masih) di Bulan Ramadhan

Tepat minggu ke-28 *insyaaAllah* si peyut udah semakin melendung. Walau kalo kata orang-orang yang liat sih katanya kecil hamilnya, tapi si guwe berasa ekting perutnya gedeee. Jadi kalo bangkit dari duduk, apalagi baringan, macem payah banget, heuheu.

Cek-ap bulan ini ga bisa di Bandung. Karena ternyata berturut-turut hari Sabtu sebelum lebaran itu saya masuk kerja -,- Soalnya kantor ngasih libur lebaran lebih cepet 3 hari dari rata-rata hari libur bersama kantor yang lain. Tapi, walau saya udah libur lebaran 4 hari sebelumnya, tetep aja ga bisa pulang Bandung lebih cepet, kan cuami libur kantornya umum bareng yang lain, yaitu sehari sebelum lebaran. Walhasil, bulan puasa tahun ini full ga sempet ngerasain berpuasa di Bandung.

Jadi cek-ap nya di Siloam Lippo Cikarang aja yang deket rumah. Rencana cek-ap hari Sabtu sepulang kerja. Cuami kan ga kerja, jadi jemput saya terus langsung ke Siloam. Sebelumnya saya udah nelfon buat daftar periksa, dapet nomor 30. Saya pikir pas lah, pulang kerja sore, kira-kira ga nunggu lama banget ke nomor 30. Tetapi ternyata, sesampainya disana jam setengah 5an, baru nomor 4 dooong. Padahal jadwal praktek dokternya dari jam 2 siang.

Kami putusin nunggu sampe jam setengah 6. Kalo masih lama, kami tinggal aja, berbuka puasa dulu baru balik lagi. Saya tinggalin nomor hape biar bisa dikontak kalo udah deket nomor antriannya. Jadi, kami bisa pulang dan berbuka dulu di rumah. Jam 7an, susternya nelfon, bilangnya udah tinggal 2-3 pasien lagi yang antri. Okelah, kami meluncur balik ke Siloam. Namun ternyata.. udah lebih dari 3 pasien yang diduluin, tapi saya ga dipanggil-panggil. Ditambah, di dalem ruangan itu cek-ap dokternya lamaaa, minimal 15 menit untuk 1 pasien. Beda sama yang di Bandung, bisa cepet, ringkas, padat.

Saya udah ga enak badan, ngantuk, teu pararuguh pokoknya, nunggu lama-lama *Emang menunggu itu ga enak ya sodara2*. Sekitaran jam setengah 9 (akhirnya) baru dipanggil. Dokternya udah paruh baya, wanita, sepertinya keturunan cainis, tapi responnya hangat. Baru duduk depan dokternya, udah ditanya ini itu, dan dikasih tau ini itu. Katanya, karena udah masuk 7 bulan, harus mulai cek-ap per 2 minggu sekali. Perkiraan lahir di minggu ke 36-40, sekitaran bulan September awal – tgl 20an. Kalo lebih dari itu harus ‘dipaksa’ melahirkan karena kondisi plasenta dan ketuban yang udah ga sehat buat beibi. Trus, kalo abis baringan, harus miring dulu baru bangkit. Trus, hati-hati dengan pergerakan beibi yang lemah, harus segera distimulasi dengan makan/minum/ngobrol.

Ada info menarik dari dokternya. Beliau cerita bayi bisa membunuh dirinya sendiri. Bukan karena tali plasenta yang melilit bayi, itu ga akan membunuh bayi. Tapi tali plasenta yang melintir yang berbahaya. Bayi memiliki pertahanan tubuhnya sendiri ketika tali plasenta melilit dirinya. Suplai makanan dan oksigen masih bisa diterima. Tapi, kalo tali plasenta udah melintir yang bisa membatasi suplai makanan dan oksigen ke bayi. Tali plasenta yang melilit bayi masih bisa dideteksi USG, tapi kalo melintir itu yang ga bisa terdeteksi. Jadi harus hati-hati, kalo pergerakan bayi jadi berkurang, atau malah ga ada pergerakan… haduuh, mana sekarang beibi aktif banget lagi nih geraknya di peyut, semoga tetep sehat yaa beiib.

Pas di USG, Alhamdulillah, beibi sehat. Beratnya udah 1 kg, yang harusnya berat minimal untuk usia 28 minggu itu adalah 900 gram. Jadi beratnya udah OK, ga kurang. Padahal saya masih puasa sampe sekarang dan belum bolong. Yang dikhawatirin kalo bumil puasa kan berat bayinya yang kurang. Tapi beibi tetep keep on track, Alhamdulillah. Anak sholeh nemenin puasa terus tiap hari yaa.. ditunjukin sama dokternya, kepala, tangan, badan, kaki, tali pusarnya bagus ga melilit, dan air ketuban bersih.. Alhamdulillaahh..

Sama dokter cuman dikasih obat penguat Rahim dan pe-rileks Rahim. Jadi kalo mau bepergian jauh, diminum dulu obat penguat rahimnya, sebelum berangkat dan sesudah nyampe. Terus kalo kerasa ga enak di bawah pusar perut, disuruh rileks dulu dan minum obat pe-rileks rahimnya. Tapi insyaaAllah kuaatt!

Baru selesei dari dokternya jam 9, terus urus-urus bayaran sampe jam setengah 10. Enaknya, kalo cek-ap di Siloam udah cover asuransi dari kantor cuami, jadi ga ngeluarin uang tinggal liatin kartu asuransi aja. Tapi tetep aja, udah malemm banget seleseinya. Mana belum dinner pula, baru ifthar aja pas di rumah. Besoknya bangun sahurnya telat, hohoho. Pas waktu imsak bangunnya, jadi masih bisa ngemil-ngemil kurma, minum susu, dan minum air sebelum batas adzan subuh. Bablas banget alarm sahur sama sekali ga kedengeran. Jadi kapok, Cuami bilang kalo bisa ga usah di Siloam lagi, lamaaa, heuheu. Iya sih, kami udah tepar, pulang belum dinner, belum sholat isya, belum tarawehan.

Hwaa, udah hari ke 21 Ramadhan. Semoga kita semua diberikan kesehatan, kelancaran, dan kemudahan untuk meneruskan sisa bulan Puasa ini. Semoga shaum yang dijalankan ini diberkahi dan diterima oleh Allah SWT.. Aaamiin.

1 Comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

One response to “[Periksa Kehamilan 7] Bulan ke-7 (masih) di Bulan Ramadhan

  1. 28 september please..hahahahhaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s