Monthly Archives: May 2015

Emang Gue Pikirin ?

Ternyata, emang gue pikirin *huft*
Sebagai seorang yang cukup memilki kepercayaan terhadap sifat-sifat golongan darah, sebagai si A jeleknya itu terlalu mikirin hal yang sebenernya ga penting. Ga bisa secuek B atau se-absurd AB.

Seperti sekarang, dari informasi berbagai pihak yang ngomong langsung ke saya, ternyata mulai ada yang ga suka sama saya. Katanya sih karena ngeliat kerjaan saya yang ‘ga ada kerjaan’, asik browsing sana-sini. Sedangkan beliau (kayaknya) kerjaannya bikin stress. Yang bikin risih, beliau ini satu departemen, udah senior banget. Dari awal saya masuk di departemen ini, udah ada yang wanti-wanti ke saya tentang sifat masing-masing anggota departemen ini, yang isinya udah senior semua (a.k.a tua). Termasuk wanti-wanti sifat si beliau yang suka ngeluh dalam hal pekerjaannya.

Ujug—ujug kena juga sekarang dijutekin beliau, kena sindir langsung juga pernah, walau seringnya beliau ngomong lewat orang lain. Padahal atasan saya bukan, yang gaji saya juga bukan -,-. Mungkin karena posisi komputer saya tepat ngadep ke beliau, jadi aktivitas saya keliatan. Emang saya akuin kalau kerjaan saya banyak banget browsing. Banyak yang ga pentingnya pula, not related to work :p. Tapi sebagian besar (kalau ada) kerjaan saya pasti browsing-browsing dan email-email, namanya juga bagian external affair. Ga kayak yang lain berkutat di sistem yang udah diprogram di kompi dan menginput-input data. Yaudah, sekarang saya kalo browsing layarnya dikecilin sampe ketutupan badan saya yang makin membesar ini, hwehehehe. Walau kyknya si beliau masih suka kepoin layar saya *GR bingiitts*

Yang saya ga suka dari diri saya, terlalu mikirin si beliau satu ini. Padahal saya ga ada urusan kerja sama beliau, jarang ngobrol juga, apalagi ganggu-ganggu ga jelas. Saya jadi ngerasa ga bebas, ngerasa was-was kalo ngobrol sama yang lain, khawatir orang lain itu diomongin si beliau tentang saya dan jadi negatif juga ke saya. Padahal kayaknya yang lain sih biasa-biasa aja. Walau udah coba tekanin ke pikiran kalo mikirin si beliau doang mah sama sekali ga penting, dari sisa puluhan orang di kantor yang masih biasa-biasa aja dan baik-baik aja ke saya, seorang beliau mah bisa ‘ditendang’ dari pikiran. Emang kenyataannya sampai saat ini, kalau ngobrol sama yang lain tetep asik-asik aja. Ga ada yang jutek (kayak beliau). ‘Geng’ saya pun masih tetep up to date ke saya dan kegiatan hengot ga pernah absen. See? I still have many friends.

Malesin banget sih ini pikiran si golongan darah A, jadi keganggu sama hal yang secuil banget itu. Jadi negatif juga kan ke si beliau, astaghfirullah, kesian beibi. Toh yang rugi beliau ini yang capek sendiri kepoin guweh. Ngapain saya jadi ikut-ikutan capek mikirin beliau, aiiisshh. Semoga saya juga ga kayak beliau jadi ikut-ikutan ngomongin kejelekan orang.

Emang bener pepatah
‘Seribu teman terlalu sedikit, satu musuh terlalu banyak’.

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kerja

[Periksa Kehamilan 5] Memasuki 5 Bulan

Ngecek buat 5 bulanan kali ini agak riweuh. Biasanya hari sabtu pagi bisa santey ngecek beibi di tempat dokter Spog-nya yang praktek di apotek tempat mamah kerja, tapi bulan ke-5 ini ngeceknya hari Senin, mumpung kami ambil cuti. Tapi karena saya harus tes darah dulu dan ada urusan surat-surat permesinan yang ternyata makan waktu cukup lama, jadinya ngejar si dokter praktek sore di RSIA Hermina, Pasteur (RSIAHP).

Sabtu pagi ke lab Prodia Wastukencana buat tes darah dan jantung. Alhamdulillah, karena ada sepupu yang kerja di Prodia, jadinya bisa dapet voucher diskon, hihi. Hasil tes yang bisa keluar malam hari, bisa dipercepat jadi siang hari, dengan alasan ngejar praktek dokter yang cuman sampe siang di apotek. Tapi ternyata, tetep harus ketemu dokternya sore di RSIAHP, karena urusan surat-surat permesinan yang butuh kesana kemari, dari Kiara condong ke Veteran ke Pajajaran. Ditambah, ibuk mertua pengen banget nemenin periksa. Pengen liat cucu di USG. Jadi, sore itu Ibuk dan Bapak mertua ikut ke RSIAHP.

Sebelum ke RSIAHP, siangnya ambil surat hasil tes darah dulu di Prodia, Wastukencana. Hasilnya diliat sekilas sama Ibuk mertua, Alhamdulillah masih normal. Hanya Hb rendah. Sebelum ke RSIAHP, masih singgah dulu ke Polres di Pajajaran buat proses lanjut surat-surat, daann lumayan ngantrinya. Karena jadwal praktek drSpog di RSIHP cuman sampe jam 3, sedangkan waktu sudah menunjukkan jam setengah 2, jadi saya ninggalin cuami naik taksi ke RSIAHP duluan. Sampe disana, udah ada Ibuk dan Bapak mertua. Setelah daftar, lalu ditimbang, BB eike malah turun dari bulan sebelumya -,- karena acara padattt dari pagi, sampe ga sempet lunchy. Alhamdulillah tekanan darahnya masih standar di 100/60.

Masuk ke ruangan dokter, ditemenin Ibuk mertua (karena cuami masih di polres), ngobrol singkat dulu mengenai keluhan sakit kepala saya yang terus-terusan sambil liatin hasil tes darah. Bisa karena kadar gula rendah, tekanan darah rendah, Hb rendah, atau kolesterol tinggi.. hadeuh, macem-macem penyebabnya. Solusi dari drSpog, cuman minum teh manis aja sehari 3x dan sering ngemut permen, buat bantu kadar gula darah. Trus, minum kopi secangkir sehari buat bantu jantung pompa oksigen ke otak (ini ampuh banget! Sekarang kalo pagi udah mulai lemes2, minum coklat kopi bisa langsung segeran), tapi ga boleh lebih dari secangkir sehari. Jangan banyak makan coklat dan kuning telur satu aja sehari, soalnya ada kolesterol. Dua kali cek kolesterol, terindikasi kadarnya diatas normal. Tetiba ada kolesterolnya begini.. Kayaknya karena ga pernah olga nih ;( drSpog ga nyaranin pake obat-obatan, pokoknya se-alami mungkin penanganannya.

Waktu dicek USG, Alhamdulillah, beibi aktif banget. Udah besar, sehat, dan beratnya juga normal. Walau saya belum terlalu ngerasain pergerakan beibi, kata drSpognya mungkin kulit perut saya ketebelan, huehuehue. Ibuk mertua seneng bisa liat cucu di peyut, sampe udah booking setiap saya cek nanti, Ibuk mau ikutan terus. Menjelang jam 3 sore, pemeriksaan selesai, saya dikasih vitamin kalsium dan zat besi. Cuami juga udah keluar dari Polres dan udah stenbay di ruang tunggu RS sama Bapak (serasa kriminal gini).

20w

Hasil USG minggu ke-20. Karena beibi udah gede, sampe harus dipotong gambar kepala dan badannya biar keliatan udah sebesar apa. Selalu kangen pengen ketemu beibiii..

Alhamdulillah, sehat-sehat terus ya beib..

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan

Convenience Store yang kurang convenience

Agak kecewa dengan konbini (convenience store) di daerah saya tinggal, Komp. Lembah Hijau, Lippo Cikarang.

Beberapa kali saya belanja di Alf*midi, harga yang tercantum ga sesuai dengan pas bayar di kasir. Maklum yee, wanita, cukup kritis sama harga-harga, terutama kalo dijanjiin diskon. Jadi, sering tuh, udah dipasang tanda diskon atau turun harga untuk produk tertentu, tapi pas bayar masih harga lama. Waktu saya nanya ke Mbak Kasirnya, cuman dibilang karena diskon itu baru terpasang jadi belum input ke sistem di kompi kasir. =___=’ gimana sih! kalo udah dipasang diskonnya, harusnya otomatis harga baru udah ter-input dong! PHP-in pembeli aja! huft, tp males protes karena masih pagi, yasudahlah, bersabar saja. Efeknya saya agak ilfil sama itu konbini, dan jarang beli-beli lagi disitu kalo ga kefefet,

Lalu ada juga di konbini Alf*mart-nya. Setelah bayar di kasir, kalo ada kembalian recehan 100, 200, atau 500 rupiah suka ditanya “mau disumbangkan kembaliannya?”. Di layar kasir tertera kalo sumbangan akan digunakan untuk kacamata gratis. Lalu saya tanya ke Mas Kasirnya, kacamata gratis untuk siapa? si Mas-nya gagap, ga bisa jawab dooong! =______=” malah balik nanya ke saya, “untuk siapa ya?” piye taahh!! saya bilang aja ke Mas-nya, “Loh, harus tau dong Mas sumbangannya dibagiin kemana.” heuuu! Bener ga sih kalo uang kembalian yang tidak dikembalikan itu bakalan disumbangin???

Kepada Manajemen Alf*mart/Alf*midi/Alf* group, tolong ya dibenahi sistemnya. Baik yang otomatisasi program maupun pegawainya. Biar pelanggan belanja makin puas dengan harga pas yang dikelola dengan Jujur! Kita sebagai pembeli juga harus kritis sama apa yang udah dijanjiin oleh pihak penjual. Nanti keenakan lagi ngebiarin terus sistem yang malah ngerugiin pembeli.

2 Comments

Filed under cerita-cerita