Monthly Archives: March 2015

Dulu dan Sekarang

Ketika masih punya geng yang isinya para single, hal yang paling bikin ngiler adalah kalo ngumpul topik bahasan seputar traveling. Liat kalender buat bikin tanda di tanggal merah yang berpotensi dijadiin cuti. Pergi sana, pergi sini, naik gunung ini, turun kawah itu, ke pantai sono, mau begini, mau begitu, dll. Rencana-rencana yang pernah diimpikan dulu saat single.

Saya, sebagai newlywife dan newlybumil, cuman bisa dengerin dan nimbrung sekedar asik-asikan aja. Ngiri sih ada. Melihat status sekarang yang udah ga sebebas sebelum nikah dan apalagi sekarang yang harus jaga baby-to-be (mau angkat punggung dari kasur aja beratnya minta ampuunn >.<). Tapi, flashback lagi, walau pengalaman traveling saya ga seheboh dan seluas yang lain, semenjak SMA saya udah jalan kemana-mana, hiking, kemping. Kuliah apalagi. Muter sana-sini semua dijabanin. Alhamdulillah, dapet kesempatan lanjut kuliah ke luar negeri yang bisa rasain jalan-jalan di Negara orang. Pulang ke Indonesia, Alhamdulillah lagi, setahun ditempatin di Jawa Timur yang ga akan abis dan bosen eksplor kekayaan alamnya. Cukup? Tentu saja tidak. Masih banyak tempat traveling lain yang jauh lebih bagus dan indah, dan belum pernah saya datengin.

Well, Everything happens just in a perfect time. Udah dapet jatah waktu jadi single yang cukup, jadi bisa jalan-jalan bebas. Sekarang, saatnya menikmati menjadi seorang istri dan momi-to-be. Rasanya sekarang kalo pun mau jalan-jalan mungkin ga akan sebebas dulu, ketika ga usah mikirin apapun atau siapapun. Sekarang kan pasti kepikiran suami dan kelak anak. Tapi sepertinya itu lah nikmatnya. Ketika kenikmatan saat single diganti dengan kenikmatan lain saat berkeluarga. Punya cuami yang bebas digemesin, dipeluk, dimanjain, dimanyunin, disuruh2, yang enaknya insyaaAllah berpahala (semoga aygmas ga merasa dizholimi :D). Dan nanti punya anak, yang katanya rasanya luar biasa bisa menjadi seorang ibu. I don’t know yet, but insyaaAllah I will experience it soon. Kalo udah berkeluarga kan semuanya dinilai ga hanya duniawi, tetapi tambahan berlipat untuk akhirat juga.

Semua ada waktunya dan sudah ditetapkan. Jadi nikmati saja semua proses dan kejadiannya. Got it? Jadi buat para single yang masih menanti jodoh, nikmati dulu aja semaksimal mungkin kejombloan kalian. Lakukan hal-hal yang nambah pengalaman positif yang mumpung bisa dilakukan. Ambil kesempatan-kesempatan yang bisa nambah rasa syukur kalian. Ga usah stuck karena mikirin masih jomblo atau belum bisa move on dari masa lalu #lohkokjadibegini, hihi. Don’t waste your precious single moment. Dengan tetap berdoa dan berusaha yang baik untuk dapat pasangan hidup tentunya. Dan buat saya atau kalian-kalain yang sudah bercuami dan akan menjadi momi, nikmati setiap saatnya kejadian-kejadian di rumah tangga dan di perut. Moment yang ga akan terulang setiap harinya. Moment yang setiap wanita beda-beda pengalamannya. So, live and enjoy every moment 😉

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Suami adalah Pria Normal

Mungkin bawaan lagi hamil atau wajar seorang istri, pengennya diromantisin ama cuami. Apalagi ngidam saya ini emang maunya manja mulu sama kangen mulu ke cuami. Sampe bikin status “lebih baik ngidam makanan daripada ngidam kangen cuami” *hadeuuh*. Sempet mau godain dengan nyapa duluan ala pdkt jaman dulu, tapi diresponnya malah leumpeung.. kzl,kzl,kzl! -,-‘ Lalu membesarkan hati dengan inget quote seseorang tentang suaminya yang dia bilang ‘Romantis dengan ketidakromantisannya’. Yasudahlah… kayak anak 4L@y aja pengen diromantisin segala.

Pas banget di WA grup buibu lagi bahas tentang sikap suami-suami yang ‘kurang peka’ dan ‘terlalu sibuk’. Banyak yang ngeluh suaminya sibuk kerja terus, lembur terus, bahkan wiken aja masih kerja. Bahkan ada yang cerita, baru setelah 5 tahun menikah, akhirnya bisa ngeluarin uneg-uneg selama ini sebagai istri secara lisan. Biasanya lewat tulisan email atau media elektronik lain. Itu pun karena bareng-bareng ikutan seminar parenting dulu. Buibu mengeluhkan begitu karena faktor suami-suaminya yang tipe ‘leumpeung‘ atau ‘tiis‘, kurang peka sama keluarga yang ingin perhatian lebih dari suami dan ayah anak-anaknya. Pengennya ada waktu fokus untuk istri dan terutama anak-anak.

Tapi diingatkan lagi, kalo suami itu adalah pria normal yang ga bisa paham apa maksud istrinya kalo secara implisit, mereka ga bisa dikodein, jadi harus ngomong langsung secara gamblang. Apalagi bagi perkumpulan istri-istri bersuami programmer, perlu ekstra sabar dan ekstra paham dengan cara romantisnya yang kayak mecahin teka-teki kriptografi. Itu sih yang sering cuami saya bilang, ga ngerti maksud kode-kode wanita. Ya pantes, maksud saya pengen apaaa, ditanggapinnya apa -,-‘

Saya hanya sebagai penyimak curhatan buibu tentang gimana komunikasiin ke suami mereka yang kadang masih sibuk dengan kerjaan, bahkan udah di rumah sekalipun masih bawa kerjaan. Alhamdulillah, cuami saya masih wajar sibuknya kalo di kantor aja, ga pernah bawa kerjaan ke rumah, ga pernah otak-atik gadget (laptop dan hape) kalo lagi bareng, walau sekarang hari sabtu sering masuk kerja, tapi ga full seharian dan bisa dimaklumi (soalnya saya juga bakalan ada hari sabtu kerja, hehe). Jadi, dari menyimak cerita buibu, saya bersyukur banget punya cuami yang ngerti posisinya ketika di kantor atau di rumah. Ga tau sih kalo ke depannya kerjaan makin bejibun, semoga masih bisa bagi waktu yaa.

Well, Intinya adalah komunikasi terbuka, biar paham keinginan satu sama lain. Pasangan satu dengan yang lain bakalan berbeda menyikapi hal-hal apa aja yang bisa bikin mereka nyaman. Asal ya itu, komunikasi! Walau sibuk segimana juga, asal ada kesepakatan familytime yang bisa dikomitmenkan bersama, bentuknya mau gimana, ya harus dikomunikasiin bersama.

Kesel karena gagal dikodein pengen ‘flirting-flirting‘ ala pdkt dulu, jadi hilang karena tersadarkan kalo sekarang yang penting waktu bisa ketemu dan ngobrol langsung dengan cuami lebih penting. So far, tau keadaan cuami udah selamat dan lancar nyampe kantor, sehat seharian, bisa pulang ke rumah lagi dengan aman sentosa, ga jauh-jauhan tinggalnya, bisa ngobrol langsung, suka elus2 peyut yang mulai membesar ini, itu aja udah lebih dari cukup. Apalagi cuami tipe yang sabarnya luaarrr biasa,, itulah cara romantisnya. Terima kasih ya aygmas, i love you full :*

Leave a comment

Filed under akudankamu, cerita-cerita, keluarga, saya

Perubahan Tubuh Ibu Hamil Pada Trimester ke 2 (13-28 minggu)

Bismillah.. Entering 2nd trimester

Bibi Lung

ImageOleh: Dr. Suririnah

Halal Guide — Di trimester kedua ini perut anda akan mulai kelihatan membesar dan dunia luar akan menyadari kalau anda akan menjadi calon ibu baru–perubahan dan perkembangan apa yang akan terjadi pada ibu hamil pada minggu-minggu ini.

Di trimester kedua ini perut anda akan mulai kelihatan membesar dan dunia luar akan menyadari kalau anda akan menjadi calon ibu baru. Trimester kedua dianggap sebagai masa kehamilan yang terbaik sebab anda akan merasa lebih nyaman saat ini. Perut anda belum terlalu besar anda masih dapat melakukan aktifitas sehari-hari, dimana Rasa mual, lemas, dan keluhan lainnya pada trimester pertama akan hilang, bahkan anda merasa lebih energik saat ini.

View original post 709 more words

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kehamilan

[Periksa Kehamilan 2] Masuk Bulan Ketiga

Proses kehamilan untuk setiap wanita (katanya) itu berbeda-beda. Yang umum biasanya terjadi adalah di trimester 1 ada gejala mual-mual dan ga enak lainnya karena faktor perubahan hormon. Alhamdulillah, kehamilan saya ini mungkin termasuk semi-kebo. Karena ga sampe tepar mual muntah. Paling eneg dan meriang aja. Paling parah waktu seminggu ketika abis cek pertama kali ke dokter SpoG. Full badan ga karuan, menggigil, meriang, luar biasa ga enak, sampe berderai air mata menahan ketidakjelasan status seluruh sel di tubuh. Seminggu setelah itu, paling perut panas dan kadang meriang kalau pagi hari atau sehabis makan. Makin kesini, mulai jarang. Sesekali aja kalau abis makan yang bersantan atau berbumbu terlalu kuat itu jadi agak meriang.

Alhamdulillah lagi, kerjaan saya sekarang lagi stenbay aja di ofis. Ga dititah kemana-mana. Karena belum lagi ada kegiatan yang mengharuskan ‘external affair’ ini melancong. Jadi kalau udah mulai badan ga enak dan ga tahan lemesnya, bisa langsung cus klinik untuk rebahan trus bobok deh, hihi. Atau, ke ruang arsip HRD yang biasanya aman sentosa rebahan di kursi. Makin lama juga orang-orang di kantor udah tau kalau saya lagi pregnant. Apalagi temen-temen di HRD yang kooperatif selalu pinjemin kartu akses ke ruang arsip buat saya semedi sambil angkat kaki di meja. Dapet privilege lagi, kalau nyeplos pengen sesuatu, biasanya pada ngusahain cari. Demi bumil, katanya. *horeee*

Saya nikmatin aja sih semua prosesnya. Mau meriang, pusing, panas perut, mual, serba ga enak, dll. insyaaAllah nanti juga bisa enakan lagi. Seorang ibu di kantor bilang, “kan mau mendapatkan sesuatu yang luar biasa, ya perjuangannya juga harus luar biasa dong”. Iya betul sekali..

Di trimester 1 ini, masih suka males makan. Ga napsu, ga mood, ga pengen apa-apa. Pengennya cuman tidur dan tidur. Makan dikit, langsung kenyang (I wish it will be forever, jadi bisa kurus gitu yak, hihi). Masih mending sih tiap hari minum susu berkotak-kotak. Kedapetan juga nih pengalaman ngidam pengen makan sesuatu. Tapi ga keukeuh banget kok. Kalau pun ga ada, ya gapapa. Cuman kalau bisa diusahain ada, ya selama masih enteng, dijabanin juga. Misalnya, pernah pengen makan pempek, cireng, cilok, cimol, tahu gejrot, bento gokana/hokben, mi ayam, pasta, baso, kentang goreng, dan cemilan-cemilan gurih serba goreng. Deuuh, hamil malah pengennya makan yang ga sehat. *maafkan ibun ya nak, malah dikasih yang ga bergizi begitu. ga keterusan kok*. Dapet sih semua makanannya, sambil lewat aja pulang kerja atau ngajar, eh nemu yang jual. Atau sengaja emang beli pas pengen makan pasta2, tapi setelah itu biasanya meriang atau mules. Dasar perut kampung juga, ga bisa dimasukin yang western2.

Namanya ngidam kali ya, cuman pengen sekali itu doang. Udah gitu sih gak pengen lagi. Malah ‘enough for the rest of my pregnancy’ deh kayaknya. Mulai makan nasi siang hari di kantin, walau seuprit dan kadang-kadang tetep gadoin lauknya aja.

Awalnya saya paling hobi makan sayur, sekarang males banget. Bingung sih, khawatir kalo makan sayur diluar ga bersih, yang mentah ga boleh, tapi mau masak sendiri malesnya minta ampun. Sekedar bersihin sayur aja itu seperti perjuangan tapi belum pernah diperjuangkan. Cuami pun kena dampak ga dimasakin, tiap sore ada general question “mau dinner apa?”, sekalian pulang kerja dibeliinnya. Perbedaan lagi adalah makin ga suka yang manis-manis. Coklat, cake, eskrim, sama sekali ga minat. Tapi minuman mulai suka yang seger-seger, kayak p*cari, hydroc*c*, P*lpy or*nge, t*h b*tol (yang sebelum hamil mah anti pisan minuman kemasan added sugar kyk gitu).

Semoga aja kebiasaan pengen makan dan minum ga bergizi ini hanya di trimester 1. Ya harus sih, karena kasian bebi mosok dikasih yang begituan. Kan pertumbuhannya gimana si ibun ini makan. Perkembangan embrio-janin-baby semuanya dipengaruhi asupan makan ibundanya. Katanya klo udah masuk trimester 2 mah udah enak makan semua lagi. Wah,wah,wah, bahaya ini nanti saya menggelembung jadi hulkwati *Noooooo!* harus diatur asupan makanan dan minumannya yang bergizi saja. Mau (Harus) mulai olga lagi, at least jalan kaki pagi hari. Udah mau masuk musim panas juga, jadi pagi2 udah cerah dan ga ujan. Kemon bebi, kita harus melawan rasa malas dan harus aktif demi kesehatan kita semua!!!

2 Comments

Filed under cerita-cerita, kehamilan