Ngajar Lagi

Udah beberapa bulan ini saya dapet ‘kerjaan’ baru diluar perusahaan. Kerjaan yang saya nikmatin dan senengin, karena lumayan sesuai minat saya, yaitu Mengajar. Awalnya ga sengaja (well, udah diatur Allah) lagi ngobrol-ngobrol sama salah satu Bapak di Warehouse yang ternyata istrinya punya lembaga bahasa dan lagi ngebutuhin guru untuk ngajarin ekspat Jepang biar bisa bahasa Indonesia. Aha! Pas banget! Saya langsung mengajukan diri mau jadi pengajar. Tujuan utama sih biar pengetahuan bahasa Jepang saya ga terlalu terlupakan. Secara semenjak pindah di pabrik Cikarang, jaraaaaanngg banget ngomong pake Bahasa Jepang. Pas ada tawaran untuk ngajar bahasa Jepang-Indonesia ke orang Jepang, dengan semangat saya meng-iya-kan. Lumayan juga dapet fee tambahan, itung-itung buat bayar travel PP cikarang-Bandung dan kulineran di Bandung :p

Jadwalnya seminggu 3x, dengan durasi 1 jam saja. Lokasinya di kantor orang Jepang tersebut. Agak jauh sih dari Kantor saya. Kira-kira 20-30 menit naik motor. Jadi si orang Jepang ini adalah Direktur baru yang ditugasin di Indonesia karena perusahaannya di Jepang buka cabang di Indonesia (Nama marganya sama dengan salah satu Direktur Jepang di Perusahaan saya ini, mungkin nanti nama anak saya perlu ada marga Jepang ini biar jadi Direktur juga, hohoho). Awal belajar, karena baru kenal, jadi masih kaku. Tapi ga lama, karena metode belajarnya ga saklek ngikutin buku panduan, malah ga pake buku, makin enak dan ngalir gitu aja. Metodenya, setiap pertemuan belajar, si Bapak Jepang ini yang nentuin mau tema tentang apa. Lebih sering pengetahuan tentang manner berbisnis di Indonesia, apa yang sopan dan tidak sopan bagi orang Indonesia, sampai sekarang-sekarang kalau belajar malah ngobrol tentang drama Jepang, berita terbaru di Indonesia atau Jepang, komik Jepang, obat-obatan herbal di Indonesia, bahkan tentang ‘mengapa 1 bulan itu 30 hari, dan 1 tahun 12 bulan?’. Kemarin aja banyak ngobrol tentang Macchu Picchu, objek wisata baru di dunia, lalu seberapa cepat bumi mengitari matahari, sampai keberadaan Alien, hihi. Paling seneng kalo abis belajar si Bapak bilang, ‘今日は楽しかった。ありがとうございます’ (hari ini belajarnya menyenangkan, terima kasih). Alhamdulillah…

Dari obrolan-obrolan selama ngajar, jadi makin tersadarkan. Jadi pengajar itu ga hanya fokus pada buku pelajaran. Justru harus kaya akan wawasan dan pengetahuan diluar buku. Keadaan situasi kondisi dalam dan luar negeri. Harus up-to-date dengan informasi yang ada. Banyak baca berita terkini, nonton acara-acara edukatif dan yang lebay juga butuh. Biar ketika ngajar, ga monoton dan ga bikin suasana malesin buat muridnya. Harus tau juga seusia murid itu kira-kira senengnya apaan dan berusaha untuk ngerti. Pengalaman juga waktu kuliah dulu ngajarin adik-adik SMP-SMA, lebih banyak ngobrolnya daripada nerangin pelajaran #Loh. Tapi tercipta kedekatan yang bikin si Adik mau denger apa yang Guru ajarin.

Lebih menyenangkan ngajar sih.. orang-orang aja banyak bilang saya bagus jadi pengajar. Apa saya usaha untuk jadi pengajar aja yak?😀

3 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

3 responses to “Ngajar Lagi

  1. dita sensei, oshiete kurenai?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s