Monthly Archives: August 2014

Pinky Winky

pinkish

Kalau ditanya warna kesukaan, ga ada yang khusus jadi favorit banget, tapi lebih pilih warna-warna soft dan umum seperti coklat, abu, atau hitam. Warna-warna yang bisa masuk ke desain dan model apa aja. Saya bukan peminat warna Pink. Malah dulu bisa dibilang anti-pink, kesannya manja danimut banget soalnya, fufu. Tapi, akhir-akhir ini lagi banyak pernak-pernik dapetnya warna pink. Semuanya dikasih dengan ketidaksengajaan, ga milih sendiri mau warna pink, tapi dapetnya malah warna pink. Let the pinkish stuffs always pinky-ing my day 😀

Advertisements

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Ngajar Lagi

Udah beberapa bulan ini saya dapet ‘kerjaan’ baru diluar perusahaan. Kerjaan yang saya nikmatin dan senengin, karena lumayan sesuai minat saya, yaitu Mengajar. Awalnya ga sengaja (well, udah diatur Allah) lagi ngobrol-ngobrol sama salah satu Bapak di Warehouse yang ternyata istrinya punya lembaga bahasa dan lagi ngebutuhin guru untuk ngajarin ekspat Jepang biar bisa bahasa Indonesia. Aha! Pas banget! Saya langsung mengajukan diri mau jadi pengajar. Tujuan utama sih biar pengetahuan bahasa Jepang saya ga terlalu terlupakan. Secara semenjak pindah di pabrik Cikarang, jaraaaaanngg banget ngomong pake Bahasa Jepang. Pas ada tawaran untuk ngajar bahasa Jepang-Indonesia ke orang Jepang, dengan semangat saya meng-iya-kan. Lumayan juga dapet fee tambahan, itung-itung buat bayar travel PP cikarang-Bandung dan kulineran di Bandung :p

Jadwalnya seminggu 3x, dengan durasi 1 jam saja. Lokasinya di kantor orang Jepang tersebut. Agak jauh sih dari Kantor saya. Kira-kira 20-30 menit naik motor. Jadi si orang Jepang ini adalah Direktur baru yang ditugasin di Indonesia karena perusahaannya di Jepang buka cabang di Indonesia (Nama marganya sama dengan salah satu Direktur Jepang di Perusahaan saya ini, mungkin nanti nama anak saya perlu ada marga Jepang ini biar jadi Direktur juga, hohoho). Awal belajar, karena baru kenal, jadi masih kaku. Tapi ga lama, karena metode belajarnya ga saklek ngikutin buku panduan, malah ga pake buku, makin enak dan ngalir gitu aja. Metodenya, setiap pertemuan belajar, si Bapak Jepang ini yang nentuin mau tema tentang apa. Lebih sering pengetahuan tentang manner berbisnis di Indonesia, apa yang sopan dan tidak sopan bagi orang Indonesia, sampai sekarang-sekarang kalau belajar malah ngobrol tentang drama Jepang, berita terbaru di Indonesia atau Jepang, komik Jepang, obat-obatan herbal di Indonesia, bahkan tentang ‘mengapa 1 bulan itu 30 hari, dan 1 tahun 12 bulan?’. Kemarin aja banyak ngobrol tentang Macchu Picchu, objek wisata baru di dunia, lalu seberapa cepat bumi mengitari matahari, sampai keberadaan Alien, hihi. Paling seneng kalo abis belajar si Bapak bilang, ‘今日は楽しかった。ありがとうございます’ (hari ini belajarnya menyenangkan, terima kasih). Alhamdulillah…

Dari obrolan-obrolan selama ngajar, jadi makin tersadarkan. Jadi pengajar itu ga hanya fokus pada buku pelajaran. Justru harus kaya akan wawasan dan pengetahuan diluar buku. Keadaan situasi kondisi dalam dan luar negeri. Harus up-to-date dengan informasi yang ada. Banyak baca berita terkini, nonton acara-acara edukatif dan yang lebay juga butuh. Biar ketika ngajar, ga monoton dan ga bikin suasana malesin buat muridnya. Harus tau juga seusia murid itu kira-kira senengnya apaan dan berusaha untuk ngerti. Pengalaman juga waktu kuliah dulu ngajarin adik-adik SMP-SMA, lebih banyak ngobrolnya daripada nerangin pelajaran #Loh. Tapi tercipta kedekatan yang bikin si Adik mau denger apa yang Guru ajarin.

Lebih menyenangkan ngajar sih.. orang-orang aja banyak bilang saya bagus jadi pengajar. Apa saya usaha untuk jadi pengajar aja yak? 😀

3 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

Akhirnya Kumpul Lagi

Weekend kemarin menyenangkaan, karena bisa ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Temen-temen deket yang pernah punya banyak kejadian dan cerita suka-duka bareng. Terakhir bisa ketemu cukup lengkap gini kayaknya 2 atau 3 tahun lalu. Semenjak saya pergi-pergi keluar Indonesia atau keluar Jabar, banyak temen yang nikah dan diboyong suami juga keluar Indonesia atau keluar Jabar, udah ga pernah kumpul banyakan lagi.

lahiran nyiisyah uroh
(Welcome to this colourful world, Nyiisyah)

Dimulai hari Sabtu sore, kelahiran baby cantik imut dari ceu Uroh dan kedatangan bigmomma-wanna be, ceu Midun dari Balikpapan, bikin harus banget ketemuan mereka. Secara udah tahunan ga ketemu mereka. Sama ceu Tata juga yang sekarang harus bawa 2 buntut baby, Kay dan Faw, kemana-mana (yang suka nyogok dengan pistachio biar saya jadi supirnya -,-). Awalnya mau nengok di RS Emma, tapi karena kata dokternya udah boleh pulang, jadi sajja kami nengoknya ke Kopo. Sampe di rumah ceu Uroh di Kopo, ternyata udah ada geng d’Bromo yang jenguk juga. Makin deh ketemuan sama temen-temen lama Karisma. Jaman dulu masih ngampus di Karisma sih cukup sering juga main ke Kopo, Padasuka, apalagi kumpul di rumah saya. Sekarang, udah lamaaa banget rasanya saya ga main-main ke rumah mereka. Yaa, secara emang baru saat saya udah domisili di Jabar aja bisa akhirnya ketemuan ama temen-temen lama. Dan harus ada event khusus kayak gini baru bisa pada kumpul bareng. I miss them a lot!

kumpul karisma
(Nikahan Ajeng-Unggul; Banyaaakk yang baru ketemu pas anak-anaknya udah gede >.<)

Dilanjut hari Minggu siang, ada event nikahan temen Karisma yang nikah dengan sesama Karisma juga. Waini sih pastinya anak-anak Karisma pada ngumpul. Bener aja, kalo ga ada acara nikahan sesame Karisma yang kenal deket gini, mungkin ga pada hadir. Alhamdulillah, Minggu siang banyak juga yang dateng. Bisa ketemu dengan wajah-wajah lama yang dulu hampir setiap hari ketemu dan ngobrol. Seangkatan saya, bahkan dibawah saya, udah pada bawa gendongan bayi. Yang bayi-bayinya udah jadi balita aja, dari brojol, baru bisa ketemu hari kemarin. Well, walau single sendirian, but I did happy and wasn’t felt the slightest envious at all. Mungkin karena udah terbiasa dan enjoying my current single-happy-life kali yak, hihi. Udah ga mikirin what people’s opinion. Frankly speaking: Bodo amaattt! Ini hidup gue keles, gue yang tanggungjawab ngejalanin ini. Ahaha. What I do believe is someday I will be there, be at that moment too. When that someday is the best day with the best in me. Tapi segimana enjoy sendirian juga, kalau pernah terbiasa punya temen-temen deket, ketemu mereka jadi momen yang sangat berharga.

3 of us
(Foto bertiga gini terakhir kali waktu pengajian nikahan Maim, 2009. Sekarang udah bawa anak gede-gede. Saya nyolong Kay jadi properti biar samaan ama ibu-ibunya, hihihi)

Thanks to people in Pasuruan, especially My Boss, yang sampai saat ini masih suka tukar kabar dan mengingatkan. I start to enjoy my life without worrying what has been written. Jadi, walau setahun di Jatim yang bikin saya ga bisa dateng ke acara-acara nikahan atau kumpul temen-temen lama di Jabar, tapi totally worth it! Bisa bikin saya stronger and much-much-much better. Kerasa banget jadi diri saya yang beda. Tentunya (insyaAllah) berubah lebih baik. Saat berpikir dan bersikap positif, insyaAllah hal-hal yang positif juga yang akan datang, Alhamdulillah.. *ting*

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, event, karisma itb, kawan-kawan

Lebaran 1435 H

Selamat Hari Raya Idul Fitri.
1 Syawal 1435 H, 28 Juli 2014.
Taqabballahu minna wa minkum.
Minal aidzhin wal faidzhin
, Mohon maaf lahir dan bathin.

Duh, telat amat yak, heuheu. Tapi masih bulan Syawal, masih aroma-aroma lebaran lah yaa. Di kantor aja masih banyak oleh-oleh dari yang mudik atau kue-kue kering lebaran yang belum abis.
Lebaran tahun ini bisa dibilang paling menyenangkan. Selain keputusan pemerintah sama lagi dengan keputusan organisasi Islam lainnya, selama hari ke-1 sampe seminggu libur lebaran, rumah selalu rame dengan kedatangan sodara-sodara dari luar kota yang sengaja pengen lebaran sekalian liburan di Bandung. Jadi di rumah kayak open house. Tetangga, kerabat, dan saudara-saudara banyak dateng bersilaturahim.

Sodara dari Bogor dan BSD, yang udah nambah bawa istri/suami dan anak-anak, makin nambah banyak kuantitas sodara yang dateng. Paling seru kalau malem terserah aja mau tidur dimana. Di sofa ruang tamu dan ruang tivi, pasang kasur juga depan tivi, kamar-kamar jelas udah penuh, sampe parkiran depan rumah aja semuanya diinvasi sama mobil-mobil sodara (maaf ya tetangga). Makanan di meja makan dan meja r. tamu selalu terhidang dan habis. Makan bareng sambil ngobrol-ngobrol, cerita-cerita, becanda-becanda. Apalagi ada tambahan baby yang jadi ‘mainan’ bersama.

Hari pertama silaturahim ke kakak-kakak ayah di Ciwaruga, yang sekalian semua kumpul disana untuk arisan keluarga dan ada acara nonton video jaman kami 18-19 tahun yang lalu. Hari kedua, silaturahim ke kakak mamah yang dateng dari Belitung, lebaran di rumah anaknya di Cijambe. Hari ketiga jalan-jalan ke Floating Market dan sekitarnya sampe sore. Hari keempat, udah mulai pada pulang sih, tapi sodara-sodara yang di Bandung masih dateng ke rumah. Ada dinner perdana halal bihalal dari keluarga Kircon. Sampe hari sabtu, rumah masih terbuka untuk sodara-sodara dari ayah atau mamah yang dateng silaturahim. Ayah ama mamah bukan anak tertua, tapi entah kenapa tahun ini, sodara-sodara yang lebih tua malah sengaja pengen dateng ke rumah, silaturahim sekalian main. Hari terakhir libur, hari minggu, giliran saya yang dianter ke Cikarang, sekalian silaturahim ke sodara yang tinggal di Bekasi. Pokoknya lebaran kali ini full rame kumpul dengan banyak sodara.

Yang terucap selalu ‘Alhamdulillah’. Ketika rumah ribut dengan suara-suara yang jarang terdengar, makanan selalu habis, tapi selalu ada lagi aja yang ngasih, salam-salaman sekalian berbagi amplop yang hanya jadi tradisi setahun sekali. Alhamdulillah, banyak silaturahim, mengumpulkan banyak doa, menambah kebahagiaan, dan rezeki.

Tapi ada beberapa tradisi yang ga dilakuin tahun ini:
1. Silaturahim ke Cibolerang. Ini ke rumah kakak mamah yang pertama. Keluarga besaarr dengan anak-anaknya yang banyak, biasa selalu berkumpul di Cibolerang. Tapi kali ini, karena kakak mamah tersebut udah meninggal dunia, jadinya mamah ga ada jadwal silaturahim ke Cibolerang. Malah anak-anaknya, keponakan mamah, yang jadinya dateng ke rumah.
2. Ga bikin kue kering lebaran. Pertama kalinya loohh. Biasanya selalu bikin, walau hanya setoples setiap jenisnya. Tapi tahun ini, kue-kue kering semua beli, huhuhu. Abisnya mamah ga mau repot juga. Malem i’tikaf, siang kerja, jadinya ga ada waktu bikin kue. Adik-adik mah kalau ga ada yang ngajak, ga akan mau. Lah saya, baru pulang 2 hari sebelum Lebaran, dan sama-sama lagi ga ada mood untuk bikin kue. Yasudah, tahun ini bener-bener ga bikin kue sendiri.
3. Mudik lebaran. Hmm, semenjak 2010 kan saya ngerasain mudik lebaran dari perantauan nun jauh disana, malah 2x lebaran ga pulang (tahun 2010 dan 2012). Kali ini, tiap minggu juga mudik, hihi.

Semoga lebaran tahun-tahun berikutnya juga selalu dipenuhi dengan hiruk pikuk keseruan berkumpul silaturahim dengan sodara dan kerabat. Tentunya setelah satu bulan puasa dengan ibadah yang maksimal juga.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga