Instalasi Gawat Darurat (IGD)

Senin kemarin (19/05/2014) adalah pengalaman pertama kali saya masuk IGD (Sebenernya kedua kali sih, yang pertama pernah masuk UGD waktu kelas 5 SD karena asma kambuh parah).

Alkisah jam 10:30an adalah jadwal saya untuk tea time, ngemil dan nge-teh (red: lapar). Lalu saya ke pantry untuk ngemil krekers dan teh hijau made in Japan dikasih dari temen. Kebiasaan saya kalo udah liat krekers atau biskuit, inginnya dicelupin ke kopi/teh yang ada susunya. Dan saat itu, ada sari kedelai (sake, yang tidak memabukkan) yang biasa tiap hari dibawa oleh Bapak di kantor dan saya juga biasa untuk beli. Saya campurlah itu teh hijau dengan sari kedelai, ngayalnya biar mirip matcha latte gitu. Abis makan krekers dan ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu satu dept, saya balik ke meja sambil bawa teh sake.

Disinilah keanehan terjadi.. jrengjreng.. setelah saya abisin teh sake, tiba-tiba kepala saya pusing banget-banget-banget, lalu saya ngerasa badan panas banget-banget, dan jantung berdebar kenceng banget. Saya langsung pijit-pijit kepala karena sakit nyut-nyutan, dan keringetan deras. Ada seorang Bapak exim yang manggil saya, tapi waktu liat saya dia bilang “kamu sakit?” dan saya bilang, “kayaknya iya deh pak”. Masih dengan pegang kepala, saya menghampiri si Bapak dan ngobrolin tentang shipping produk lampu proyekan. Saya kira ini sakit karena migrain biasa aja, darah rendah atau masalah mata minus. Jadi masih saya abaikan walau kepikiran mau ke klinik kaena sakit pusingnya abnormal.

Setelah ngobrol dengan bapak tersebut, saya balik lagi ke meja. Lalu ada seorang ibu yang menghampiri, tadinya beliau mau cerita keadaan beliau, tapi waktu liat muka saya, beliau langsung bilang, “Ya ampun teteh, mukanya merah banget” dan beliau pegang saya, “badannya juga panas.. ayo-ayo ke klinik, saya anterin”. Saya yang ga biasa sakit, agak shock kenapa dengan tubuh saya kok tiba-tiba bertingkah aneh begitu. Tapi emang ga bisa diajak kompromi, dengan gemetaran dan badan panas sampe pengen nangis, saya ikut ibu tersebut ke klinik.

Di klinik, saya ketemu petugasnya, saya disuruh berbaring dan di cek tekanan darahnya. Rendah, 90/60, makanya keleyengan kali yak. Lalu saya ditanya kenapa. Saya cerita awalnya baik-baik aja, tapi setelah tea time itu tiba-tiba kepala saya pusing banget-banget-banget, jantung berdebar kenceng banget, dan sekarang ditambah jadi sesak. Diagnosa awal dengan gejala seperti saya adalah saya kena alergi atau keracunan. Seinget saya, seumur-umur hidup, saya ga punya alergi apapun. Ga tau kalau kasusnya keracunan, tapi saya ga mual apalagi muntah-muntah. Hanya sajja, muka dan badan saya merah. Saya ga liat muka saya, cuman dari orang-orang yang liat saya, mereka bilang muka saya merah banget. Saya liat tangan saya, iya, jadi merah.. nah loh..

Karena kepala saya pusingnya makin menjadi, dikasihlah obat antibiotik sama petugasnya. Kata ibu yang bawa saya, kalau setengah jam ga ada perubahan dibawa ke IGD Hosana aja (RS yang deket kantor). Setelah ditunggu, ternyata ga ada perubahan. Tetep dengan kepala nyut-nyutan, jantung berdebar-debar, badan panas, dan sesak. Akhirnya manggil mobil kantor untuk bawa saya ke IGD. Saya masih ngerasa heran dengan gejala tiba-tiba tubuh saya, malah ketawa-ketawa geli karena ga biasa sakit begini. Di mobil aja saya masih sadar untuk dengerin ibu tersebut cerita dan nyengir-nyengir.

Sesampainya di IGD, turun dari mobil, saya kayak mau pingsan, mungkin karena darah rendah, sampe suster-suster yang liat di IGD langsung bawa kursi roda menjemput dan saya duduk di kursi roda. Oke, saya beneran geli karena pertama kalinya saya duduk di kursi roda. Jadi sambil nyengir-nyengir feeling awkward duduk di kursi roda, saya didorong sampe ke kasur. Saya dibaringkan di kasur IGD line hijau, katanya untuk yang bener-bener darurat, saya di cek tekanan darah lagi (masih 90/60) dan dikasih selang oksigen karena saya masih sesak. Beneran kayak di sinetron deh, pertama kalinya pake selang oksigen -,- Sama dokternya ditanya-tanya awalnya gimana bisa sampe kejadian begini. Saya cerita dari sekedar tea time hingga something error dengan tubuh saya. Melihat muka saya yang merah banget dan gejala-gejala tersebut, dokternya memang bilang mungkin alergi atau keracunan. Karena jantung saya masih berdebar kenceng, saya sampe di tes ECG. Hasilnya, jantung, lambung, paru-paru, ga ada masalah (Alhamdulillah). Beberapa lama setelah istirahat, tekanan darah di cek lagi, udah naik 110/70, tapi saya masih disuruh bed rest di IGD. Karena saya ngerasa udah mendingan, udah ga sesak, jantung udah normal, badan udah ga panas, merah-merah di badan keliatannya udah ilang, walau pusingnya masih ada, jadi saya minta untuk pulang aja. Dikasih surat dokter untuk istirahat 2 hari, dengan hari besoknya. Dan akhirnya saya kembali ke kantor untuk ambil tas lalu dianter ke kosan.

Ckckck.. beneran saya shock keheranan dan geli dengan serangan mendadak ke tubuh saya itu. Seumur-umur baru kali ini sakit sampe segitunya. Saya aja masih ga bisa terima kalau dibilang sakit. Tapi ga tau istilah kata apa untuk mewakili keadaan saya itu. Di kosan udah lebih baik, udah ga pusing juga. Bahkan ngerasa besoknya bisa masuk kerja. Cuman lumayan aja sih dapet surat dokter bisa ga masuk kerja, kenapa ga dimanfaatin, hihihi #loh. Walau tambahan sehari itu ga masuk kerja, di kosan juga ga ada apa-apa. Seharian cuman nonton aja.

Jadi, kalau ada gejala-gejala seperti saya diatas, perubahan suhu tubuh jadi meningkat, jantung berdebar kencang, badan gemetaran, wajah jadi merah dan bibir bengkak, dan kepala pusing luar biasa, mungkin itu adalah gejala alergi sesuatu atau keracunan. Walau sampe sekarang, saya ga tau alergi apaan atau keracunan apaan. Saya tes lagi minum sake, makan biskuit, makan keju, pokoknya makan dan minum yang saya coba hari senin lalu (kecuali teh hijaunya karena udah abis), tapi Alhamdulillah gejala diatas ga terjadi lagi. Mungkin salah satu faktornya karena lagi ‘hari-hari awal datang bulan’, jadinya antibody tubuh juga menurun (kata dokternya sih). Well, lumayanlah pengalaman nyobain IGD :p *tapi ga mau lagi ya Allah*

2 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

2 responses to “Instalasi Gawat Darurat (IGD)

  1. Terimakasih share nya mbak. Siang ini saya juga mengalami hal yang sama. Muka sampe kaya tomat, pising bgt, keringat dingin, tp gak berdebar2. Alhamdulillah udah sembuh, dan tetap kerja. Orang2vdi kantor juga bilang mungkin alergi, tp wong saya gak makan yg aneh2 e. Kecuali sarapan tongkol dan pindang, mungkin itu.

    • arditafanisa

      @zainal: iya mas, hati2 juga makanan dan minuman bisa jd keracunan kalau udah ga bagus. semoga ga kena lagi ya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s