Monthly Archives: May 2014

Instalasi Gawat Darurat (IGD)

Senin kemarin (19/05/2014) adalah pengalaman pertama kali saya masuk IGD (Sebenernya kedua kali sih, yang pertama pernah masuk UGD waktu kelas 5 SD karena asma kambuh parah).

Alkisah jam 10:30an adalah jadwal saya untuk tea time, ngemil dan nge-teh (red: lapar). Lalu saya ke pantry untuk ngemil krekers dan teh hijau made in Japan dikasih dari temen. Kebiasaan saya kalo udah liat krekers atau biskuit, inginnya dicelupin ke kopi/teh yang ada susunya. Dan saat itu, ada sari kedelai (sake, yang tidak memabukkan) yang biasa tiap hari dibawa oleh Bapak di kantor dan saya juga biasa untuk beli. Saya campurlah itu teh hijau dengan sari kedelai, ngayalnya biar mirip matcha latte gitu. Abis makan krekers dan ngobrol-ngobrol dengan seorang ibu satu dept, saya balik ke meja sambil bawa teh sake.

Disinilah keanehan terjadi.. jrengjreng.. setelah saya abisin teh sake, tiba-tiba kepala saya pusing banget-banget-banget, lalu saya ngerasa badan panas banget-banget, dan jantung berdebar kenceng banget. Saya langsung pijit-pijit kepala karena sakit nyut-nyutan, dan keringetan deras. Ada seorang Bapak exim yang manggil saya, tapi waktu liat saya dia bilang “kamu sakit?” dan saya bilang, “kayaknya iya deh pak”. Masih dengan pegang kepala, saya menghampiri si Bapak dan ngobrolin tentang shipping produk lampu proyekan. Saya kira ini sakit karena migrain biasa aja, darah rendah atau masalah mata minus. Jadi masih saya abaikan walau kepikiran mau ke klinik kaena sakit pusingnya abnormal.

Setelah ngobrol dengan bapak tersebut, saya balik lagi ke meja. Lalu ada seorang ibu yang menghampiri, tadinya beliau mau cerita keadaan beliau, tapi waktu liat muka saya, beliau langsung bilang, “Ya ampun teteh, mukanya merah banget” dan beliau pegang saya, “badannya juga panas.. ayo-ayo ke klinik, saya anterin”. Saya yang ga biasa sakit, agak shock kenapa dengan tubuh saya kok tiba-tiba bertingkah aneh begitu. Tapi emang ga bisa diajak kompromi, dengan gemetaran dan badan panas sampe pengen nangis, saya ikut ibu tersebut ke klinik.

Di klinik, saya ketemu petugasnya, saya disuruh berbaring dan di cek tekanan darahnya. Rendah, 90/60, makanya keleyengan kali yak. Lalu saya ditanya kenapa. Saya cerita awalnya baik-baik aja, tapi setelah tea time itu tiba-tiba kepala saya pusing banget-banget-banget, jantung berdebar kenceng banget, dan sekarang ditambah jadi sesak. Diagnosa awal dengan gejala seperti saya adalah saya kena alergi atau keracunan. Seinget saya, seumur-umur hidup, saya ga punya alergi apapun. Ga tau kalau kasusnya keracunan, tapi saya ga mual apalagi muntah-muntah. Hanya sajja, muka dan badan saya merah. Saya ga liat muka saya, cuman dari orang-orang yang liat saya, mereka bilang muka saya merah banget. Saya liat tangan saya, iya, jadi merah.. nah loh..

Karena kepala saya pusingnya makin menjadi, dikasihlah obat antibiotik sama petugasnya. Kata ibu yang bawa saya, kalau setengah jam ga ada perubahan dibawa ke IGD Hosana aja (RS yang deket kantor). Setelah ditunggu, ternyata ga ada perubahan. Tetep dengan kepala nyut-nyutan, jantung berdebar-debar, badan panas, dan sesak. Akhirnya manggil mobil kantor untuk bawa saya ke IGD. Saya masih ngerasa heran dengan gejala tiba-tiba tubuh saya, malah ketawa-ketawa geli karena ga biasa sakit begini. Di mobil aja saya masih sadar untuk dengerin ibu tersebut cerita dan nyengir-nyengir.

Sesampainya di IGD, turun dari mobil, saya kayak mau pingsan, mungkin karena darah rendah, sampe suster-suster yang liat di IGD langsung bawa kursi roda menjemput dan saya duduk di kursi roda. Oke, saya beneran geli karena pertama kalinya saya duduk di kursi roda. Jadi sambil nyengir-nyengir feeling awkward duduk di kursi roda, saya didorong sampe ke kasur. Saya dibaringkan di kasur IGD line hijau, katanya untuk yang bener-bener darurat, saya di cek tekanan darah lagi (masih 90/60) dan dikasih selang oksigen karena saya masih sesak. Beneran kayak di sinetron deh, pertama kalinya pake selang oksigen -,- Sama dokternya ditanya-tanya awalnya gimana bisa sampe kejadian begini. Saya cerita dari sekedar tea time hingga something error dengan tubuh saya. Melihat muka saya yang merah banget dan gejala-gejala tersebut, dokternya memang bilang mungkin alergi atau keracunan. Karena jantung saya masih berdebar kenceng, saya sampe di tes ECG. Hasilnya, jantung, lambung, paru-paru, ga ada masalah (Alhamdulillah). Beberapa lama setelah istirahat, tekanan darah di cek lagi, udah naik 110/70, tapi saya masih disuruh bed rest di IGD. Karena saya ngerasa udah mendingan, udah ga sesak, jantung udah normal, badan udah ga panas, merah-merah di badan keliatannya udah ilang, walau pusingnya masih ada, jadi saya minta untuk pulang aja. Dikasih surat dokter untuk istirahat 2 hari, dengan hari besoknya. Dan akhirnya saya kembali ke kantor untuk ambil tas lalu dianter ke kosan.

Ckckck.. beneran saya shock keheranan dan geli dengan serangan mendadak ke tubuh saya itu. Seumur-umur baru kali ini sakit sampe segitunya. Saya aja masih ga bisa terima kalau dibilang sakit. Tapi ga tau istilah kata apa untuk mewakili keadaan saya itu. Di kosan udah lebih baik, udah ga pusing juga. Bahkan ngerasa besoknya bisa masuk kerja. Cuman lumayan aja sih dapet surat dokter bisa ga masuk kerja, kenapa ga dimanfaatin, hihihi #loh. Walau tambahan sehari itu ga masuk kerja, di kosan juga ga ada apa-apa. Seharian cuman nonton aja.

Jadi, kalau ada gejala-gejala seperti saya diatas, perubahan suhu tubuh jadi meningkat, jantung berdebar kencang, badan gemetaran, wajah jadi merah dan bibir bengkak, dan kepala pusing luar biasa, mungkin itu adalah gejala alergi sesuatu atau keracunan. Walau sampe sekarang, saya ga tau alergi apaan atau keracunan apaan. Saya tes lagi minum sake, makan biskuit, makan keju, pokoknya makan dan minum yang saya coba hari senin lalu (kecuali teh hijaunya karena udah abis), tapi Alhamdulillah gejala diatas ga terjadi lagi. Mungkin salah satu faktornya karena lagi ‘hari-hari awal datang bulan’, jadinya antibody tubuh juga menurun (kata dokternya sih). Well, lumayanlah pengalaman nyobain IGD :p *tapi ga mau lagi ya Allah*

Advertisements

2 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

The Most Hilarious of 27th

Hanya bisa ketawa, beneran ketawa lepas sampe nangis berderai-derai *kenyataan, bukan lebay* dari jam 2 dini hari tadi sampe sekarang. Bener-bener hadiah paling kocak, gokil, norak, manis sepanjang 27 tahun usia saya. Yess, hari ini, tepatnya subuh tadi 27 tahun lalu, dengan perjuangan seorang Mamah luar biasa, lahirlah saya ke dunia ini. Entah semenjak kapan, udah jadi tradisi kalau ada yang milad (ulang tahun) di keluarga, suka diadain kejutan kecil-kecilan. Tengah malem, yang lagi ulang tahun dibangunin dengan kue dan hiasan lilin yang menyala. Lalu salam-salaman, cipika-cipiki, dan berdoa.

Sama halnya dengan saya tahun ini, di bulan ini. Awalnya saya ngerasa biasa aja menjelang tanggal kelahiran. Makin lama, makin kerasa biasa aja. Mengulang hari kelahiran, sebagai refleksi diri udah ngapain aja di usia yang dikasih ini, lalu ya udah. Hari berjalan seperti biasa. Makin nambah usia yang harus dipertanggungjawabkan kelak. Bedanya tahun ini, dari jauh-jauh hari, ada yang nanya ‘kalo ultah nanti mau dikasih hadiah apa?’ hihihi..

Dengan suasana weekend di rumah yang adem ayem, saya pun keluar berkunjung kesana-kemari dengan adem ayem, sampe malem tanggal 11 pun masih adem ayem aja, saya juga ga ngarep apa-apa, dan dengan badan lelah karena kurang tidur dan pergi-pergi aja, jadinya saya tidur lebih awal. Tengah malem, sekitar jam 12an saya kebangun untuk ke toilet. Suasana di rumah udah sepi. Lagian saya ngantuk banget, mata berat banget. Sempet buka hape cek whatsapp, ada beberapa chattingan yang menyapa saya tapi saya udah tidur. Ga berharap ada kejutan lagi karena udah tengah malem tapi ga ada yang ngasih kejutan. Yaudah, saya biarin aja, dan melanjutkan tidur.

Taunya sekitar jam 2an, adik kecil saya, Boti, bawa kue dan lilin yang menyala, lalu ada Bea, Mamah, dan Ayah di belakang Boti sambil nyanyi-nyanyi selamat ulang tahun. Tiup lilin, salaman cipika-cipiki, dan berdoa sama sekeluarga. Oke, sampe sini adegan menyambut ultah di rumah masih biasa aja. Sampe Boti kasih hadiah berupa video.
cakey

Ternyata adik-adik saya belum tidur sampe jam 2 itu, dan telat ngasih kejutan kue (yang biasanya jam 12 malem) karena mengedit-edit video. Waktu video-nya dinyalain, ada backsound lagu ‘Happy’-nya Pharrell Williams. Isinya masih biasa, kata-kata doa dari Ayah, lalu ada video Mamah, dilanjut Bea (dan Cimba), lalu Boti.. setelah ini yang bikin kaget.. karena ada video dari Mbak (kok bisaa?), lalu yang paling epic dan bikin melek ketawa-ketawa guling-guling di kasur adalah video terakhir. Video seseorang yang pake jas dengan latar suatu tempat yang menjadi cita-cita saya pergi kesana. Udah ga bisa liat video-nya, hanya bisa ketawa sambil denger kata-kata yang disampaikan, dan doa termanis yang segera saya Aamin-kan. Dan video pun ditutup dengan foto-foto pose Cimba.

Udah jadi heboh aja jam 2 dini hari ini. Saya segera menyampaikan terima kasih untuk Mbak, yang ternyata belum tidur juga. Lalu dia yang bikin video paling niat. Ternyata dikirim lagi video versi pertama yang lebih panjang, gokil, norak, kocak, bodor, niat banget, dan manis banget, yang sampe bikin nangis-nangis ketawa. Sebuah syuting pribadi lagu favorit dari Band terfavorit.. Super Hilarious! *terima kasih untuk hadiahnya* Tahun ini dapet pengalaman ulang tahun yang berbeda, menyenangkan, dan paling ngakak.

Alhamdulillah.. 27 tahun dikasih usia dengan berbagai pengalaman dan ilmu dari takdir yang sudah ditetapkan-Nya. Semuanya bermakna, setiap detiknya berhikmah, setiap momennya berharga. Sama sekali ga ngerasa tua (yaiyalaah), udah ga ngerasa ‘takut’ (atau belum?) dengan bilangan usia yang semakin bertambah dan masih ikhtiar untuk menggenapkan agama, menyempurnakan ibadah. Semakin menikmati setiap saatnya, setiap tempat, setiap kegiatan, setiap pertemuan dengan orang, setiap kalimat yang terdengar, semuanya menjadi hal-hal yang membuat saya harus lebih baik lagi. Semakin belajar untuk tidak membanding-bandingkan dengan orang lain, karena setiap orang punya takdir dan rezekinya masing-masing. Tidak menyalahkan masa lalu, tidak memperumit masa depan, menjalani yang terbaik di masa sekarang. Harus terus belajar jadi wanita yang baik, yang memahami setiap yang dilakukan adalah bekal untuk kehidupan di akhirat, dan mempersiapkan diri untuk kelak jadi madrasah keluarga.

2 Comments

Filed under cerita-cerita, keluarga, saya

Budaya Cek dan Ricek

Memasuki akhir bulan April lalu, cukup banyak saya terima broadcast bbm atau di grup WA tentang info keutamaan puasa di Bulan Rajab. Isinya seperti ini:
“Bulan Rajab jatuh pada tgl 30 April 2014. Barang siapa puasa 1 hari, maka seperti laksana puasa 1 tahun. Barang siapa puasa 7 hari, maka ditutup pintu-pintu neraka Jahanam. Barang siapa puasa 8 hari, maka dibukakan pintu 8 surga. Barang siapa puasa 10 hari, maka akan dikabulkan segala permintaannya. Barang siapa mengingatkan kepada orang lain, seakan ibadah 80 tahun. Subhanallah”

Bagus ya keutamaannya. Eits, jangan langsung manut percaya dan puasa dengan niat seperti info diatas loh. Seumur-umur saya ini, baru sekarang tau ada ‘keutamaan puasa Rajab’ seperti itu. Lalu saya cek ricek dengan bertanya pada yang (insyaAllah) paham dan cari juga referensi di kajian-kajian internet, seperti disini. Ternyata walaupun konteks kalimatnya berunsurkan agama, tapi hal tersebut landasannya dhaif, lemah. Ga ada riwayat shahih yang pernah menyebutkan keutamaan puasa Rajab seperti itu.

Jaman sekarang makin banyak aja hadist-hadist-an yang tiba-tiba muncul. Kadang sebagai orang Islam, langsung percaya dan ngelakuin yang diinfokan tersebut. Padahal penting untuk sebelumnya dicek-ricek sumbernya shahih/benar atau tidak. Bukan untuk hal yang tentang agama aja, tapi apa pun info atau berita yang di dapat, lebih baik tetep dikumpulin infonya dari berbagai sumber; kalau kata dia kultur mengecek referensi. Agar ga asal-asalan ngikut tanpa paham sebenernya apa sih yang lagi dilakuin. Lebih bahaya lagi, ikut-ikutan ngebroadcast dan jadi agen hal-hal yang bid’ah (mengada-adakan perbuatan dalam agama). Saya sih taunya kalau ajaran-ajaran Rasulullah ga pernah ada yang memberatkan. Jadi kalau sekiranya ada yang mengatasnamakan ‘sunnah’ tapi kok ribet dan ngeyel, harus ditelusuri dulu kebenarannya.

Mending ikut yang udah jelas keshahihan hadistnya tentang shaum-shaum Sunnah, seperti sumber dari sini:
1. Puasa Senin – Kamis
Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Berbagai amalan dihadapkan (pada Allah) pada hari Senin dan Kamis, maka aku suka jika amalanku dihadapkan sedangkan aku sedang berpuasa.” (HR. Tirmidzi no. 747. Shahih dilihat dari jalur lainnya).

2. Puasa Ayyamul bidh
Dianjurkan berpuasa tiga hari setiap bulannya, pada hari ke-13, 14, dan 15 dari bulan Hijriyah yang dikenal dengan ayyamul biid. Dari Ibnu ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma, beliau berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada ayyamul biidh ketika tidak bepergian maupun ketika bersafar.” (HR. An Nasai no. 2345. Hasan).
Dari Abu Dzar, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda padanya, “Jika engkau ingin berpuasa tiga hari setiap bulannya, maka berpuasalah pada tanggal 13, 14, dan 15 (dari bulan Hijriyah).” (HR. Tirmidzi no. 761 dan An Nasai no. 2424. Hasan)

3. Puasa Daud
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa yang paling disukai oleh Allah adalah puasa Nabi Daud. Shalat yang paling disukai Allah adalah Shalat Nabi Daud. Beliau biasa tidur separuh malam, dan bangun pada sepertiganya, dan tidur pada seperenamnya. Beliau biasa berbuka sehari dan berpuasa sehari.” (HR. Bukhari no. 3420 dan Muslim no. 1159)

4. Puasa 6 hari di Bulan Syawal
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164)

5. Puasa Arofah
Puasa ‘Arofah ini dilaksanakan pada tanggal 9 Dzulhijjah. Abu Qotadah Al Anshoriy berkata, “Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam ditanya mengenai keutamaan puasa ‘Arofah? Beliau menjawab, ”Puasa ‘Arofah akan menghapus dosa setahun yang lalu dan setahun yang akan datang.” Beliau juga ditanya mengenai keistimewaan puasa ’Asyura? Beliau menjawab, ”Puasa ’Asyura akan menghapus dosa setahun yang lalu” (HR. Muslim no. 1162).

6. Puasa Assyura
Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Puasa yang paling utama setelah (puasa) Ramadhan adalah puasa pada bulan Allah – Muharram. Sementara shalat yang paling utama setelah shalat wajib adalah shalat malam.” (HR. Muslim no. 1163). An Nawawi -rahimahullah- menjelaskan, “Hadits ini merupakan penegasan bahwa sebaik-baik bulan untuk berpuasa adalah pada bulan Muharram.”
Keutamaan puasa ‘Asyura sebagaimana disebutkan dalam hadits Abu Qotadah di atas. Puasa ‘Asyura dilaksanakan pada tanggal 10 Muharram. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bertekad di akhir umurnya untuk melaksanakan puasa ‘Asyura tidak bersendirian, namun diikutsertakan dengan puasa pada hari sebelumnya (9 Muharram). Tujuannya adalah untuk menyelisihi puasa ‘Asyura yang dilakukan oleh Ahlul Kitab.

7. Puasa di awal bulan Dzulhijjah
Dari Ibnu ‘Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak ada satu amal sholeh yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal sholeh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah).” Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun.” (HR. Abu Daud no. 2438, At Tirmidzi no. 757, Ibnu Majah no. 1727, dan Ahmad no. 1968. Shahih). Keutamaan sepuluh hari awal Dzulhijah berlaku untuk amalan apa saja, tidak terbatas pada amalan tertentu, sehingga amalan tersebut bisa shalat, sedekah, membaca Al Qur’an, dan amalan sholih lainnya. Di antara amalan yang dianjurkan di awal Dzulhijah adalah amalan puasa.

Itu sih yang saya pahami tentang puasa-puasa sunnah. Kalau Shaum Ramadhan mah WAJIB atuh ya.. ada langsung di Al-Quran (QS. Al-Baqarah : 183-185). *Speaking about shaum sunnah, sebenernya niat saya masuk awal tahun 2014 ini adalah merutinkan kembali puasa senin – kamis, seperti jaman kuliah dulu. Tapi pada kenyataannya, belum bisa aja, heuheuheu.

Memasuki bulan Rajab, artinya tinggal 2 bulan lagi menuju bulan Istimewa dan Suci Ramadhan. Mengingatkan diri untuk meningkatkan ibadah, terutama puasa sunnah, sebagai latihan ketika masuk bulan Ramadhan sudah terbiasa dan bisa lebih maksimal lagi. Semoga disampaikan hingga bulan Ramadhan ini. Aamin.

Leave a comment

Filed under sharing

Menumbuhkan Harapan

Si bos kecil lagi rajin dateng apél dan memimpin apél. Seperti tadi pagi, wejangan yang diberikan adalah tentang ‘Bagaimana Menumbuhkan Harapan’, khususnya bagi para lansia. Identiknya kalo udah lanjut usia itu hanya termenung seperti tanpa harapan, tinggal menunggu dipanggil Sang Pemilik Hidup. Katanya hal ini juga untuk tips memperpanjang usia (walau usia mah udah ditentukan batasnya ya). Tipsnya adalah dengan bercocok tanam.

Dari aktivitas bercocok tanam, pertama kita akan menanam benih. Lalu harus mengurusnya dengan menyiram dan memberi pupuk. Kita akan dibuat penasaran akan tumbuh bagaimana benih tersebut. Rasa penasaran dan ketertarikan untuk mengurus si tanaman setiap harinya, menjadi salah satu terapi untuk menumbuhkan harapan dan semangat hidup, karena kita akan tidak sabar menanti hari esok melihat perkembangan sang benih.

Bener sih.. semangat hidup itu akan ada kalau ada harapan yang ingin dicapai. Harapan terhadap apapun atau siapapun. Misal untuk anak-anak, menumbuhkan semangat untuk sekolah dengan menerapkan sistem pengajaran yang menyenangkan dan temen-temen yang asik. Untuk orangtua, harapan untuk melihat anak-anaknya tumbuh besar dan dewasa. Harapan untuk ngerjain suatu proyek hingga tuntas, nyelesain skripsi, bertemu dengan seseorang, nonton acara kesukaan, dan harapan/rencana esok hari lainnya. Tentu aja, harapan yang wajar, ga berlebihan sampe bikin terlalu kecewa kalau harapan itu ga bisa terwujud.

Saya sendiri selalu ada harapan untuk esok hari. Misal, menu makan siang besok di kantin adalah gado-gado kesukaan, jadi ga sabar untuk cepet-cepet besok siang. Atau baru hari senin, udah berharap segera Jumat, biar bisa pulang ke Bandung. Bahkan baru awal Mei aja udah ga sabar ingin akhir Mei, karena sepupu saya mau nikah dan dapet libur panjaaang dari kantor yang berencana (insyaAllah) dipake untuk jalan-jalan ke Jawa Tengah. Atau baru juga gajian bulan ini, udah mikir gajian bulan depan mau dipake apa aja, mwehehehe.

*Asal jangan menjadi pemberi harapan kosong aja ke orang lain…

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, sharing

Change The Point of View

Sometimes, we say ‘prepare for the worst case’.
Let’s see.. Its the worst case from human point of view, rite?
What if, maybe behind the worst is the best case for human entire life (here and hereafter).

*As a matter of fact, in the end, it is always the best scenario…

Leave a comment

Filed under Uncategorized