Cousinhood

Minggu ini dapet loong wiken dari kantor *tumben*. Karena hari selasa ada libur nasional, jadi sekalian aja hari seninnya dibablasin libur juga, walau ada hari penggantinya sih nanti. Yeay, libur 4 hari itu sesuatu sekali, mwehehehe. Dan bakalan banyak libur panjaaang lagi kedepannya.
Eniwei, wiken ini udah ada jadwal harus ke Bogor, karena ada undangan sepupunya sepupu nikah. Sama seperti minggu lalu, harus pulang Bandung, karena (lagi-lagi) sepupunya sepupu nikah juga. Karena sama keluarga besar sepupunya sepupu ini udah deket, jadinya kalo ga ada apa-apa, yaa ‘harus’ hadir.

Cerita lagi tentang keluarga di Bogor (kalo ga salah pernah diceritain sih).
Di Bogor ada kakak mamah, Bukde. Sebenernya Bukde dan Pakde ini asli orang Belitung, cuman karena ortu Pakde orang Jawa asli yang dulu bermigrasi ke Belitung, ga mau kehilangan kultur Jawanya, jadi maunya dipanggil Pakde dan (otomatis) Bukde. Sama keluarga Bogor ini yang paliiiing deket. Anak-anak Bukde, jadi sepupu-sepupu yang paling deket. Sama-sama 3 bersaudara. Hanya anak pertama dan kedua Bukde itu laki-laki, yang bungsu perempuan. Anak yang bungsu ini seumuran dengan saya. Dari bayi kami suka barengan. Entah saking deketnya, sifat-sifat kami 3 bersaudara ini mirip. Saya mirip sifatnya dengan Aa pertama. Adik saya mirip sifatnya dengan Aa kedua. Yang bungsu mirip sifatnya dengan yang bungsu lagi. Suka jadi kebiasaan juga kalau Lebaran gantian mengunjungi. Misal, kalau tahun sebelumnya keluarga Bogor ke Bandung, berarti tahun sekarang keluarga Bandung ke Bogor. Atau janjian lebaran di Belitung bareng.
Aa pertama udah nikah, Maret 2011. Waktu itu pas banget saya lagi liburan kuliah pulang ke Indonesia, jadi sempet hadir di nikahan Aa, bahkan jadi saritilawah waktu Akadnya. Aa kedua udah nikah juga, Maret 2013. Sayangnya kali ini saya ga bisa hadir karena lagi di Pasuruan dan masih belum bisa ambil cuti. Nah, yang bungsu, sebentar lagi nikah, InsyaAllah Mei 2014. Since we’re growing old together, kalo ngobrol-ngobrol persiapan nikah dia, kayak ga percaya aja kalo kami udah ‘gede’ dan udah masuk ke dunia obrolan rumah tangga. *berdoa, semoga lancar persiapannyaa. Jadi sekarang kalo kumpul bareng, ada tambahan sepupu-sepupu ipar, yang (untungnya) sama-sama gokil, bisa nyambung.

Kembali ke cerita wiken kali ini.
Saya langsung berangkat dari Cikarang ke Bogor. Nge-Bis dari terminal Cikarang hari Sabtu pagi, sedangkan keluarga dari Bandung berangkat siang. Karena acara resepsinya malem minggu, jadinya kami nyantey berangkat ke Bogor. Ketemuan sama ortu dan adik-adik di rumah Pakde-Bukde pas sorenya. Baru sampe, langsung siap-siap untuk berangkat ke gedung, khawatir macetos. Acaranya dimulai jam 7 malem, langsung resepsi karena akad udah dilaksanakan pagi harinya di rumah pihak perempuan.
Karena saya mah hanya memenuhi undangan untuk hadir, jadi sibuk sebagai tamu undangan. Ngapain lagi kalo bukan hunting makanan, hihi. Sesekali salaman sama sodara yang lain.
fams

    (Ritual foto keluarga di Undangan)

OOTD nikah bogor

    (ceritanya OOTD *outfit of the day* yang dibikinin fotonya sama Boti :D)

Pulang dari resepsi setelah semua acara selesei, sekitar jam 9 malem. Sampai di rumah Pakde, pada ganti baju dengan yang lebih santai untuk tidur, lalu masih kumpul lagi sambil makan sekoteng yang lagi pas lewat rumah. Udah lama banget kayaknya bisa kumpul full sama sepupu-sepupu. Setiap kumpul, selalu heboh cerita sampe ga berhenti ketawa-ketawa. Kali ini Pakde yang cerita bangga, karena sebagai ketua panitia nikahan tadi, acaranya berjalan sukses. Sebenernya masih dalam rangkaian nikah sodara-sodaranya Pakde. Dimulai dari bulan November 2013, nikahin sepupunya sepupu di Bangka. Mamah juga waktu itu ikut, sekalian dari Bangka lanjut mudik ke Belitung. Dilanjut bulan Desember 2013 di Surabaya, sekalian Pakde-Bukde jalan-jalan ke Bromo, dan ada di Bandung. Lalu bulan Januari ini ada 2 sepupunya sepupu yang nikah, di Bandung dan Bogor. Jadinya waktu kumpul malam itu, Pakde cerita kesan-kesannya dari setiap nikahan ke nikahan.

Yang nikah ini ada yang dari umur 40 tahun baru nikah, umur-umur standar, sampai yang umur 21 tahun udah nikah. Dari yang paling terharu dan terkhidmat, karena pas nikah umurnya udah 40 tahun, dikirain ga bakalan nikah tapi alhamdulillah dapet juga jodohnya. Dari yang ter-sederhana sampai yang ter-mewah. Ada yang ter-Islami, pake nasyid dan dipisah untuk tamunya. Ada yang ter-profesional EO-nya, karena bagus dan rapih waktu ngurusin acaranya. Sampai yang terkocak dan terpolos waktu acara akadnya. Dan yang standar paling dikomentarin adalah makanannya. Mana yang enak, mana yang biasa. Semuaa dikomentarin dan dibandingin. Next, tinggal nikahan si bungsu anak Pakde. Penutup dari rangkaian nikah dari keluarga Pakde. Tapi pada intinya, pernikahan yang utama adalah ketika pengucapan akadnya. Dipahami artinya, sebagai tanggung jawab selama-lamanya, dunia dan akhirat. Ketika waktunya sudah datang, mau berumur 40 tahun, 27 tahun, atau 21 tahun, mau caranya dikenalin atau dari sahabatan, mau hanya ketemu sekali atau udah pacaran tahunan, ga perlu pake lama dan ribet, pasti yang namanya jodoh itu akan dilancarin semuanya.

Ngobrol-ngobrol malam itu, paling ngakak abis waktu cerita sejarah Aa-Aa ketemuan sama istrinya, mempertanyakan heran kenapa mau sama Aa-Aa yang ‘gila’ ini, menjuluki diri sendiri dengan julukan “Pangeran komplek” ala si Aa. Dan tingkah konyol Aa kedua yang emang orangnya konyol banget. Saya udah paling diem pas kumpul kemarin, cuman berkontribusi ikutan ketawa aja. Tapi akhirnya kena juga jadi yang disorot. Okay, cuman bisa mesem-mesem nyengir. Biarlah mereka yang ribut sendiri bikin skenario dan penerawangan untuk saya. Tenang, kata Afgan juga “Jodoh pasti bertamu (bersama keluarganya)”, ahaha. Meng-Aminkan saja doanya, semoga saya juga bisa segera diboyong sang Pangeran ke depan penghulu #eaaaa. Harus segera diakhiri bincang-bincang malamnya, karena udah jam 12 malem juga sih. And case to be continued…

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s