[17/31] My Proudest Moment

Every moment that make my mom proud will be my proudest moment. Sebenernya mamah itu tipikal ibu yang kurang ekspresif nunjukin perasaan. Baik itu kasih sayang, suka atau ga suka, bangga, kecewa, dll (tapi saya suka heran, kalo nonton sinetron yang sedih beliau gampang banget ikutan nangisnya -,-). Malah lebih terkesan keras dan tegas, mungkin karena berdarah sumatera dan tipikal perantau kali ya. Selama ini, setiap yang saya jalanin, terutama jalan pendidikan, bisa bikin buat mamah bangga. Walau beliau ga heboh nunjukkin kebanggaanya, but I could feel it. Beda sama ayah, yang kalau udah bangga sama anak-anaknya itu heboh cerita sana-sini. Jadi, untuk sekarang, selama saya masih mampu, apapun yang saya lakuin sebisa mungkin ingin bikin mamah bangga. Walau ada satu hal yang engga/belum bisa saya penuhin permintaan mamah, yaitu karir menjadi dosen. Karena menurut beliau, dosen adalah pekerjaan yang paling fleksibel, apalagi kalau nanti udah berkeluarga. Tapi saya masih belum percaya diri untuk jadi dosen. I’m sorry Mom.. maybe someday.

Kalau pribadi sih, the proudest moment is when I succeed kicking off my laziness. Bisa pada saat melawan rasa kantuk sehabis subuh, rasa malas nyuci setelah pulang kantor, malas keluar rumah/kosan kalau udah pewe, malas mikir kerjaan, malas belajar ilmu lain, dan rasa malas lainnya yang bikin ga produktif :p

Menyambung tentang Mamah. Wiken lalu kan saya jalan-jalan ke Bogor. Ke rumah Bude dan Pakde, tapi mereka lagi ke Bangka-Belitung sih, bareng sama Mamah. Di rumah ada anak-anaknya, yaitu sepupu-sepupu terdekat saya, lagi ada si Aa+istrinya dan si Ade (yang seumuran saya). Rencananya kan emang mau main-main sama mereka di Bogor, sekalian pas momennya ada temen yang nikah disana. Hari sabtu siang, si Ade ada acara kondangan dulu, lalu kakak sepupu saya (Aa) dan istrinya (Teteh) ada jadwal mau refleksi gitu. Karena saya ga mungkin ikut kondangan, jadi saya ikut nemenin refleksian. Tadinya sih ga mau, tapi pas diceritain sama si Teteh kalo refleksinya enak dan aman untuk wanita, jadi weh saya tertarik untuk ikutan. Sekalian saya memang lagi bermasalah dengan tidur semenjak di Cikarang. Apalagi seminggu kemarin bener-bener tidur itu ga tenang, ga nyenyak, ga bisa ngerasain ‘tidur’ walau terlihat seperti tidur. Jadi malah bikin capek otak/pikiran, yang berakibat lemes juga ke badannya. Walau udah capek banget pikiran dan fisik, tapi tetep aja ga bisa istirahat tidur dengan benar.

Akhirnya saya direfleksilah di ‘House of Detox’. Sebelum di refleksi, ada konsultasi dulu sama konsultannya tentang keluhan selama ini. Di tes dulu tensi, denyut jantung, dan suhu tubuh. Lalu setelah itu direfleksi dengan metode ‘Thiens’. Caranya, hanya tidur aja diatas kasur yang dilapisi batu-batu ‘giok’ yang dialiri listrik dan nantinya memancarkan gelombang elektromagnet yang bisa bikin panas ke tubuh. Selama satu jam, saya berbaring dan lama kelamaan merasakan panas dari aliran elektromagnetnya lalu berkeringat deras dari daerah dahi. Anehnya kalo Aa ama teteh mah keringatnya sebadan-badan, kalau saya cuman di dahi/muka aja. something wrong kan? Lalu setelah satu jam, saya diukur lagi tensi, suhu tubuh, dan denyut jantungnya. Ga ada perubahan signifikan sih, yang artinya no problem dengan fisik saya. Hanya sepertinya korslet di otak.

Setelah direfleksi, malemnya saya nelfon mamah. Nanya kabar mamah di Belitung sana sekalian cerita kalau saya abis refleksi, berlanjut dengan curhat kira-kira penyebab saya ga bisa tidur dengan tenang. Mungkin mamah ngerti sifat saya yang apa-apa terlalu dipikirin, termasuk salah satunya kerjaan baru saya disini. Yaa mungkin karena lingkungan baru yang masih perlu adaptasi, teman-teman baru dengan beragam karakteristiknya, atasan baru yang menuntut kerja cepat, cerdas, dan berekspektasi luar biasa tinggi ke saya, dan kerjaan baru yang abstrak ditambah hanya ada saya sendirian di bagian tersebut. Sayanya juga terlalu mikir horor, khawatir ga bisa ngejar pikiran atasan yang melangit dan ga paham dengan maunya beliau di kerjaan sekarang. Setelah curhat semua sama mamah, lalu denger suara dan wejangan mamah supaya jangan terlalu dipikirin, blablabla, langsung bikin tenang. Plooong deh. Alhamdulillah, malemnya bisa lebih ngerasain tidur yang tenang. Bangun subuh lebih seger dan pencernaan langsung lancar jaya! Otot-otot fisik udah dirileksiin, pikiran juga udah jauh lebih ringan. Kerasa bangetnya, usaha dari fisik paling pengaruhnya 30% aja, tapi ngerilis stres pikiran dengan curhat ke mamah itu yang 70% ngebantu banget bisa dapet tidur enak. Emang dari dulu paling tenang itu kalo udah curhat dan denger suara wejangan dari mamah. Proud to be your daughter. I love you full, Mom.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s