Klewas-Klewes, Leyeh-Leyeh, ごろごろ

Wohooo, udah hampir 2 minggu aja ini saya berguling-guling di rumah tercintah sebagai pengangguran. Well, not a real jobless though, because I just need to wait for my upcoming job in Cikarang. Berada di rumah itu bikin males kemana-mana. Ya secara semua kebutuhan sandang, pangan, papan, udah ada di rumah. Tapi doing nothing memang bikin kesel sekalih! Jadi biasanya saya meng-iya-kan setiap undangan silaturahim dengan temen-temen, nonton dorama-dorama Jepang yang udah lama mendekam di HDD tapi belum ditonton aja, beres-beres rumah yang kalau adik-adik saya jadi berantakan lagi, atau eksperimen dengan bahan-bahan sisa di dapur.

30 September 2013
Hari terakhir saya di Bangil, the dead city where I was enjoyed living there. Karena flight saya baru Pkl 18.10, sepagian masih packing, beberapa kali bongkar bawaan karena bikin strategi paling nyaman untuk bawa koper dan handbag. Dikirain bakalan dikit aja, ternyata setelah final packing, terdapatlah 1 koper, 1 dus aqua, 1 tas tangan, dan 1 ransel. Makjaang, penuh dan berat-berat pula. Gimana nanti deh masuk bagasinya, berdoa semoga koper dan dus ga lebih dari 20kg. Saya pesan rental mobil ke Juanda Pkl 15.00. Setelah itu rental datang dengan tepat waktu, saya pun sayonara dengan Bangil.

Sampai di Bandara Juanda, selagi menunggu 2 bidadari yang akan mengantarkan saya pulang, saya langsung check in. Jreng-jreng, 1 koper aja udah 18 kg, ditambah 1 dus jadinya 23 kg. Ga mungkinlah itu dua masuk bagasi klo ga bayar lebihnya. Yowis, berdoa lagi semoga aja handbagnya boleh bawa 2. Lalu saya keluar lagi, dan ga lama Jeng Diva yang sampe. Masih menunggu Jeng Luli yang lama di jalan, kami ngobrol-ngobrol seputaran kerjaan. Setelah Jeng Luli dateng, kami pun masih asik ngobrol sampeee saya ditelfon pihak Merpati karena udah mau take off. Hampir aja yaa saya ditinggal itu pesawat karena ga masuk-masuk. Udah pake ditelfonin beberapa kali, pas sampe gate udah pake bodyguard yang bikin saya free pass ngelewatin antrian, dan bonus karena ngeliat saya riweuh, 1 dus berat itu diambil salah satu petugas dan dia bilang bakalan dimasukin ke bagasi aja *yatta!*

Hebat nih maskapai bisa ontime banget dan profesional, karena ga ninggalin saya yang keasikan ngobrol sama itu ibu-ibu rempong, hihi. Gonna really miss you, gals. Thanks for accompanied 😉 Sejam kemudian, sampai di Bandung saya dijemput mamah dan adik-adik saya. Baru sampe aja, di mobil udah dibawain bubur singkong buatan mamah. Pulang sampe rumah, dibikinin ayam goreng bumbu kuning dengan sambal khas ceu mumun, dimakan sampe kalap deh pokoknya. Dan hari-hari berikutnya selalu dimasakin atau dibawain makanan yang ga mungkin ditolak segimana pun.

1 Oktober 2013 – 3 Oktober 2013
Doing nothing!! Beneran hanya di rumah aja. Masih sok2an jetlag #tsaaah. Paling beres-beres rumah, nyuci baju sendiri, nyetrika, nonton dorama, dan email-emailan sama temen-temen kantor.

4 Oktober 2013
Janjian sama temen kampus, Indah dan Nunu, di Fisika. Udah lama banget ga main ke kampus, prodi, dan sholat di Mushola-nya. Sekalian memang mau sungkeman sama Dosen Pembimbing yang dari semenjak saya tingkat akhir s2 di Jepang hingga hari ini belum pernah menampakkan wajah, bahkan kasih kabar via email pun tidak *mahasiswa durhako!* Jalan-jalan di kampus itu bikin semuaaa memori tentang jaman-jaman kuliah dulu bermunculan. Jalan di Boulevard, lewat CC barat dan timur, Aula Barat dan timur, lewat lorong dan depan Himpunan, nongkrong di saung, ketemu dengan pengurus-pengurus TU Prodi, ngeliat mahasiswa-mahasiswa jaman sekarang.. ah, nostalgiaan banget pokoknya. Ketika saya pernah berada di posisi bawa-bawa ransel isi map kuliah, beraktivitas di organisasi kampus dan salman, duduk melingkar berdiskusi tentang kemahasiswaan, masih familiar dengan istilah-istilah idealisme mahasiswa, dan ga mikirin akan seperti apa saya ketika saya saat ini. Dan saya saat ini, hanya tersenyum mengingat itu semua selagi menyusuri rute jalan di kampus. Waktu terus berdetik, manusia terus berjalan, masa depan tidak akan pernah ada yang tau.

Dan hari ini semua agenda terpenuhi. Ketemu ngobrol seru sama temen-temen prodi yang lagi nerusin kuliah di Fisika, makan di kantin salman (kantinnya mahasiswa yang ramah dompet), sampe ketemu dosen yang bikin deg-degan sampe lemes karena udah lamaaaa ga kasih kabar. Walhasil hari ini ada agenda tambahan, yaitu: reunian full team lagi sama temen-temen wanita lainnya yang hari ini ga bisa ikut kumpul dan gathering mahasiswa-mahasiswa DosPem sambil BBQ-an di rumah DosPemnya.

5 Oktober 2013 – 6 Oktober 2013
Sebenernya ga direncanain banget, bahkan dadakan. Pagi hari sabtu saya dan mamah mutusin ke Cikarang untuk cari kosan dan survey lokasi tempat kerja saya nanti. Mumpung mamah lagi libur ga dinas, ya cabut aja. Sekalian ke rumah sepupu di BSD untuk silaturahim. Hanya kami berdua, soalnya ayah dan adik-adik udah punya agenda masing-masing. Pagi-pagi mamah udah sibuk nyiapin perbekalan untuk di perjalanan. Jam 9 kami pun berangkat menuju Cikarang, santay banget, karena udah lama saya ga nyetir jauh ke luar kota. Jam 11an sampe Cikarang yang muter-muter karena ga tau lokasi. Beberapa kali salah jalan dan pake jurus tanya sana-sini. Setelah tau lokasi tempat kerja, lalu muter-muter lagi nyari kosan. Dari perkampungan sampe perumahan semua dimasukin dan disurvey tempat kosannya. Karena sama mamah yang agak protektif, jadinya dapetlah kosan di kawasan perumahan yang nyaman dan bersih (dan tentu saja muahhal, huks).

Setelah tujuan utama terpenuhi, akhirnya kami menuju rumah sepupu di BSD Tangerang. Pengen ketemu sama keponakan-keponakan saya yang lucu juga. Pengen belajar bikin roti juga. Soalnya ini sepupu side job-nya berbisnis roti. Pas banget emang hari itu lagi ada pesenan untuk disimpan di toko kue dan tetangga-tetangga. Jadi, malemnya belajar bikin roti. Dari menakar bahan-bahan (yang bisa bisa dikreasiin campurannya), bikin biang roti, mengadon adonan (di bread maker, soalnya pake tangan mah bisa ga tidur semaleman), sampe ngebentuk roti-rotinya yang diisi aneka macam isian. Sepupu saya pake resep ‘Roti Kuno’ yang tekstur rotinya ga terlalu ngembang tapi padat penuh serat. Ga seperti ‘Roti Modern’ yang gampang mengembang tapi isinya ‘kosong’. Bikin roti memang butuh waktu banget untuk mengkaliskan adonan lalu mengembangkannya yang perlu 3 jam sendiri. Adonan roti itu ‘benda hidup’ karena ada raginya. Ragi bisa memakan zat-zat yang terkandung di tepung gluten lalu membuat teksturnya menjadi roti. Jadi temperatur ketika didiamkan, lamanya waktu, lalu cara memperlakukan adonan juga sangat berpengaruh untuk hasil rotinya nanti. Salah-salah, raginya bisa mati dan adonan roti ga mengembang dengan baik.

Kalau sepupu saya sih udah jago banget menakar, memprediksi, dan menentukan adonan apakah udah oke atau belum. Lebih-lebih ketika dough udah jadi dan tinggal dibentuk, tangannya udah luwes masukin isian roti dan ngebentuk aneka bentuk roti. Kalo saya sih masih belepotan dan kaku banget. Baru pertama kali juga bikin roti macem gini. Dulu pernah sih bikin Cinnamon Roll waktu di Jepang, tapi itu mah ngebentuknya juga gampang. Kami berurusan dengan adonan roti hingga dibentuk itu sampe jam 1 pagi. Rotinya baru akan dipanggang subuh, biar fresh from the oven gitu pas didistribusiinnya. Dan apalagi yang bikin semangat pagi kalau harum roti udah semerbak lalu dimakan ketika baru keluar oven? Semakin bikin saya meniatkan untuk bisa buka toko roti dan kue sendiri, sesuai cita-cita dari jaman dulu.

7 Oktober 2013 – 9 Oktober 2013
Gara-gara roti, saya nonton drama Korea yang judulnya ‘King of Baking, Kim Tak Gu’ yang sebenernya udah ada dari entah jaman kapan itu di HDD. Kan katanya tentang roti-roti gitu dramanya, padahal banyaknya tetep aja konflik drama. 30 episode yang bikin 3 malam saya abis untuk mantengin itu drama. Biasanya saya ga suka nonton drama korea yang terkenal cheesy-mellow-berkepanjangan gitu. Tapi untuk yang satu ini, boleh lah. Karena ga lebay, konfliknya ga ngeselin banget, dan tentu saja ada roti-nya. Tangan udah gatel nih pengen bikin roti sendiri, bikin dough dan kneading sendiri. *kapan yaa? mwehehe*

Selama tiga hari ini, siang hari saya melakukan aktivitas tidak normal (karena manusia dewasa normal itu bekerja/belajar, tapi saya bermain-main); ketemu sama temen-temen kampus full team dan mengeksekusi bahan-bahan di dapur. Hasilnya akan dipostingkan kemudian, hihi.

Begitulah kehidupan saya selama 10 hari terakhir ini. Nikmati saja, karena setiap waktu perjalanan dan pengalamannya harus jadi cerita bermanfaat yang menyenangkan.

2 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

2 responses to “Klewas-Klewes, Leyeh-Leyeh, ごろごろ

  1. cieh cieh..enak kan jadi pengangguran sementara? :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s