Monthly Archives: October 2013

[11/31] 15 Of My Favourite Things

Ini sih tambahan dari 20 Facts About Me. Favorit itu berarti kesukaan atau hobi kan ya.

1. Hiking/traveling. Suka banget klo udah naik gunung. Fresh air and view, I enjoy it so much! The best moment, saat udah berlelah-lelah jalan mendaki lalu sampai ke tujuan di puncak gunung, dapet pemandangan yang bisa bikin langsung ilang capeknya. Hanya bisa tersenyum puas dan mengucap ‘subhanallah’. Lalu pergi ke tempat/kota baru, menikmati selama perjalanan, melihat budaya dan keindahan alamnya, kebiasaan penduduknya, kuliner makanan khasnya, semuanya bikin wawasan semakin luas.

2. Baking. Mencampur-campur, menguleni, mikser-ing, itu punya seni tersendiri. Walau biasa takarannnya gimana feeling, tapi kalau bisa dapet resep dari bahan dasar yang ga lazim lalu menghasilkan makanan yang enak itu jadi kepuasan tersendiri. Yaa, minimal puas untuk dimakan sendiri laah 😀
homemade bread
(ini lagi hobi bikin roti. Walau mencong-mencong, tapi roti yang baru keluar panggangan itu the best!)

3. Getting sweat. Jogging or walking or cycling while listening to my fave songs is one of my method to release stress (beside snacking). Kalo udah mumet-mumet, paling ampuh adalah wear my training, put my running shoes, and go to a jogging track. Paling suka sih di taman atau tempat yang ada pemandangan alamnya. Serasa semua mumet itu nguap dengan keluarnya keringat.

4. Home and Family time. Kumpul sama keluarga itu adalah momen saat saya bisa jadi diri sendiri tanpa harus nutupin apapun, apalagi klo udah ngumpul sama 2 adik saya. Ketawa super keras, teriak-teriak, tendang-tendang, nyuruh-nyuruh, ngehina-hina, muji-muji, kentut, curhat sampe pol, pokoknya ga harus jaim dan ga tau malu. Makan bareng, nonton bareng, dan saat di dalam mobil bareng itu yang paling favorit. Kalo rumah sih udah ga usah jelasin lagi deh. Tempat yang paling sukses bisa bikin saya super malas jalan-jalan keluar.

5. Instagram and Tumblr. Oh yeah, saya suka sekali dengan pictures, drawing, sketch, inspiration quotes. Bisa lupa waktu kalo udah scrolling timeline Tumblr atau merhatiin foto-foto di Instagram. Browsing artikel-artikel menarik atau baca-baca cerita orang di blog juga jadi favorit di waktu luang.

6. Blogging. Kemana lagi klo saya ingin mengeluarkan dan mengabadikan isi pikiran saya selain dengan menulis di blog? Tempat saya bisa marah-marah atau kesel-kesel, sharing pengalaman traveling atau hikmah yang didapet, curhat bermelow-melow, dan hampir semuanya saya bisa tumpahin. Not to impressed, no to getting attract, not to getting famous, just write what I wanna write. Walau terkadang malu juga sih isinya ga ada yang bermanfaat :”)

7. Karaoke-ing. Karaokean dengan lagu-lagu yang saya kenal dan suka itu sangat menyenangkan. Bodo ah dengan pitch control, I’m not entering a talent audition, just show my hidden talent in singing, padahal fals abis suaranya, mwehehehe. Jaman kuliah dulu, setiap abis UAS dan dapet gajian asistensi, selain waktunya makan mewah (delight di Pizhut), pasti karaokean. Kalau reunian juga ngumpulnya sambil karaokean. Minimal kalo ga karaoke di tempat karaoke khusus, nyanyi-nyanyi di mobil atau kamar pas denger lagu favorit di radio/music player juga bissaa.

8. Washing dishes. It’s true! saya suka sekali mencuci piring. Entah salah satu alasan saya ingin main air atau emang dari hati terdalam ingin piring gelas itu bersih, tapi saya suka mencuci peralatan dapur.

9. Laughing. Yaa, siapa sih yang ga suka tertawa. Saya suka kalau udah berkumpul lalu ngobrol-ngobrol, atau nonton film/drama, atau doing things yang bisa bikin tertawa lepas, tertawa bebas. Mungkin karena saya orangnya tipikal yang serius dan ga bisa ngebodor, sense of humournya juga tinggi (mungkin), jadinya kalau bisa ketemu orang atau denger/liat cerita yang lucu dan bisa bikin saya ketawa itu adalah hal yang saya nantikan. The latest moment when I laughed freely was while watching ‘Running Man eps. 135, Jackie Chan season’ with my sisters on last weekend.

10. Me time. Saya ga suka ke salon, tapi saya adalah wanita normal yang suka merawat diri dengan diri sendiri. Luluran, maskeran, creambath, semuanya dikerjain sendiri dengan bahan-bahan alami aja. Ga pake ribet, cukup pake kopi, madu, susu, telur, lidah buaya, atau bahan-bahan alami yang gampang di dapet. Kalau udah me time itu berasa seger dan rileks banget.

11. Spicy Foods. Kata mamah, ‘bahaya makan sama sambel soalnya bisa bikin nambah terus mau makan’. Betul sekali! sambel itu bikin makanan jadi lebih lezat. Apalagi sambel khas ceu mumun di rumah, maknyus banget. Ga seru kalau makanan itu ga pedes, kurang menantang gitu, hehehe. Dan saya paling suka masakan rumah, apapun itu asal makan di rumah. Kalau lagi di Bandung, ga terlalu suka makan diluar apalagi fast food. Gampangnya, beli aja makanan dari luar terus bawa ke rumah, jadi makanan rumah deh 😀

12. Watching orchestra. Or indie/jazz music concert and musical movies. Suka yang bernuansa-nuansa orkestra ini semenjak saya masuk ekskul angklung di SMA dulu (KPA 3). Dari KPA yang sering tampil di acara-acara, ikutan lomba-lomba, bahkan kami ngadain konser sendiri, bikin pengetahuan musikalitas saya bertambah. Sensasi tersendiri bisa nonton orkestra, dengan harmonisasi piano, biola, bass, drum, ada gerak luwes tangan conductor yang jadi aba-aba.. Indah banget. Lagu orkestra yang paling bikin saya jatuh cinta dan jadi favorit banget itu adalah ‘Santorini’. Waktu jaman kuliah suka nonton konser ISO (ITB Student Orchestra), baik di kampus sampe mereka tampil di Jakarta pun didatengin. Terakhir nonton orkestra ginian pas abis lulus S1 sebelum ke Jepang, udah lama banget berarti belum nonton orkestra-orkestra lagi. Actually, I don’t like being in crowd, but watching Mocca, Endah n Resha, or Maliq’s concert is an exception.

13. Chatting and sharing. Ngobrol kegiatan, cerita-cerita, curhat-curhatan, saling memberi semangat/tausyiyah dan mengingatkan, semuanya mengasikkan. Terserah mau interaksi lewat dunia media sosial atau ketemuan langsung (yang pasti lebih seru). Yang penting ga melulu berkutat dengan diri sendiri.

14. Sports Station. Kalo ke mall, toko yang paling saya suka (dan harus masuk) adalah sports station. Walau jarang banget belinya sih, tapi sekedar liat-liat tas atau sepatunya aja. Saya belinya kalo lagi ada diskon gede 😀 Saya termasuk yang suka pake barang tas/sepatu itu dalam periode yang lamaaa, bahkan bertahun-tahun sampe bener-bener ga layak pakai lagi. Makin berumur barang itu, makin enak dipake, makin susah pindah ke lain hati (red: ciri bahwa saya tipe setia #tsaaah). Jadinya, sekalian aja beli barang yang kualitasnya bagus, udah terbukti ga gampang rusak. Dan yang sesuai dengan saya itu produk-produk dari merk sports; adidas, nike, reebok, etc.

15. Friday and Rain. Ketika hujan turun adalah salah satu waktu dijabahnya doa dan rezeki Allah turun. Air hujan turun membersihkan bumi dari polusi. Suara hujan selalu bikin ketenangan dan bau tanah/rumput setelah hujan memberikan kesegaran yang khas. (Walau sebenernya saya ga suka becek dan naik ojek yang bikin kaos kaki saya basah kuyup :p). Apalagi ditambah hari Jumat yang dipenuhi keberkahan, udah deh dobel berkahnya (Selain hari terakhir workday juga sih, hihi).

Haa? udah 15? padahal masih banyaaakk hal-hal favorit saya. Seperti: smell of espresso coffee, smell of baby, autumn, sepatu kets, .. stop! stop! Baiklah, belajar menahan diri biar ga keasikan curhat 😀

Hari ini www.sedekahrombongan.com sukses bikin saya menahan derai air mata di kantor. Please visit and let’s help them 🙂

Advertisements

3 Comments

Filed under cerita-cerita, saya

[10/31] My Best Physical Feature

Dih, ngomongin fisik…
Ehehe. Apa ya..

I think it will be my feet (because eyes are too mainstream :p). Why? I don’t know. Mmm, maybe because it is clean and white. I always put on socks to cover it up *alasan yang sungguh aneh, ahaha* And because feet are ‘aurat’, so I can’t upload its photo, wkwkwk.

Cerita hari ini, dapet dari seorang ibu yang banyak nolongin saya di hari-hari pertama masuk kerja. Beliau bercerita tentang pengalaman-pengalaman ‘ajaib’nya. Beliau ini seorang ibu bersahaja, Janda dengan dua anak perempuan yang beranjak remaja. Kalau saya perhatiin di kantor, beliau suka sekali bersilaturahim dengan kawan-kawan lainnya. Dan beliau memang bilang ga pernah ketinggalan untuk menengok teman yang sakit, melayat jika ada anggota keluarga meninggal, atau menolong apapun yang dia bisa untuk kawan-kawan dan orang-orang sekitarnya. Mau sejauh apapun akan beliau datengin. Walhasil, setiap beliau lagi ada kesusahan, pertolongan Allah pun selalu datang melalui pertolongan kawan-kawannya. Di saat kondisi kepepet ga ada biaya untuk anak-anaknya sekolah, atau mau membeli motor, atau mau merintis jualan makanan, selalu aja ada yang mengirimkan bantuan tanpa beliau sangka (sampe nangis looh beliau ceritanya). Beliau selalu percaya kalau Allah akan membantu hamba-Nya yang sedang kesulitan, jika itu untuk kebaikan. Dari beliau ini, jadi diingatkan lagi untuk ikhlas memperpanjang silahturahim dan bersedekah. Karena selain mengharapkan pahala, juga bisa jadi ‘penolong’ kita ketika sedang kesulitan. Wallahu’alam bisshawab.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

[9/31] My Worst Habits

Aaah, banyak sekali kebiasaan buruk saya. Ini the worst from the worst aja lah ya..

1. Lazy. Saya ini pemalas sekali kalo udah di rumah, the coziest place ever! Malas keluar rumah kalo ga ada hal yang urgent, seperti kuliah dan rapat (waktu dulu), kerja (sekarang), janji ketemuan sama temen, atau jemput mamah. Malas mandinya itu sih, karena ngerasa masih bersih #ups. Kalau mau ngurusin dokumen-dokumen, seperti SKCK, atau ke bank, suka mepet sampai bener-bener ga ada waktu lagi untuk harus segera diurusin dan ga ada pilihan lain untuk segera keluar rumah. Makanya, ada bagusnya sih saya ini merantau, jauh dari rumah. Biar bersosialisasi dan mengenal dunia luar rumah.

2. Unconfident. Saya orangnya ga percaya diri. Dari dulu harus memaksakan diri untuk mau tampil di depan orang banyak dan pasti degdegan luar biasa sebelumnya, how clumsy I am. Atasan saya di kantor dulu selalu bilang, ‘kamu punya potensi, tinggal lebih percaya diri aja!’, tapi tetep ga pede. Atau ortu saya bahkan temen-temen semua selalu bilang kalo lebih baik saya jadi dosen aja, tapi saya selalu berat mengiyakan. Saya lebih suka jadi guru privat seperti dulu pas kuliah daripada harus ngajar di depan kelas besar dan mahasiswa yang banyak. Alasannya? mungkin karena saya khawatir apa yang saya katakan itu ga tepat, kurang fakta, kurang ilmunya. Mau ketemu dengan orang-orang baru juga suka ga pede. Lebih suka di balik layar, yang memprovokasi orang-orang yang berpotensi untuk maju ke depan layar 😀

3. Not eating properly. Teuteup tentang makan lagi. Walau saya selalu milih makanan sehat semacam sayur dan buah, tapi untuk makan dengan benar itu kadang sangaaaattt malas, ketika makan sendiri di kosan. Makanya saya ga suka makan sendirian. Udah deh, mendingan makan biskuit atau kacang aja sambil nonton, daripada makan sepiring makanan sehat yang benar. Well, I always going nuts about nuts!! Karena sekalinya nemu kacang dan termakan, bisa ga berhenti! Saya bisa hanya makan malam dengan semangkok kacang kulit aja (mungkin lebih). Di kantor dulu kalo ada yang minta tolong translate bahasa jepang, dengan murahnya saya bisa dikasih upah dengan kacang doang! cih, apa2an ituuu?? *ya doyan juga sih, :p

4. Multitasking. Saya ga bisa fokus dalam satu kerjaan dalam jangka waktu yang lama. Mungkin paling lama 30 menit aja #sigh. Pikiran saya bisa bercabang-cabang atau ngelakuin banyak kerjaan dalam satu waktu. Misal sambil masak, ya cuci piring, ya main hape, ya nonton. Atau sambil blogging, ya browsing, ya nonton, ya nyanyi, ya beres-beres. Mengapa sulit sekali untuk bisa fokuuusss??

5. Shopping at the bookstore. Apalagi pas dulu klo udah ke Wilis di Malang, tempat buku murah meriah. Bisa menggila liat buku/novel, lalu tanpa pikir panjang main beli aja, lalu pulang menatap setumpuk buku baru yang sebenernya segunung buku lama belum pada dibaca *merasa bersalah*.

Hari ini dapet cerita dari Mgr. HR tentang ‘Work not for bread‘. Ceritanya: Ada 3 pekerja yang sedang mengadon bahan untuk membuat roti. Mereka semua ditanya dengan pertanyaan yang sama: ‘Apa yang sedang kamu kerjakan?’ Pekerja-1 menjawab: Saya lagi mengadon (ga liat lo?). Pekerja-2 menjawab: Saya lagi membuat roti. Pekerja-3 menjawab: Saya sedang membuat makanan bergizi yang dengan memakannya orang-orang akan sehat. Dari ketiga jawaban itu, mana yang akan kamu pilih untuk makanan rotimu? (si bapak tau aja saya suka roti :p) Pekerja 1, 2, dan 3, secara duniawi akan mendapatkan gaji yang sama, fasilitas yang sama, dari pekerjaan mereka. Tapi, yang membedakan adalah nilai keberkahannya yang jauh berbeda. Tentunya si pekerja-3, dengan niatnya yang untuk memberikan makanan bergizi baik untuk konsumen, akan membuat adonan yang higienis dan terjamin mutunya. Setiap roti yang dia buat, lalu sampai ke konsumen dan dimakan oleh mereka, setiap serat gigitannya akan memberikan pahala dan berkah yang jauh lebih besar bagi si pekerja-3 itu.

Jadi, ketika ada yang bertanya untuk apa kamu bekerja, berikanlah alasan yang lebih luas dan mulia. Bukan sekedar kerja untuk makan. Itu terlalu dangkal dan sempit. Bekerjalah dengan niat yang lebih luas, lebih mulia, lebih ke depan. Karena dengan niat yang lebih besar lagi, kita pun akan bekerja dengan kemampuan terbaik, memberikan yang terbaik. Mungkin yang didapat secara materiil akan sama dengan rekan-rekan lain, tapi untuk setiap hasil karya kita yang digunakan oleh masyarakat akan memberikan nilai pahala dan berkah yang akan berbeda-beda, sesuai dengan niat kita bekerja. Dengan niat seperti itu juga, kita jadi tidak akan bosan dengan rutinitas pekerjaan.

Hyosh! luruskan niat lagi. Niat untuk beribadah, bekerja dengan ikhlas dan sungguh-sungguh, untuk memberikan yang terbaik kepada masyarakat. Karena setiap hal yang kita buat untuk mereka, akan menjadi air terjun pahala untuk kita sendiri.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

[8/31] What’s in My Handbag

inside handbag

Inside my handbag there are:
1. A drink bottle. Saya suka bawa air mineral sendiri kemana-mana.
2. Mukena. Sudah jelas kegunaannya bagi wanita ketika akan sholat.
3. Umbrella. Penganut asas sedia payung sebelum hujan.
4. Pencil case. Yang isinya hanya 1 pulpen, 1 pensil, 1 penghapus, dan 1 spidol.
5. Power bank. Hari gini lah yaa, sangat berguna saat batre hape sekarat.
6. A wallet. Jika bisa disebut dompet. Saya ga punya dompet ala wanita (punya sih tapi tetep ga suka pakenya), karena itu dompet yang warna ijo berbahan kain seukuran dengan uang kertas, jadi saya pake untuk masukin uang kertas dan kartu-kartu saya. Menurut saya lebih praktis sih :p
7. A penny wallet. Nah, untuk uang recehnya saya masukin ke dompet yang lebih kecil.
8. A make up case (?) Sebenernya tempat pensil yang isinya standar make up (will reveal in the next blog’s theme).
9. A diary. Sebenernya itu adalah diary kawan saya. Di dalamnya dia udah tulis cerita-cerita saat dia merasa ‘depressed’. Tapi, dia pinjemin ke saya dan memperbolehkan saya untuk baca cerita-ceritanya. Lalu dia juga mengizinkan saya untuk nulis apapun ketika saya ‘feeling depressed’. She said that nothing to be embarrassed about. So, when I feel anxious or wanna blabbering about unimportant things, I’ll write it on that diary. Maybe the most embarrassing things that I can’t even tell in this blog.
10. A Parasol sunblock SPF 30. Lebih baik melindungi kulit dari bahaya sinar UVA-UVB dari sekarang *apalagi cikarang panas terik yaak*.

Sudah, itu aja isinya.

Hari ini di kantor ngobrol dengan seorang bapak yang berasal dari suku batak dan udah 20 tahun kerja. Bapak tersebut dengan logat bataknya ngasih wejangan, “berdasarkan pengalaman saya, jangan sampe kita menilai atau pilih-pilih orang dari fisik, strata pendidikan, atau status sosial. Karena kita ga bakalan tau, akan seperti apa orang itu di masa depan. Kita ga akan pernah tau siapa yang akan menolong kita pas kita lagi kesulitan. Belum tentu saudara sendiri bisa tanpa pamrih nolong, bisa jadi malah orang yang hanya kita kenal sekali yang dengan ikhlas menolong.” setuju pak! terima kasih untuk diingatkan 🙂

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

[7/31] My Pet Hates

Awalnya mikir “saya kan ga ada hewan peliharaan (pet). Ada juga si Cimba, kucingnya adik saya. Tapi saya ga pernah ngakuin kalo Cimba sebagai pet saya kok.” Tapi setelah saya liat-liat blog lain, hooo, this title means what I hate about or I don’t like most. OK, let’s make some lists:

1. People who throw rubbish everywhere he/she likes. Grrr.. Gimana mau punya kota yang bersih, kalo masih seenaknya buang sampah sembarang. Saya pernah kejar mobil plat B yang dengan anggunnya buang sampah ke jalanan kota Bandung, terus saya teriakin jangan buang sampah di kota orang. Udah macetin, pake numpuk sampah pula. Huft, saya emang suka langsung darah tinggi klo soal buang sampah sembarangan ini *kibas jilbab dengan anggun lagi*

2. Smoke from cigarette. I do hate its smell!

3. Left over food. Kan mubadzir nyisa-nyisain makanan. Suka berat hati kalo harus buang makanan karena basi ga kemakan. Apalagi klo kue-kue buatan saya yang gosong karena kelamaan dijemur di oven ;(

4. Obscurity. Yaa, siapa sih yang suka dengan ketidakjelasan. Mau ketidakjelasan acara, ketidakjelasan kerjaan, ketidakjelasan status, ketidakjelasan maksud dan tujuan, maupun ketidakjelasan akhir cerita drama. Digantungin atau dibikin penasaran itu benar-benar bikin kesssaaalll.

5. Jobless. Doing nothing at home itu bisa bikin stress. Di saat ga ada yang dikerjain itu bisa bikin pikiran melayang-layang ga karuan, otak menyusut, IQ menurun, jadi terlalu khawatir sama yang ga penting.

6. When people judge me. Orang-orang suka seenaknya menilai kalau saya ini keren, rajin, baik, pintar, segala bisa. Padahal mereka ga tau sebenernya saya itu lebih dari itu. Ahahaha. Enggak laah, honestly, I don’t like when people compliment me, all I have is because of Allah’s Mercy and Kindness. His Generosity hid all my sins. But I do really like when my mother proud of me :’)

7. Slow response. Lemot sodara-sodara. Suka kesal dengan gadget yang loadingnya lamaaa. Ya hape, ya komputer, ya koneksi internet, ya saya sendiri. Ya emang sih kalo beli gadget kadang ga merhatiin spec, jadi ga tau RAMnya berapa, processor apa. Ditambah usernya (saya) udah lemot, tambah aja lemot kan. Untung saya tergolong orang yang sabar, jadi masih saya tungguin dengan sabar sampai ga lemot. Sama juga tidak suka dengan ceting/mesej/sms yang slow response.

8. Lie. Wanita tidak suka dibohongi looh. Ga wanita aja sih, semua orang juga ga suka dibohongin dan tentunya jangan berbohong. Sesakit apapun kenyataan itu, lebih baik katakan dengan jujur #tsaaah. Saya sendiri bener-bener-bener benci dengan kebohongan. Lagian kan berbohong itu dosa. Ga boleh ya! *note to myself*

9. Bad manners. Tak sukaaa sama orang yang ga sopan, seenaknya berbuat tanpa izin pemilik, dan bahasa yang kasar.

10. Broken promises. Untuk janji-janji yang saya buat sendiri, untuk diri saya atau orang lain, dan tentunya janji yang orang lain bikin ke saya, tapi ga ditepati. I hate that.

11. Eating alone. Paling ga suka makan sendirian. Sepi. Ga ada yang bisa diajak ngobrol. Kan momen makan bareng itu bisa selalu asik sambil cerita-cerita.

12. Regret. Penyesalan selalu datang di akhir. Karena kalau diawal namanya pendaftaran, hehe. Betul, menyesal itu sangat menyedihkan, bikin nyesek hingga ke tulang. Tapi, selalu ada pelajaran berharga dibaliknya kan.

12. Pinky boys. Geli banget dengan pria-pria melambai. Plis deh, populasi wanita udah sangat banyak, jangan nambah-nambah saingan juga. Yang bikin nambah bete, pria-pria melambai itu lebih ngerti cara menjadi wanita daripada saya -,-

Udah ah, segitu aja. Kalau mau lebih juga pasti bakalan masih banyak. Mungkin lebih mudah mendapatkan hal-hal yang dibenci daripada disukai. Tapi kenapa harus terus mencari yang dibenci? Fokus dengan yang disukai aja, dan hindari yang tidak disukai. Ga usah dibikin susah kan 😀

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya