Rekapitulasi Mudik 2013 M/1434 H

Setelah 9 bulan berada di perantauan Jawa Timur, hingga berhasil membuat saya medok jowo, akhirnya saatnya saya berpulang ke Jawa Barat, ke rumah orangtua di Bandung. Pertama kalinya ngerasain mudik lebaran ala pencari nafkah rantauan di Indonesia. Selama hampir 2 minggu pulang, inilah beberapa hal yang saya ingin ceritain.

1. Bandung semakin macet kalo wiken. Semakin banyak aja volume kendaraan, terutama mobil, yang menuhin jalanan Bandung. Heran deh, padahal menurut saya Bandung ga ada objek wisata yang beneran untuk wisata, ya tentu saja selain wisata shopping dan kulinernya yang semakin bejibun dan kreatif. Tapi bagi saya yang ga terlalu suka wisata mall/FO/resto/cafe, Bandung itu super biasa aja. Tapi teuteup atuh bangga jadi orang Bandung mah :p

2. Tiga hari malam terakhir Ramadhan, nyobain I’tikaf di mesjid An-Nur, Bio Farma. Mesjid yang baru dibangun dengan bagus dan megahnya. Tinggal jalan kaki nyebrang dari depan gang rumah, udah nyampe ke mesjidnya. Yang dateng untuk i’tikafnya banyak, apalagi waktu malam ke-27. Terdata sampai 1100 jamaah yang beri’tikaf. Kenapa di data? karena dapat jatah sahur gratis dari panitia Bio Farma. Yang menunya ga tanggung-tanggung, sama mewahnya dengan mesjidnya. Panitianya juga ramah dan cukup profesional, yang jadi MC itu seorang bapak yang selalu ingetin keutamaan-keutamaan Ramadhan dengan bahasa sundanya yang kocak. Tiap malam setelah tarawih ada ceramah dari Ustadz-ustadz yang udah kompeten, setiap abis subuh ada kajian tentang peradaban Islam Dunia. Will be my favorite masjid to do i’tikaf again, insyaAllah.

3. Hari lebaran, seperti biasa dateng ke rumah sodara. Yang pertama ke sodara dari pihak mamah, yang udah pada berkumpul di Cibolerang, rumah kakak tertua mamah. Karena udah lama ga kumpul, ngedenger pada ngomong pake bahasa Belitung itu serasa ga familiar, terus ketemu sama keponakan-keponakan itu bikin pangling. Ya ampuuun, udah gede-gede. Tiba-tiba udah masuk kuliah aja, udah tingkat 4 aja, udah SMA aja, padahal dulu masih kecil-kecil. Pertama kalinya bagi-bagi angpao, masih ngerasa awkward, tapi seneng juga akhirnya bisa bagi-bagi rezeki dari THR kerja. Setelah dai Cibolerang, berangkat menuju Ciwaruga untuk kumpul sodara-sodara dari pihak Ayah. Biasanya kumpul di rumah ortu saya, tapi kali ini karena kakak ayah tertua ada di Ciwaruga, jadinya ya kami kumpul disana aja. Disuguhin Coto Makasar dan Bakso tulang Iga, nyummy banget :9 Lalu, dari semua rumah yang pernah didatangin dan nyoba kue-kue lebarannya, kue lebaran resep mamah adalah yang the Best! apalagi kastangelnya.

4. Wiken pertama liburan, mengunjungi sodara-sodara ayah di Subang dan Sagalaherang. Sekalian ke makam enin, karena udah lamaaa banget. Banyak yang berubah dari lingkungannya, semakin banyak bangunan dan tentu saja penuh dengan orang dan mobil. Pulangnya singgah di Ciater, niatnya sih berendam, tapi ngeliat begitu banyaknya orang, ogah juga. Jadinya sekalian nunggu agak malam biar ga kejebak macet, kami duduk-duduk di cafenya sambil nimbrung karaokean, heuheu.

5. Saatnya silaturahim dengan kawan-kawan lama yang di Bandung. Hampir semuanya udah berkeluarga, udah nikah dan punya anak, jadi giliran saya yang nyamperin mereka, kalau dulu sih mereka yang kumpul di rumah. Ngobrol dengan mereka, sambil gendong anak, kayak ga percaya. Soalnya dulu se aktivitas bareng di kampus, masih jaman muda, gila bareng, dan kemana-mana bareng, tau-tau udah ada pasangan hidup dan anak aja. Indeed, Time is really flies.

6. Saya ga mainstream yaak. Ngambil cuti mudik lebih cepet dan balik lagi lebih lambat dari yang lain, ehehehe. Jadi ga ngerasa desak-desakan di spot-spot pusat transportasi. Bisa lebih santai silaturahim dan cukup waktu untuk kumpul sama keluarga di rumah.

7. Jalan-jalan ke Tangkuban Parahu, berdua aja sama sobat cilik (uhuk, amfun!), banyak yang berubah juga. Udah sangat komersil karena dikelola pihak swasta, Ga sebebas dulu. Jadinya kurang puas karena ga bisa main ke kawahnya. Jalan dari puncak ke bawah gerbang yang ternyata klo dijabanin ga sebegitu jauhnya. Karena jalannya juga sambil mencak-mencak dengan sistem pengelolaan wisata yang terasa ga fair. Jalan berdua itu lebih terasa ringan dan sebentar daripada jalan sendirian kan😉

and today’s quote is:

Ngapain ngekhawatirin hidup, toh ga ada yang keluar hidup-hidup juga.

bener banget! Ujung-ujungnya kita semua hanya akan masuk liang lahat dan jadi tulang belulang. “Dihidupkan” lagi untuk diminta pertanggungjawaban selama hidup. Nah klo berkutat dengan kekhawatiran terus, useless lah hidup ini. Just live it up, live every moment! yeay!😀

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s