Monthly Archives: August 2013

Muter-Muter Madura

Kamis, 29 Agustus 2013
Merupakan hari pemilu Gubernur Jatim, sehingga kantor diliburkan supaya pegawainya mencoblos. Secara saya bukan warga Jatim, jadi ga punya hak milih, tapi ikutan pestanya aja karena ga kerja. Dari jauh-jauh hari udah ada pengumuman dari GA (General Affair) kalo bakalan libur, jadinya Mbaiv udah booking buat jalan-jalan sekalian ngelancarin nyetir dia yang baru belajar. Saya sih oke-oke aja, selama jalan-jalan, mwehehe.

Awalnya itu berencana hanya berdua, tapi karena ngobrolnya didepan banyak orang, jadinya pada mau join jg. Formasi terakhir adalah Saya, Mbaiv, Nane, dan Mbakhdhi yang oke untuk jalan-jalan di hari kamis yang libur ini. Lalu berbagai tempat direncanakan. Ke Mojokerto wisata candi, ke Batu untuk kongkow, muter-muter Surabaya sambil nge-mall, dan terakhir tempat yang disepakati adalah ke Madura sekalian makan bebek Sinjay.

Agenda dimulai sejak hari Rabu pulang kerja. Saya dan yang lain memang mau nginep di rumah Mbaiv di Surabaya. Jadinya sehabis pulang kerja itu kami (selain Mbaiv) beres-beres perlengkapan nginep selagi nunggu dijemput Mbaiv, yang ternyata jadwalnya kepulangan dia sangat cepat dari biasanya. Untuk ke Surabaya ini ada Pak Dj yang ikut sampe Bungurasih yang kemudian entah ngebolang kemana. Sehabis maghrib Mbaiv ngejemput saya di kosan, lalu Pak Dj, dan terakhir Nane dan Mbakdhi yang nunggu di stasiun. Setelah kumpul samua, berangkatlah kami menuju Surabaya, dengan sebelumnya rencana makan malem dulu di ayam penyet langganan Mbaiv di Sidoarjo.

Langganan lah yaa, karena itu sambel ayam penyetnya super peddeeesss. Katanya sih pake 40 bh lombok. Bisa pilih level pedesnya; dari ga pedes, pedes, super pedes, sampai super zuper pedes. Selain ayam penyet, tempat makan tersebut juga jual Iga Bakar. Sesampainya di tempat makan, saya pesan ayam goreng sambal hijau, yang lain Iga Bakar, dan Mbaiv ayam penyet super pedas. Itu yaaa, lombok di ayamin, pedesnya ga kira-kira. Cuman nyobain dikit aja udah ga nyantei pedesnya. Walau menurut saya sih tetep lebih pedes Ceker Lapindo.
ayam geprek super pedas
[pedesnya ter.la.lu]
cheers
[mari makaan :9]

Setelah makan, kami langsung menuju Bungurasih untuk nurunin Pak Dj dan pulang ke rumah Mbaiv. Ga perlu pake lama, setelah beres kami langsung tidur.

Bangun subuh, sholat, mandi, dan bersiap untuk ke Madura sarapan Bebek Sinjay. Sebelum menuju Suramadu, Mbaiv nyoblos dulu (karena dipaksa emes-nya, hihi). Karena sebenernya ga ada yang hafal banget jalan menuju Suramadu, jadi sempet muter-muter dan nanya-nanya dulu. Jam 8.30an kami baru sampai Suramadu dan jam 9an sampai di Bebek Sinjay.
suramadu
[Suramadu di pagi hari]
at sinjay
[sampai di tempat makan Bebek Sinjay]

Menurut info, memang harus sepagi mungkin ke tempat bebek ini, karena lagi tenar dan setelah jam 1 siang bakalan udah abis. Waktu kami datang masih banyak kursi kosong walau antrian udah cukup banyak. Bebek Sinjay itu bebek goreng kremes dikasih sambal mangga. Daging Bebeknya empuk, rasa sambalnya kecut asin. Entah mungkin masih pagi, jadinya kami dikasih sepiring gratisan ati ampela goreng kremes. Seporsi Bebek Sinjay sepaket dengan 1 teh botol sosro, hargnya Rp 26.000. Ga puas hanya minum teh botol, setelah makan dengan nikmat, kami pesan kelapa muda juga, harganya Rp 8.000. ALhamdulillah, puas banget.
bebek sinjay
[Ini loh bebek sinjay yang tenar dari madura itu]

girls with coconuts
[Kelapa mudanya enaak, dagingnya lembut dan manis]

Perjalanan setelah sangat kenyang dilanjut mencari objek wisata pantai di Madura. Katanya yang bagus itu Pantai Slompeng, sekitar 2 jam perjalanan. Sekalian aja, mumpung udah di Madura, bisa ngendarain mobil menyisiri pinggiran pantai, jadi direncanakan muter Madura rute Sampang – Sumenep – Pamekasan. Pokoknya seharian itu bener-bener muterin Madura. Sebelum ke pantai Slompeng, mampir dulu di Tanjung Bumi.
tanjung bumi

tanjung bumi 2
[Tanjung Bumi yang sepi]

??????????
[Pantai Slompeng. Blue Sky, Clear Ocean]

Sekalian arah pulang, sebenernya kami pengen makan soto Madura, tapi kok ya ga nemu-nemu aja. ternyata namanya itu ‘Kaldu Daging’, kalau soto yang terkenalnya doto ayam. Sore hari di Pamekasan kami baru nemu itu kaldu daging. Daging sapi dengan kuah gurih dan ada campuran kacang hijaunya dengan Rp 12.000 saja.
kaldu daging
[Kaldu daging khas Pamekasan, Madura]

Lalu sampai di Surabaya lagi udah jam 9 malem. Nane dan Mbakdhi mau langsung pulang Bangil, jadinya dianter ke Bungurasih. Kalo saya nginep semalem lagi di rumah Mbaiv dan jumat pagi nunut ke kantor bareng.
suramadu at night
[Suramadu di malam hari.. lampunya keren sih, warna-warni, tapi pake lampu dari kompetitor, ahaha]

Madura itu.. sepi. Ga terlalu banyak penduduk, kendaraan, dan bangunan. Apalagi semakin ke daerah pinggirannya, makin banyak hutan seperti padang savana yang menutup pinggiran pantai dan jalan raya. Di kotanya aja ga rame, malah mungkin lebih rame alun-alun Bangil. Sepanjang jalan kalau diperhatiin itu banyak mesjid. Banyaknya kebanyakan, karena baru juga maju beberapa meter udah ada mesjid lagi. Pembangunan mesjid dimana-mana. Walau memudahkan untuk berhenti sholat pas waktunya, tapi tetep aja dirasa ga efektif karena ga memaksimalkan fasilitas mesjid. Baiknya kan setiap area punya 1 mesjid yang setiap waktu sholat penuh oleh jamaah, daripada 1 area ada beberapa mesjid dan jamaahnya jadi terbagi-bagi.

Selain mesjid, kesimpulan sekilas, orang-orang Madura itu banyak yang tajir. Terlihat dari rumah-rumah yang gweddee. Pilar-pilar besar dan tinggi, halaman luas, dan bangunan yang cukup mewah. Mungkin sekalian penanda status sosial strata tinggi kali ya, harus terlihat dari ukuran rumahnya. Tapi kalau mobil, ga banyak liat pakai yang mewah-mewah, malah relatif sepi dari kendaraan. Orang-orang Madura terkenal dengan pedagangnya. Di pasar Bangil aja banyak penjual dari Madura daripada lokalnya. Bisa ketauan dari logat dan aturan jual belinya, yang agak maksa dan keras (imo).
perahu madura
[Banyak perahu nelayan lagi parkir. Best Shot!]

Overall, cukup puas bisa muterin Madura seharian kemarin. Pengalaman juga mumpung saya masih di Jatim sini ;D
driving
[Thank you ladies for Madura’s trip *hug*]

Advertisements

2 Comments

Filed under jalan-jalan, kota, makan-makan, pantai, resto

Yes, I’m Back Again, Ranu Kumbolo.

Untuk kedua kalinya saya bisa menapaki rute Semeru hingga ke Ranu Kumbolo, yang pertama kalinya pada bulan Juni lalu [check this]. Bisa kemping lagi di depan danau Ranu Kumbolo dan menikmati sunrisenya yang indah lagi. Kali ini bersama banyak teman, ada 17 orang yang ikut trip Ranu Kumbolo ini. Rencana kami memang hanya sampai Ranu Kumbolo, kemping semalam, ga sampe muncak. Waktu yang pertama kalinya kan sempet sampai kalimati, hingga bisa liat puncak Mahameru. Karena bulan Agustus sudah masuk kemarau, jadinya rute perjalanan berdebu dan terik. Tapi langitnya cerah dan bersih.
panas

Jumat, 23 Agustus 2013
Sesuai kesepakatan, kami akan berangkat menuju Ranu Pani dari Jumat malam, sehabis pulang kerja naik motor. Kami dibagi dua kelompok, ada yang dari rute Bangil dan rute Pasuruan, lalu berkumpul di Purwosari. Saya gabung rute Bangil dan jadwalnya berangkat jam 7PM, tapi yaa ga telat itu ga Indonesia banget, makanya baru berangkat menuju Purwosarinya jam 8PM, dan baru kumpul semua jam 9PM. Dengan konvoi 9 motor, kami menuju Arjosari (Malang) untuk jemput satu lagi kawan. Setelah itu langsung menuju pasar Tumpang untuk ganti kendaraan menjadi truk sayur.

Yep, kami semua diangkut truk sayur sampai ke Ranu Pani, karena medan jalan yang ga oke untuk boncengan motor. Motornya disimpen di rumah pemilik Truk. Perjalanan 2 jam menuju Ranu Pani ditemani angin dingin kaki gunung, ga kerasa ternyata udah jam 1AM kami sampai di Ranu Pani. Kami segera menuju mushola untuk istirahat, tapi udara super dingin sampai menusuk tulang bikin ga bisa tidur dengan benar.

Sabtu, 24 Agustus 2013
Pkl 04.00, saya udah ga kuat lagi kedinginan, jadinya memilih untuk keluar sleeping bag dan mulai bergerak. Ternyata beberapa temen juga sama, akhirnya kami wudhu dan bersiap untuk subuh. Setelah subuh dan semua orang bangun, kami siap-siap untuk mulai treking. Tapi karena pos lapor baru buka jam 8 pagi, jadinya kami masih harus nunggu dulu. Selagi nunggu kami foto-foto di Danau Ranu Pani yang penuh kabut dan es.
danau ranu pani

menjadi es
[Karena dingin, bahkan rumputnya aja jadi es]

Pkl 08.00, kami laporan untuk mulai naik Semeru. Pada saat itu juga, ternyata kami bisa menyaksikan pemecahan rekor MURI mendaki puncak Mahameru dengan jalan mundur, sekalian kampanye untuk melindungi Gn. Semeru dari kerusakan akibat sampah. Jadi sekalian kami memberikan semangat untuk cak Tarpim “Gimbal Alas” yang dari awal hingga puncak Mahameru berjalan mundur (don’t imagine how he did that).
cak tarpim
[Cak Tarpim Lagi persiapan untuk berjalan mundur ke Mahameru. Pakai spion di kiri dan kanan, ditemani guide depan belakangnya]

berdoa
[Berdoa sebelum berangkat]

Pkl 08.30 akhirnya perjalanan kami dimulai. Masih semangat berjalan di pagi hari dengan rombongan yang lain. Tapi lama kelamaan udah ngos-ngosan juga. Bawa barang-barang yang berat dan rute menanjak, beberapa kali istirahat, sampailah kami di Pos 1 dengan waktu tempuh 75 menit.
pos 1

Setelah istirahat dan udah oke untuk mulai jalan lagi, kami meneruskan perjalanan. Dari pos 2 ke pos 2 relatif jaraknya lebih singkat, hanya 30 menit saja, jadi ga perlu istirahat lama-lama. Tapi dari pos 2 ke pos 3 yang jauh dan berat, ditempuh 60 menit, sampai di pos 3 kami istirahat 30 menit sampai ketiduran.
pos 4
[terkapar di pos 3]

Tepat jam 12 siang, kami mengumpulkan semangat lagi untuk rute sangat menanjak dari pos 3 ke pos 4. Tapi semakin mendekati pos 4, akhirnya pemandangan danau Ranu Kumbolo itu terlihat juga, semakin menyemangati kami untuk terus berjalan dan ga sabar pengen sampai tempat tujuannya. 45 menit perjalanan menuju pos 4, kami istirahat sambil foto-foto dulu, dan touchdown spot kemping Ranu Kumbolo tepat pkl 14.30, jadi sekitar 6 jam perjalanan yang ditempuh. Lebih cepat 2 jam dibanding perjalanan kesini waktu pertama kali, mungkin karena waktu itu malam dan musim hujan, jadi harus super hati-hati jalan karena licin.
pos 4
[pemandangan danau dari pos 4]

Yuhuu, sampai di danau Ranu Kumbolo. kami mendirikan tenda dan beristirahat sambil makan. Foto-foto udah pasti, ga mau melewatkan setiap spot untuk diabadikan. Walau jauh lebih indah liat langsung dengan mata sendiri sih, hihihi. Udara udah mulai dingin aja, padahal masih sore, gimana nanti malam apalagi nanti subuh? itu ga bisa kami bayangin. Pkl 16.00 Saya dan 3 orang lainnya memilih untuk naik ke ‘tanjakan cinta’ hingga oro-oro ombo setelah sholat ashar. Sedangkan yang lainnya memilih untuk masak-masak dan beristirahat. Cukup sejam aja menikmati pemandangan oro-oro ombo dan foto-foto, kami turun balik menuju tenda.
CIMG3414

CIMG3439
[karena musim panas, lavendernya ga mekar di oro oro ombo. Beda waktu bulan Juni pas musim hujan, sepanjang jalan itu padang lavender]

CIMG3466

CIMG3485

Menjelang maghrib, matahari mulai tenggelam, udara semakin dingin. Bergegas kami wudhu dan sholat. Lalu setelah itu kami berkumpul dengan pusat lingkaran adalah kompor yang menyala memanaskan air kopi. Lumayan untuk menghangatkan badan sambil ngobrol-ngobrol dan nyanyi-nyanyi heboh. Mungkin cuman kami yang ketawa-ketawa sambil ngobrol keras seantero area kemping. Kami main tebak-tebakan alfabet; mulai dari nama buah, kota, hewan, tempat wisata, hingga nerusin cerita bersambung yang ga nyambung.
kedinginan malem2

main games

_DSC5333

Momen seperti inilah yang paling saya sukai ketika kemping, malam-malam berkumpul mengelilingi api unggun, bercerita hingga curhat sambil ngemil kacang dan minum kopi panas. Puas banget ketawa dan curhatnya. Ditambah malam itu pas ketika langit cerah, melihat keatas, langit serasa dekat sekali dengan taburan jutaan bintang yang super indah. Sayangnya ga ada kamera canggih untuk mengabadikan pemandanan samudera bintang itu, tapi cukup mata ini yang menyaksikan langsung dan hanya bisa terus berucap “subhanallah”.

Semakin malam, semakin dingin, semakin aneh-aneh acara kumpulnya. Tetapi sempat kami teralihkan oleh cahaya sangat terang diujung bukit. Apakah itu? Oh ternyata Bulan sudah mulai menyapa. Walau bukan purnama, tapi terang bulan malam itu sangat terlihat jelas, sampai ga perlu senter untuk menerangi jalan dan sekitar tempat kemping. lagi-lagi “subhanallah”.
padang bulan

Satu per satu kawan udah nyerah karena dingin dan capek, akhirnya masuk tenda masing-masing. Saya dan yang tersisa 3 temen lainnya masih berusaha untuk menghidupkan api unggun dengan mencari ranting dan kayu. Pukul 22.00 akhirnya saya masuk tenda dan sleeping bag, mencoba untuk tidur dan berharap ga kedinginan.

Minggu, 25 Agustus 2013
Tepat perkiraan saya, ga akan mungkin bisa tidur! semakin dingin menusuk sampai menggigil dan ga karuan mencoba posisi meringkuk di dalam sleeping bag. Apalagi ini musim panas, yang udara di gunung bakalan jauh lebih dingin dibanding musim hujan. Udah deh, dari sekitaran jam 3 kurang sampai subuh itu saya seperti cacing kepanasan versi dita kedinginan di dalam sleeping bag, mwehehehe.

Akhirnyaa, inilah yang ditunggu-tunggu. Sunrise di danau Ranu Kumbolo. Setelah sholat, kami udah excited aja menanti sunrise dan siap-siap dengan kamera. Berbagai momen dan pose ga boleh dilewati. Hingga cahaya itu semakin terang dan kabut di danau semakin terlihat jelas. Walau super dingin, tapi tetep ga bisa ngalahin semangat untuk foto-foto dan liat langsung kuasa Allah SWT.
sunrise

_DSC5405

_DSC5407

_DSC5408

_DSC5410

Pkl 06.00 teman-teman yang belum naik ke ‘tanjakan cinta’ mencoba untuk kesana. Sedangkan saya dan yang sudah kemarin, bikin sarapan ala anak kemping, yaitu mie goreng. Ditemani cahaya mentari pagi yang menghangatkan, saya dan yang tersisa sibuk di dapur alami untuk masak mi dan air panas. Pas temen-temen turun dari ‘tanjakan cinta’, sarapan udah siap dan langsung habis hingga masak berkali-kali mi goreng lagi.

Jadwalnya kami berkemas dan berangkat untuk pulang pkl 09.00, tapi dengan banyak gaya dan spot Ranu Kumbolo yang ga boleh dilewatin, jadinya kami baru mulai bergerak itu pkl 09.30. Sampai ada yang ga cuci muka dan gosok gigi gara-gara sibuk foto (suer, bukan saya!). Tapi hasutan saya: Ya kan gosok gigi dan cuci muka bisa sehari 2x, ke Ranu Kumbolo belum tentu seumur hidup 2x, hihihi. Perasaan temen-temen sama semua.. ga pengen pulang lagi. Ingin berlama-lama di Ranu Kumbolo. Rasanya tenang dan damai banget. Jadi dengan perasaan berat, plus jalan nanjak juga sih, jadinya kami berjalan perlahan sambil menikmati lagi pemandangan Danau untuk terakhir kali.
pamit rakum
[berkumpul semuanya untuk perpisahan dengan ranu kumbolo]

Perjalanan pulang tentu saja lebih ringan dan cepat. Yang waktu berangkat itu boro-boro ada yang ngobrol karena kecapean, perjalanan pulang sambil ngobrol seru dan menyapa setiap pendaki yang papasan. Pkl 12.30 kami sampai di Ranu Pani. Total waktu tempuh, hanya 3 jam saja! diskon 50% dari waktu tempuh berangkat. Karena masih siang dan janjian dengan truk sayur itu jam 3, jadinya kami bisa istirahat bersih-bersih, makan, dan foto-foto dulu.
_DSC5606

_DSC5693

Pkl 15.00 setelah semua barang dan orang masuk truk sayur, kami harus meninggalkan Ranu Pani menuju kenyataan hidup lagi (halah..). Tapi kami masih disuguhi pemandangan bukit-bukit bromo sepanjang jalan menuju Tumpang. Walau berkabut tebal, tapi masih ciamik sekali. Pkl 17.00 sampai di Tumpang dan berganti motor untuk meneruskan perjalanan balik ke Bangil. Saya sendiri sampai di kosan pkl 20.00, setelah mampir makan dan belanja dulu.
_DSC5766

_DSC5769

_DSC5770

_DSC5792
[capek, tapi senang sekali]

Haah.. pesona Ranu Kumbolo emang ga pernah abis. Pengen lagi saya kesana. Tapi kalau ada rezeki lagi ingin sampai puncak Mahamerunya.

Best Place, Best Journey, Best Friends, Best Shot, Best Story!
this place again
[this place again]

the crew
Ranu Kumbolo’s Crew:
Female: Saya, Fitriatun, Tatik, Mery, Mbak Nana, Elok, Airin, Eni
Male: Mas Heru, Hanafi, Haqi, Bayu, Arga, Yakin, Umar, Arie, Hajir

4 Comments

Filed under gunung, jalan-jalan

Ekspansi Anggota Keluarga

Saya punya sepupu-sepupu dari pihak keluarga mamah yang tinggal di Bogor dan paling deket dengan keluarga saya. Sepupu-sepupu saya itu anak dari kakak mamah, berjumlah 3 orang; 2 orang kakak laki-laki dan 1 orang adik perempuan yang usianya sama dengan saya. Sifat dari ketiga anak kakak mamah itu mirip dengan ketiga anak dari mamah. Saya mirip sifatnya dengan abang pertama, yang (katanya) lebih dewasa. Bea mirip sifatnya dengan abang kedua, yang bandel dan nyeleneh. Sedangkan Boti mirip sifatnya dengan yang bungsu, yang modis dan supel. Nah sepupu laki-laki itu udah menikah semua. Yang pertama nikah Maret 2011 dan yang kedua nikah Maret 2013. Istri-istri dari sepupu laki-laki ini asik-asik orangnya. Bisa cepet deket dengan mereka, bisa gokil barengan.

Waktu liburan kemarin, keluarga dari Bogor dateng ke Bandung. Semuanya lengkap hadir main ke Bandung. Pakde, Bukde, Anak-anak dan menantu-menantunya. Buat saya udah 2 tahun ga ketemu mereka. Semuanya masih sama, kecuali abang yang kedua terlihat semakin membesar sehabis nikah, hihi. Kalau ada keluarga dari Bogor, pasti malemnya harus jalan-jalan ke tempat baru di Bandung, cafe atau resto unik gitu. Tapi pas kemarin saya ga bisa ikutan jalan bareng karena harus balik ke Surabaya ;(

Lagi kumpul-kumpul dengan sepupu-sepupu itu, istri abang yang kedua (Avin) nanya ke istri abang yang pertama (Mawar): “Itu cincin kawin yang dijempol?”
Mawar : “Yoi, punya c Aa tuh, dia ga mau pake cincin kawinnya”
Saya : “Kok gitu sih A, biar dikiranya belom nikah yaa?”
Mawar : “Dari awal nikah juga dia mah ga mau pake cincin”
Saya : “Diiih. padahal ya klo saya liat cowo udah nikah pake cincin itu keren loh. Lagian buat tanda juga kalo dia udah nikah”
Aa 1 : “Ogah ah. walau jari ga di cincin, tapi hati udah terikat dengan cincin”
Semua : “Eaaaaaaaaa!!!”

Lalu ada sepupu lain yang nawarin lipbalm dari Korea dengan casing yang lucu-lucu.
Avin : “Yang, beliin lipbalmnya ya”
Aa 2 : “buat apaan sih?”
Avin : “Ya buat bibir ga kering laah.. lagian lucu nih tempatnya, enak juga ada rasa buah2an. Lo ga mau? (ke saya)”
Saya : “Saya ga perlu gituan, walau bibir ga pake lipbalm, tapi hati tetap lembab”
Semua : “Bwahahahahahaha!”

Aa 2 : “Yang, jalan-jalan yuk?”
Avin : “Kemana?”
Aa 2 : “Ke hatimuu~”
Semua : “Preeeett!”

Oke, bukan gombalannya yang ingin saya tekanin, walau lama-lama saya bisa jago ngegombal juga kalau sekeliling saya pada ngegombal, hihi. Tapi keberadaan istri-istri dari abang-abang sepupu saya itu. Mereka adalah orang baru di keluarga besar kami. Semakin terasa ketika lebaran itu, kalau ketika kita menikah, bukan hanya menikah dengan satu sosok saja, tapi juga dengan seluruh keluarganya. Bukan yang inti saja, tapi keluarga besarnya. Berkenalan bukan hanya dengan saudara kandung saja, tapi juga dengan saudara lain, sepupu-sepupunya, keponakan-keponakannya. Selain itu, tentu saja kita akan terlibat juga masuk ke lingkungan kawan-kawannya. Semakin bertambahlah keluarga kita, kenalan kita. Semakin panjang tali silaturahim kita. Berarti ini hal yang perlu dipersiapkan juga ketika sebelum menikah. Mengenal karakter keluarga besar yang baru dan mulai memasuki budaya baru yang akan menambah warna hidup kita. (well, someday :p)

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, keluarga

Got It?

Leaves

Leave a comment

August 22, 2013 · 12:20

NG atau OK

Semenjak saya masuk dunia para enjiner listrik disini, ada istilah baru yang dijadikan parameter lolos uji atau tidaknya suatu produk.
Misal. ketika trial lampu, apakah arus yang diberikan sesuai atau tidak, atau lumen yang dihasilkan terang atau kurang, mereka menyebutnya NG atau OK.
NG untuk hasil yang gagal atau tidak sesuai teori. Sedangkan OK untuk yang berhasil lolos uji sesuai harapan.

Nah, istilah NG dan OK itu tidak hanya dipakai ketika trial produk aja.
Dalam keseharian di luar urusan kerja pun jadi dipakai.
Misal, ketika ada yang bertanya ke anak baru:
“NG atau OK nih statusnya?”
itu maksudnya masih available kah (OK) atau udah ada yang punya kah (NG).
Atau berencana ngadain jalan-jalan ke tempat wisata,
“Besok NG nih kayaknya” alias ga bisa ikutan berangkat.
atau “perut lagi NG nih”. Maksudnya lagi bermasalah sama perutnya.
Dan masih banyak lagi Yes/No questions yang dijawab dengan OK/NG.

Awalnya saya ga ngerti maksudnya ngejawab dengan NG/OK itu.
Tapi lama-lama kebiasaan juga dan kadang-kadang ikutan jawab pake NG/OK.
Dulu sih waktu nonton dorama jepang suka ada dibalik layar pembuatannya dan kadang suka keluar tulisan NG gede-gede warna merah.
Itu sih artinya salah dialog atau salah gerakan pas akting dorama, Not Good.

Dan sekarang saya sedang NG.
#siiiing

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, kerja