Half Elapsed, Half to Go

15 Ramadhan 1433 H

I think this Ramadhan is worse than several past years.
Saya merasa sangat kurang pemahaman pentingnya bulan Ramadhan. Kurang di re-charge lagi tentang keutamaan-keutamaan ibadah di bulan Ramadhan. Sangat rendah secara kuantitas apalagi kualitas. Plain.. datar.. Kenapa?

Awalnya, waktu pulang kerja yang mepet waktu maghrib itu jadi bikin saya keburu-buru. Secara disini lebih Timur, jadi jam setengah 6 udah maghrib, sedangkan pulang kerja jam 5, yang mana ga mungkin banget langsung bisa pulang kerja. Tapi sekarang hal itu udah bisa jadi kebiasaan. Ya buka dulu aja di kantor, sholat maghrib, baru pulang. Toh, sholat tarawihnya juga sendiri. Selama disini ga pernah dengerin ceramah Ramadhan. Pernah sekali waktu buka bersama Mesjid kantor, tapi ya tentu saja kurang banget. Dua kali jumat di Bulan Ramadhan ini saya pasti keluar kantor mulu. Jumat pertama ke customer di Mojokerto, Jumat lalu ke Jakarta. Dan ada kemungkinan Jumat sekarang pun saya ke Cikarang. Jadi ga bisa ikutan kajian siang setiap Jumat di kantor.

Ah, excuse! Seharusnya alasan bekerja ga bisa jadi pembenaran. Walau aktivitas kerja yang sudah terjadwal ini agak bikin Ramadhan saya keteteran. Terutama ngajinya, yang biasanya kalo Ramadhan sehari itu lebih dari 1 juz, sekarang harus kejar-kejaran untuk bisa 1 juz. Bahkan artinya aja sama sekali ga dibaca. Tarawih, tetep dilakuin tapi sendirian, soalnya kurang sreg dengan metode 23 rakaat yang super cepat itu. Tahajud, masih bisa dilakuin juga sebelum sahur. Sejauh ini masih aman ga sampe bablas ketinggalan sahur walau secapek apapun. Dhuha dan rawatib, masih sama seperti hari-hari diluar Ramadhan, yang seharusnya ga boleh sama minimal di kuantitasnya.

Yang paling bikin ngerasa worse itu adalah kualitas dari ibadah-ibadah yang dilakukan. Seperti ga ada feel-nya. Ibadah banyak ga konsentrasinya. Berdoa pun jarang sekali. Entah karena doktrin c babeh yang selalu bilang berdoa itu ga terlalu ngaruh terhadap Takdir yang udah ditetapkan, atau karena tahun-tahun lalu di bulan Ramadhan saya berdoa sangat keras dan terlalu berharap tapi belum juga doa saya dikabulkan hingga akhirnya sekarang saya pasrah aja gimana Allah. Atau karena ketidakjelasan visi hidup, sehingga ga ada tujuan yang jadi motivasi saya untuk berusaha. Above all, it should be no excuses.

I understood that No one can help beside Allah and myself…
Astaghfirullah
any enlightment, please?

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s