Ganti Arah

Seperti biasa di hari Minggu pagi, saya sepedaan keliling-keliling daerah sini. Kalau lagi ada Pak Dj sih, biasanya ke Taman Dayu, Pandaan, sekitar 2 jam gowes. Tapi beliau sekarang tiap wiken pulang ke rumah ortunya di Jombang, dan saya pun tetap melanjutkan tradisi gowes sendirian.
Jalur yang saya lalui, biasanya dari belakang kosan, nyusurin sawah, lalu masuk ke jalan perumahan penduduk, muter terus ke alun-alun. Sekali puter biasanya 1-1.5 jam. Lumayan bikin keringatan.

Tapi Minggu ini saya nyoba jalur baru. Rutenya tetep sama, hanya yang biasanya arah dari Barat ke Timur, sekarang saya nyoba dari Timur ke Barat. Ingin mencoba perspektif baru. Biasanya kalau sambil gowes, denger musik dari iPhone atau denger radio aja, sambil banyak berlibasan pikiran-pikiran ini itu sepanjang jalan.

Pagi ini ketika nyoba arah yang berlawanan dari kebiasaan, Pemandangan kiri kanan tetap sama, rumah yang sama, sawah yang sama,jalan yang sama, warung yang sama. Hanya saja, posisinya yang berbeda. Tapi dengan mengubah posisi saja, kerasanya seperti ngelewatin jalan yang beda, lebih fresh.

Sama aja halnya dengan cara memandang segala aktivitas sehari-hari. Mungkin kalau yang udah kerja, masuk jam 8 pagi, pulang jam 5 sore, dengan rutinitas di kantor yang begitu-begitu aja. Yaa ga mungkin juga ngubah jadi masuk jam 5 sore trus pulang jam 8 pagi, kecuali yang masuk shift malem sih. Tapi mungkin bisa diubah rute perjalanan dari rumah/kosan ke kantor (tentunya dengan mengestimasi waktunya biar ga telat). Atau nyoba sesekali jalan-jalan ke departemen lain dan bertemu dengan orang-orang baru. Bisa aja kita jadi nemuin hal-hal yang bikin fresh.

Pas banget, lagu yang diputer di radio saat itu adalah lagunya Linkin Park yang In The End. Lagu lamaaaaa banget. Tapi saya masih hafal dan bisa ikutan nyanyi. (apa kabar ya sekarang Linkin Park??).
Denger lagi liriknya, dan dipahami. In The End, it doesn’t even matter.
Yep! Mau berusaha sekeras gimana juga, tapi kalo hanya untuk menuhin keinginan orang lain, yang ada mungkin hanya kekecewaan. Ga harus selalu ngikutin ‘budaya’ masyarakat umumnya kan. Ga harus selalu merasa ga bebas karena takut ‘apa kata orang?’ kan. Jalanin yang sesuai prinsip diri, tentunya harus yang baik dan benar. Karena pada akhirnya, lingkungan sosial ga akan peduli. Tinggal tanggung jawab kita yang ngejalaninnya.

Ah ya, biasanya juga Wiken Pagi sekalian gowes, saya suka beli susu kedelai murni deket alun-alun. Karena rute yang biasanya saya harus nyebrang ke tempat susu kedelai tersebut, dengan rute yang beda arah ini saya jadi ga perlu nyebrang dulu.
Rencananya saya mau bikin pudding pepaya. Teringat masih ada sebungkus agar-agar dan baru beli pepaya.
Tapi, lah kok yang jualannya ga ada, padahal udah ngebayangin susu kedelai murni dicampur pepaya manis pasti enak banget. Lalu seinget saya, di pinggir jalan kalau arah pulang ke kosan, suka ada yang jual susu kedelai juga. Tapi ketika disusurin, kok ga jualan juga. Hadduuh, lagi ga rezeki sama susu kedelai minggu ini.

Sering kan ya kejadian kayak gitu. Apa yang udah direncanain, dipengen, dicari, tapi kenyataannya ga ada, ga dapat. Sebaliknya, pas lagi ga pengen, ga dicari, ga direncanain, tapi malah dapat. Kecewa? Tentu aja pasti ada, sering malahan. Tapi gimana caranya dari kecewa itu bisa terus maju dan berkreasi. Ga ada susu kedelai murni, ternyata masih bisa pake susu kedelai bubuk sisa yang dulu, hihi.

Ga sesuai rencana awal, tapi masih bisa bikin rencanain lain yang lebih baik. Tujuannya tetap sama, hanya cara dan material yang digunakannya berbeda. Toh, in the end, it doesn’t even matter.

Baiklah, seperti biasa, kalau nulis begini suka ga nyambung antara judul, isi, dan alur ceritanya. Memang belum bisa ngasah jadi penulis yang baik dan benar. Tapi emang niatnya cuman mau bercerita dalam bentuk tulisan aja. Kasian udah lama blognya ga ditulisin #pukpukblogku

Selamat berakhir pekan. Selamat hari Minggu. Selamat mencoba arah baru untuk mendapatkan tujuan kita ☺

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, saya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s