Monthly Archives: November 2012

Open Eyes, Open Mind, Open Heart

Belum sebulan saya tiba dan tinggal di kota kecil, Bangil, kab. Pasuruan, Jawa Timur.Selama ini pula, saya sudah bertemu dengan orang-orang luar biasa dengan cerita masing-masing.

Misal pertama kali dateng di kantor dan mulai merasakan dunia kerja, ditempatin di departemen yang jauuuuh banget dari bidang keilmuan.
Awalnya saya pikir bakalan di bagian pengembangan sirkuit modul lampu, tapi ternyata ditarik di departemen baru, yaitu Business Planning.
Hanya ada 3 orang di departemen ini; atasan saya, Senior GM yang dari awal berdirinya ini pabrik lampu udah ada (saya suka bikin panggilan buat beliau itu Babeh). Lalu ada adminnya, lulusan SMA yang lagi nerusin S1, orangnya baik banget, bersemangat, dan pekerja keras. Terakhir ada saya, yang ga tau apa2.

Beruntungnya, atasan saya dan partner admin saya ini orangnya luar biasa sabar dan ngajarin banget tentang dunia kerja. Walau salah berapa kali pun kalau ngerjain tugas, ga pernah dimarahin, tapi disuruh benerin lagi sampai perfect, berulang kali.
Dari situ tentunya saya banyak belajar. Kalau lagi diarahin suruh ngerjain tugas, Pakde Bos ini selalu tiba-tiba sambil kasih wejangan ‘spiritual’.
Saya banyak belajar tentang dunia bisnis profesional, strategi marketing, desain produk, tentunya keilmuan komponen lampu, dan banyak lagi. Jadi serasa belajar di Elektro, SBM, FSRD, dan Ekonomi sekaligus.

Selain mereka, saya bertemu dengan orang-orang yang luar biasa lainnya. Pemberi semangat dan banyak yang bikin saya tersentak malu karena kurang bersyukur.
Saya bertemu dengan Mba di departemen akunting, yang berbaik hati ngajak saya jalan-jalan ke NongkoJajar, kaki Gunung Bromo. Disana ada kebun apel, taman bunga, dan pasar buah sayur segar. Lalu nemenin saya yang penasaran ke Bakpao Telo, Malang. Semuanya ditemenin sama Mba tersebut.
Sambil di perjalanan yang menggunakan umum, sambil saya dengerin cerita kehidupan Mbaknya. Sudah berumur 35 tahun, tapi belum menikah. Dengan pengalaman kisah-kisah cintanya yang banyak kandas dan hanya bikin sakit hati, tapi masih semangat untuk mencari jodoh.
Aah, saya yang suka mengira punya pengalaman masa lalu paling menyedihkan, kalau dibandingin dengan kisah Mbaknya, masih kalah juga. Melalui Mbaknya, Allah membantu saya membesarkan hati untuk ga selalu menyesali dan mengutuk masa lalu.

Atau cerita tentang temen kosan yang kamarnya di depan kamar saya, dia sekarang kerja di perusahaan jepang juga yang mengekspor pintu untuk ke Jepang. Ternyata orangtuanya bercerai ketika dia masih sekolah dulu. Sekarang dia lebih sering berkunjung ke tempat ibunya yang punya usaha foto kopi. 
Ada lagi cerita kawan admin saya yang ibunya menikah dua kali. Dia anak dari suami kedua ibunya. Entah bagaimana ceritanya, tapi dia merasa baik-baik saja dan selalu ceria.

Di lain hari, ada temen baru dari departemen Procurement yang main ke kosan. Dia baru lulus kuliah dan langsung kerja di pabrik lampu ini. Dia ga pernah main kemana-mana kalau wiken, diem aja di kosan. Alasannya adalah masa lalunya. Ternyata dia udah ga punya orangtua semenjak kecil. Orangtua meninggal karena sakit, sehingga dia ga bisa merasakan kasih sayang orangtua dari kecil.
Semenjak orangtuanya ga ada, dia dan adiknya, tinggal bareng bibi. Tapi dia ga ngerasa nyaman karena perlakuan anak-anak bibinya yang kurang bisa nerima dia. Makanya semenjak sekolah dan kuliah, dia banyak menghabiskan waktunya di kampus, sisanya dia bekerja sebagai pengajar les atau solder barang2 elektronika. Bagaimana caranya dia bisa membiayai hidupnya dan adiknya tanpa ngerepotin bibi.
Dari dia, kembali saya sangat ditampar keras oleh Allah. Betapa saya kurang bersyukur masih memiliki kedua orangtua yang sehat dan selalu memberikan kasih sayang.
Saya ga tau, ga bisa bayangin juga, rasanya ga punya orangtua semenjak kecil. Bagaimana irinya melihat temen-temen yang lain bisa pergi dengan orangtuanya.

Masih banyak lagi cerita-cerita temen-temen saya di kantor. Perjuangan orang-orang yang membuat mereka seperti sekarang. Masih hidup dengan bersemangat dan terus optimis.
Ga bisa saya bandingin dengan cerita temen-temen di bagian Barat sana. Yang kebanyakan hidup sempurna secara materiil atau keluarga. But, don’t ever judge a person by the way they’re now. We don’t know what happened at their past time.

Subhanallah.. Semoga Allah selalu memberikan petunjuk ke jalan-Nya.
Dibukakan selalu mata, pikiran, dan hati kita untuk peka terhadap sekeliling.
Menambah rasa syukur dan meningkatkan kesabaran.
Diberikan segala sesuatunya untuk kebahagiaan dunia dan akhirat kita.
Aaamiin..

1 Comment

Filed under cerita-cerita

Takdir 1 Muharram 1434 H

Seharusnya hari ini libur kerja, karena tanggal merah, Tahun Baru Hijriyah.
Tapi entah kenapa saya kerajinan malah masuk kantor, gara-gara temen2 engineering lainnya pada masuk juga.
Selagi nyicil ngerjain kerjaan saya di Business Planning, sambil email-emailan sama sobat yang di Jepang.
Untungnya di Jepang ga ikutan liburan juga, jadi saya ada yang nemenin ga jelas selagi dia lagi eksperimen,hihi.

Abis ngalor-ngidul ngomongin topik yang biasanya seputaran yangsei dan gansei dia, tiba-tiba beralih topik ke yang berat.
Tentang “Takdir”.
Topik yang suka tiba-tiba dibahas ama pakde Bos disini juga.
Saya nanya tanggapan dia tentang “Takdir”.

Ini jawabannya:

Manusia dilahirkan dengan segala ketentuannya itu pasti. Saya ga pernah tau apa yang Allah rencanakan untuk saya. Yang jelas saya ga mau ribet mikirin itu,, karna logika ga pernah bisa sampai pada satu kesimpulan :))). Cuman yang jelas saya punya keinginan dan cita-cita. Bersyukur ketika kita berada ditengah lingkungan yang bisa mensuport kita dan mengarahkan kita jangan sampai salah melangkah. Nah dari situ saya hanya meyakini bahwa tugas saya adalah berusaha keras. Dan doa adalah salah satu penghubung saya dengan Allah SWT supaya bisa lebih mengarahkan. Pastinya kita ga bisa liat dia atau mendengar dia bicara kalo apa yg sy lakukan itu salah atau benar. Dia bicara dengan cara yang sering banget ga pernah bisa dimengerti.

Kalo bicara takdir bisa dirubah apa engga,, saya ga bisa jawab karna kita sendiri ga tau takdir kita yang sesungguhnya apa. Iyakan??

Contohnya aja dari dulu sy pengen ke eropa,, ga pernah kepikiran sedikitpun lanjut kuliah di jepang. Usaha saya ya eropa. Browsing sana-sini,, email sana-sini,, submit ini-itu. Tapi hasilnya?? Nihil!! Tiba-tiba ada tawaran kejepang dan jalannya begitu dimuluskan tanpa hambatan yang berarti dengan segala persiapan yang amat sangat minim. Maka saya yakini bahwa takdir saya memang harus ke jepang, ituteh disebut qadar atau takdir bukan?? Ssesuatu yang harus kita lewati sebelum ahirnya menuju satu titik yang mungkin memang itulah kita seharusnya.


Terus apa bedanya orang islam sama non?? Kalo gitu sama ajadong?? Kalo sayasih meyakininya orang yang bekerja keras dan doa,, pastinya akan tetap ounya nilai plus tersendiri :))

Ya kalo bicara keinginan,, mungkin tanpa kita sadari nafsu kita lebih menguasai. Jadi di saat gagal,, seolah-olah takdir kita begitu buruk. Padahal mungkin saja itu petunjuk kalo sebenernya itu bukan takdir kita. Iya ga sih??? Malah bisa-bisa kita memikirkan takdir berdasarkan opini publik?? Aaah ribet!!

Terus gimana,, kenapa ada orang miskin,, kaya,, item,, ganteng,, gendut dsb?? Apakah dia memang ditakdirkan untuk menjadi miskin?? Jahat bangetya kalo gitu yang bikin takdir :))

Saya berpendapat bahwa sebenernya hukum keseimbangan itu harus berlaku disemua hal. Artinya akan ada yang negatif dan positif. Walopun sebenernya negatif atau positif itu untuk beberapa hal itu didefinisikan oleh manusia itu sendiri. Orang utem dipandang jelek,, orang miskin dipandang jelek,, irang gendut dipandang jelek,,itukam definisi manusia ya??

Lalu apakah pelacur atau koruptor itu takdir dari allah,, kata sayamah itu pilihan dia sendiri. Mungkin takdir dia bukan itu,, hanya saja mereka terlalu cepat berputus asa.

Yaaaaa kalo saya pribadi sih meyakini bahwa saya dipilih untuk lahir kebumi ini dengan menjadi pemenang dari jutaan sperma lainnya karna satu alasan. Yaitu Allah ingin saya menjadi SESUATU. Sesuatu itu apa?? Wallahualam,, saya hanya mencoba mengikuti kata hati dan berdoa semoga kata hati itu benar 😀

So takdir bisa dirubah apa engga?? Saya hanya bisa bilang:
“apa yang terjadi dengan saya yaaa itulah takdir saya”

saya ga tau apakah saya sudah mengubah takdir apa belum. Karna sekali lagi,, saya ga tau qada saya seperti apa 😀

Yaa, memang seharusnya seperti itu kan definisi Takdir itu…
Berpikir tentang Takdir. Sebenernya indikasi kalau saya masih belum percaya sepenuhnya sama ketentuan Allah.. astaghfirullah.
Kadang masih suka bertanya, kenapa? Kenapa? Kenapa?
Hal yang jawabannya sudah pasti, karena Allah menghendakinya begitu untuk kebaikan saya.
Sekarang setiap berdoa hanya bisa meminta ampunan.
Dari sholat yang ga khusyu’, dari sedekah yang masih berat, dari pikiran yang masih su’udzhon, dari harapan terhadap manusia.

Astaghfirullahal’adzhiim…

Btw, Selamat Tahun Baru HIjriyah.
Semoga kita bisa Hijrah ke hati yang lebih baik. 🙂

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Bukan Jepang

Jangan pernah jalan kaki sendirian terutama menjelang malam disini Bangil, Pasuruan (dan mungkin kota-kota lainnya di Indonesia).

Pernah saya nyoba jalan kaki pulang dari kantor ke kosan. Lumayan jauh sih, hampir sejam jalan kaki.
Sepanjang jalan itu cuman saya aja yang jalan kaki. Lainnya naik kendaraan.
Sebelah kiri jalan hanya sawah dan sebelah kanan tentu aja banyak kendaraan lalu lalang, terutama truk.
Awalnya masih nyantei jalan kaki, sampai kalau ngelewatin pos yang ada orang-orangnya, saya kayak diteriakin (bukan digodain).
Tapi pura-pura ga denger, nambah kecepatan jalan kaki.
Lalu ketemulah ada motor yang diem pinggir jalan, orangnya  tiba-tiba nanya  ini nama daerahnya apa. Lah saya orang baru mana tau nama daerahnya apaan, jadi cuman bilang ga tau dan langsung cabut lagi.
Taunya itu orang malah ngikutin, nanya kenapa saya jalan kaki, dan nawarin tumpangan karena dia ke arah alun-alun, tapi saya tolak dan langsung mempercepat jalan.
Dari situ saya langsung gemetaran deg-degan keringat dingin pengen nangis. Entah kenapa hati ini ngelos banget, ‘takut’ dengan sekitar. Saya langsung baca doa dan surat An-Naas, agar Allah menjauhakan saya dari manusia yang jail.
Kapok deh, ga mau lagi jalan menjelang malem (apalagi malem) dari arah kantor ke kosan. Mendingan nunggu angkot, walau lamaaa, daripada harus ngalamin tiba-tiba percepatan adrenalin lagi seperti itu >.<

Saya pikir karena ini kota kecil, jadinya ya aman-aman aja kalau jalan kaki. Ingin juga sekalian olahraga dan kayak waktu di Jepang gitu kemana-mana jalan kaki.
Taunya waktu nanya ke temen, disini ga ada yang nyengajain jalan kaki, bahaya! Bisa kena jambret atau apalah.
Yasudah, saya ga akan lagi deh jalan kaki ke arah kantor. Kalo ke arah alun-alun sih masih bisa, trotoarnya udah enak, udah banyak rumah dan kantor di kiri kanan jalan.

Walah nduk..
Ingatlah ini Indonesia, bukan Jepang..

#edisikangensamajepang #hiks

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Jangan Berdoa!

Oops! pindah haluan dari yakin akan kekuatan doa ke ga usah berdoa.
Maksudnya, jangan berdoa jika mengharapkan sesuatu yang bakalan kecewa kalau hasilnya ga sesuai.
Tapi berdoalah untuk mendapatkan pahala..

Berawal dari hari pertama interaksi dengan atasan.
Senior General Manager, yang udah 16 tahun lebih mengabdi di perusahaan, namanya Pak Lukman.
Awalnya belum bisa dapet instruksi dari beliau, karena ada bisnis trip ke Jakarta, jadi baru efektif hari senin ini.

Sebelumnya banyak denger tentang pola kerja beliau dari bawahan yang satu divisi dengan saya.
Katanya beliau ini hardworker dan workaholic banget!
Setiap hari dateng paling awal, pulang paling akhir, bahkan sampe nginep di kantor. Sabtu aja masuk kerja dong!
Udah kebayang ini orang macem orang Jepang aja yang emang workaholic, yah ga beda dong saya kerja di sono atau disini.. (lohm kerja kok mau nyantei :D)

Tapi, beliau ini sabar luar biasa.
Ga pernah marah, selalu ngebimbing dengan pelan-pelan sampai ngerti, dan suka ngasih motivasi yang sangat membangun untuk kemajuan para bawahannya.
Jangan takut salah dan gagal, asal jangan sok tau.

Akhirnya saya buktikan sendiri rumor tentang beliau ini.
Mulai hari efektif saya kerja, dipanggil ke meja kerjanya.
Lalu mulailah saya diterangkan tentang divisi businiess planning ini.
Apa yang dikerjain, bagaimana jobdesknya, siapa yang akan dihadapi, karakter kami harus seperti apa.
Yang ujung-ujungnya beliau ngasih wejangan, yang bagi saya tepat sekali dengan keadaan saya sekarang.

Beliau memberikan pandangannya tentang “Doa”.
Cukup kontroversial, karena pertama kali beliau berkata bahwa “berdoa itu ga akan ngerubah apa-apa, karena semuanya sudah ditakdirkan.”
Ketika menyampaikan hal itu, Pak Lukman bilang konsep yang dia yakinin emang banyak yang menentang.
Toh selama ini taunya kan dengan berdoa maka akan dikabulkan, ustadz-ustadz aja pada bilang begitu.
Saya pun banyak mengalami kejadian ketika udah berdoa banyak yang terwujud.
Tapi beliau menjelaskan, berdoa itu untuk mendapatkan pahala, sedangkan apa-apa yang sudah dan akan terjadi adalah takdir dari Allah.

Beliau bagi-bagi ilmunya, katanya manusia itu terbagi dalam 2 golongan;
1. Golongan Asdad; yaitu golongan manusia yang sangat mempercayai dan meyakini hubungan sebab akibat.
Golongan ini yang biasanya para intelek, yang sekarang hampir semua manusia menganut prinsip sebab akibat ini.
Kalau sukses karena kerja keras, kalau kaya karena sedekah, kalau naik pangkat karena kinerja, dll.
Golongan yang pamrih, beramal karena sebenarnya ingin sesuatu, padahal tidak demikian.
Hasil dari golongan ini adalah mental mudah kecewa dan putus asa ketika yang didapatkan ga sesuai dengan permintaan atau harapan.

Padahal menurut beliau, segala sesuatu yang kita alami dan dapatkan itu adalah sudah ditakdirkan Allah.
Kita mau sukses atau gagal, proyek pekerjaan kita mau lancar atau tersendat, mau banyak customer atau sedikit, itu semua sudah ditakdirkan Allah.

2. Golongan Tadjrid; golongan para soleh. Paling patuh dengan perintah Allah, yang beramal benar-benar hanya karena Allah.
Golongan tingkat paling tinggi, yang pasrah sepasrah-pasrahnya dengan segala keputusan Allah.

Bukan berarti malah menjadikan hal ini pemikiran untuk gak usah berdoa aja, justru tetap harus berdoa dengan niat untuk mendapatkan pahala.
Karena ketika nanti di akhirat, hanya Rahmat Allah saja yang bisa menyelamatkan kita dari api neraka.
Kita berdoa karena perintah Allah, karena Allah suka hamba-Nya yang meminta.
Tapi bukan berarti menagih doa tersebut, justru membuat diri kita pasrah total akan keputusan yang Allah tetapkan.
Yang harus dilakukan adalah berusaha sebaik mungkin, belajar dan bekerja sekeras mungkin, karena itu adalah perintah Allah.
Untuk hasilnya, pasrahkan saja sama Allah. Sehingga ga ada itu istilah kecewa dan putus asa karena ga sesuai dengan keinginan atau doa kita.

Kata beliau, manusia memang aneh.
Banyak sekali meminta yang sebenarnya berbenturan dengan keinginan.
Misal, berdoa ingin masuk surga, tapi minta diberikan istri cantik atau jabatan tinggi, yang mungkin aja hal itu malah menjerumuskan ke dalam neraka.
Manusia itu banyak angan-angan, pengharapan yang malah menyulitkan untuk melihat takdir Allah.
*saya angguk-angguk juga*

Lalu saya bertanya, jadi doa yang gimana biasanya beliau panjatkan.
Pak Lukman bilang, induk doa saja, Rabbanaa aatinaa fiddunya hasanah, wa fil akhirati hasanah, waqina ‘adzaabannaar.
Mohon ampunan kepada Allah dan mohon dijauhkan dari api neraka.
Itu saja…
Selebihnya mencoba memasrahkan kepada Allah, yang penting udah usaha paling keras dan terbaik.

Intinya, jadi nanti di divisi saya bakalan banyak berhubungan dengan dunia luar, dengan “customer”.
Kami harus sekreatif mungkin untuk mendesign produk baru yang bermanfaat, dan mencoba menawarkannya ke relasi.
Tapi jika hasilnya ga ada kata deal, ya udah ga usah kecewa dan putus asa.
Terus lanjut bikin konsep lainnya, menghubungi pihak lainnya, begitu saja terus.
Biarlah hasilnya pasrahin aja sama Allah.
Makanya Pak Lukman ini ga pernah marah dan selalu sabar ke bawahannya ketika ngasih tugas atau gagal dalam proyeknya.
Karena semua itu sudah ditakdirkan Allah.

Aah, setelah dikasih wejangan seperti itu, saya jadi sadar.
Bahwa selama ini saya berdoa yang pamrih.
Memang saya berdoa ini itu karena ingin dikabulkan yang sesuai permintaan saya.
Saya memaksa pada Allah agar mengabulkan doa-doa saya.
Padahal belum tentu apakah saya akan ‘beruntung’ atau ‘merugi’, apakah saya akan keewa dan putus asa jika hasilnya ga sesuai permintaan saya.

Jadi bikin saya semangat untuk kerja dan semakin yakin pada Allah.
Saya ditempatkan disini karena takdirNya, agar saya banyak menerima rezeki seperti diingatkannya tentang hidup dari atasan saya ini.
Bahwa Allah itu Maha Sayang.
Allah ga ingin hamba-Nya terjerat dilematis duniawi, Allah ingin hamba-Nya hidup tenang dan damai, Allah ingin hamba-Nya ga khawatir dengan hidup.
Semuanya sudah ditetapkan, dan Allah pasti menetapkan yang paling baik untuk hamba-Nya yang berpasrah.

Terima Kasih Allah,
melalui Pak Lukman saya banyak belajar dan diingatkan lagi…

 

 

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, petuah si bos

Pak Paijo

Hari pertama saya datang ke kantor, langsung ketemu dengan staff HRDnya untuk pengisian biodata pegawai da nada pembahasan kontrak training dengan GM HRD.  Hari itu kebetulan lagi ada kedatangan banyak orang Jepang dari kantor pusat untuk meeting dan training. Jadinya, GM Dept. Engineering and Development sangat sibuk. Walhasil saya pun banyak nganggur setengah harian itu.

Siangnya setelah makan dan sholat, saya diajak tur keliling pabrik untuk ditunjukkan ada proses apa aja di pabrik lampu ini. Orang yang menjadi guide saya bernama Pak Paijo.

Pak Paijo, sudah berumur 68 tahun, tapi kelihatan banget masih muda dan sehat. Rambutnya hanya sedikit beruban, giginya pun masih lengkap. Beliau cerita, sudah 34 tahun bekerja di Ph*lips, setelah pension dan istirahat 4 tahun di rumah, pihak Pan*sonic mempekerjakan beliau sebagai tenaga ahli.Hingga sekarang Pak Paijo sudah 11 tahun mengabdi di perusahaan.

Tur pabrik memakan waktu sampai sore, mulai dari bagian pembuatan gelas lampu, cara kerja lampu hingga menyala, uji ketahanan lampu, rangkaian lampu, dll. Dijelaskan oleh Pak Paijo.

Keliatan sekali, beliau sangat meguasai segala seluk beluk di bidang perlampuan ini. Semua bagian beliau terangkan dengan cukup detail, baik dari segi fisika maupun kimiawinya. Walau beliau bilang hanya lulusan sekolah rendah, dari segi teorinya mungkin beliau ga terlalu paham, tapi dari segi praktikal di lapangan, Pak Paijo ini memang udah super masternya. Mungkin para enjiner lulusan perguruan tinggi terkenal dan cum laude pun kalah jauh dengan pengetahuan Pak Paijo.

Selagi diajak jalan-jalan di pabrik, melihat bagaimana produksi lampu, sambil Pak Paijo mengeluh bahwa banyak hal yang seharusnya diperbaiki pada system kerja di  pabrik. Jika dibandingkan dengan perusahaan lampu saingan Ph*lips, banyak sekali ketidakefektifitasan dalam menggunakan mesin atau tenaga pekerja di perusahaan ini.

Tapi, walau Pak Paijo sudah mencoba untuk menyampaikan ke pihak atasan, selalu saja ditolak dan tidak diacuhkan sarannya. Jadi beliau menyerah saja dan membiarkan gimana maunya pihak atasan dan berwenang.

Orang seperti Pak Paijo ini yang seharusnya lebih didengar saran-sarannya dan dicoba untuk direalisasikan di kawasan pabrik, jika perusahaan ingin menang bersaing dari perusahaan lampu yang sudah punya akar kuat di Indonesia seperti Ph*lips.

Orang seperti Pak Paijo ini, walau hanya bersekolah sangat rendah, tapi dengan pengalaman puluhan tahunnya, bikin saya kagum dan semakin sadar bahwa pengalaman adalah guru terbaik.
Memang kadang jadi mikir ga guna juga sekolah tinggi, mecahin rumus super ribet dan rumit, yang ujungnya hanya ngabisisn kertas setelah ujian langsung lupa, tapi dari segi aplikasinya malah ga kepake.

Mungkin udah sering dibahas perihal seperti ini. Ketika teori hanya seperti b*llsh*t saja ketika sudah dilapangan. Tapi memang tetap aja , dasar ilmu pengetahuan itu sangat penting dan sebagai landasan hipotesa untuk pengembangan aplikasi ke depannya.

Toh ilmu tanpa aksi sama aja dengan tong kosong, sedangkan aksi tanpa ilmu seperti ketololan. Sudah tertulis di ayat Al-Quran juga, bahwa “janganlah kamu melakukan hal yang tidak ada pengetahuan di dalamnya”

Perlu adanya sinergi antara orang teori dan lapangan. Para enjiner dan desainer yang duduk di depan komputer, perlu turun langsung ke pabrik mendengarkan saran para veteran seperti Pak Paijo.

Walau para pekerja pun belum tentu paham secara teori apa yang mereka kerjakan. Hanya cukup bekerja sesuai instruksi, mematuhi setiap langkah kerja, dan berusaha sejauh mungkin melakukan kesalahan kerja.

Alhamdulillah, hari pertama saja Allah sudah memperlihatkan saya alasan kenapa saya bisa ditempatkan di kota terpencil dan berurusan dengan dunia pabrik.
Untuk bertemu dengan orang-orang yang bekerja, seperti Pak Paijo dan kawan-kawan di kantor lainnya, juga dengan kawan-kawan yang bekerja langsung di pabrik.

Langsung diperlihatkan bagaimana sulitnya birokrasi perusahaan (gimana birokrasi pemerintah yak,hihi) dan cukup terlihat kesenjangan status pekerjaan.

Semoga Allah selalu membimbing dan membuka hati serta pikiran saya untuk melihat yang baik dan benar, sebagai ilmu dan pengalaman yang menjadikan saya wanita lebih baik dan benar lagi.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita