Monthly Archives: October 2012

Nyeuceup

Mungkin budaya ‘ngasih untuk rokok’ atau istilah sundanya mah ‘nyeuceup’ di Indonesia ini ga bisa diilangin.
Walau udah diembel-embelin untuk pengurusan dokumen, dll., di kantor pejabat daerah atau kantor polisi itu Gratis, kayaknya tetep aja kurang kalau ga ‘ngasih’.

Saya suka bingung sendiri jadinya.
Kalau abis urus keperluan dokumen gitu, langsung angkat kaki sambil bilang Terima Kasih aja kah? atau harus ngeluarin lembaran dari dompet kah?
Sedangkan ketika di Jepang, budaya seperti itu jelas-jelas ga ada.

Temen saya aja lagi pengajuan untuk acc cuti panjang PNS biar bisa nyusul suami ke luar negeri,
dipersulit birokrasinya (eh udah jelas lah ya birokrasi di Indonesia emg ribet).
Sampai-sampai ujungnya bilang “yaudah lah, kasih aja berapa biar disetujuin pengajuan cuti-nya.”
Doeng! ya gimana mau bener-bener ini sistem di Indonesia kalau baik pihak birokrasi dan orang-orang yang terlibat di dalam dan luarnya aja udah mikir gitu biar cepet prosesnya.

Tapi selama saya urus-urus dokumen ketika pulang,
kalau ga ada tarif yang harus dibayar, ya saya langsung pergi dengan sebelumnya tersenyum dan bilang Terima Kasih.
Kalau pun harus ngasih, sebagai bentuk hadiah jasa karena udah nolongin, saya lebih milih ngasih barang atau makanan aja.

Semoga ga jadi kebiasaan bagi saya dan keluarga nanti…

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Keputusan

Saya termasuk tipe yang susah untuk menolak.
Sulit untuk memutuskan.
Banyak pertimbangan ini itu yang mungkin sebenernya hal sepele.
Kalau saya harus memutuskan, saya sholat dan berdoa sama Allah.
“Jika baik untuk kebahagiaan dunia dan akhirat saya, maka berikanlah keyakinan yang tidak ada ragu sedikit pun. Jika tidak baik, maka jauhkanlah dan berikan kelapangan hati untuk menerimanya.”
It always works.. I think..
Karena ketika memang saya ga bisa mutusin dan ga yakin dengan keyakinan yang ada, Allah yang menjauhkan dengan sendirinya.
At least, saya sudah mencoba dan berdoa.
Dan hasilnya benar-benar saya serahkan 100% pada Allah.

When?
Only Allah will knows….

Leave a comment

Filed under cerita-cerita

Serunya Pulang

Sepertinya saya udah jadi pelanggan tetap maskapai Air Asia.
Awal naik Air Asia waktu pertama kali pulang ke Indonesia setelah setahun di Jepang.
Waktu itu pas banget baru buka rute ke Jepang, jadinya lagi promo murah-murahnya.
¥5000 (sekitar Rp 700rb) aja gitu loh one way..
Kalau naik maskapai lain mana mungkin bisa.
Jadi berbondong-bondonglah kami yang sekolah di Jepang booking tiket pulang Air Asia.

Pertama kali naik, bareng sama temen se-program.
Kalau saya dari Kuala Lumpur, dia ke Jakarta.
Pas udah masuk dan duduk, dapet kursi di tengah, kanan saya temen, kiri saya orang Jepang.
eugh! Sempit dan ga enak banget duduknya, bikin sakit badan.
Nyampe Bandung langsung pengen massage.
Dari situ saya kapok ga mau naik Air Asia lagi.

Tapi ternyata saya berjodoh lagi dengan Air Asia.
Ramadhan tahun 2011, awalnya saya mutusin ga akan mudik.
Tapi roommate saya mudik (karena mau tunangan), dan pas dipikir lebaran di Jepang itu ga rame banget, lalu lebaran tahun depan pasti ga akan pulang (nanggung udah lulus sekalian), jadinya saya mutusin mudik 2 minggu sebelum lebaran.

Nyari-nyari tiket pesawat, Garuda dan penerbangan lain, mahalnya minta ampun.
Yaa, karena musimnya pada mudik juga dan udah mepet belinya.
Balik lagi lah ke pilihan terakhir, yaitu Air Asia.
Bisa dibilang tetep paling murah harganya, udah sampe Bandung pula.
Dipikir-pikir, kalau naik Air Asia itu berangkat dari Haneda Airport (bandara yang paling saya suka), lalu bisa langsung ke Bandung ga perlu nunggu lagi di Jakarta.
Akhirnya beli lah tiket Air Asia lagi untuk mudik lebaran 2011 itu.

Kedua kalinya naik Air Asia, eh kok nyaman-nyaman aja duduknya.
Apa karena saya dapet kursi di ujung deket lorong dan sebelah saya ga ada orang?
Asik-asik aja selama penerbangan itu, bisa tidur enak, ga kayak awal tidur aja sulit.

Lalu ketiga kali, pulang setelah lulus.
Sebenernya udah diniatin mau naik Garuda.
Terakhir gitu dari Jepang ke Indonesia dan bagasi bisa sampe 40kg.
Udah sempet pesen tiketnya juga ke agen Garuda di Jepang.
Tapi pas liat-liat Air Asia, tadinya mau transit main dulu ah ke Singapura, eh temen yang di Singapura malah balik Bandung.
Taunya Air Asia sekarang bagasi sampe 40kg!
Bingung lah sayah…

Biasalaahh.. Mikir harganya juga.
Pake Air Asia bisa lebih murah.
Masalah transit Kuala lumpur dulu udah bisalah, dan mikirnya juga karena barang bawaan ga akan banyak.
Sebagian udah dibawa ke Indonesia ini.

Eh, taunya, entah mengapa barang bawaannya saya jadi luar biasa banyak.
1 koper besar, 1 koper kecil, 1 tas besar, 1 ransel, 1 tas tangan besar, 1 tas laptop, dan 1 tas selempang.
Repot luar biasa waktu bawanya.
Apalagi hand-carry cuman bisa 1 aja.
Alhamdulillahnya pas di Haneda ketemu kawan baru dari Malaysia, karena bagasi dia masih banyak kosong jadi 1 tas saya bisa dititipin ke dia.

Berpikir.. Salah nih!
I’m not a smart traveller! Duduuulll!!
Seharusnya naik Garuda aja.
Ga usah transit, lebih nyaman.
Pas transit pula saya kira bisa keluar dulu ambil barang saya yang di kawan Malaysia itu, ternyata ga bisa.
Saya mohon-mohon lah sama petugas bandara untuk bisa keluar imigrasi dengan alasan mau ketemu kawan ada barang tertinggal.
Alhamdulillah, diizinin, walau rada maksa.

Pas mau ambil barang, kawannya belum keluar gate pula.
Sedangkan saya sama sekali ga boleh masuk ke bagian bagasi karena udah keluar gate.
Bingung lagi, sinyal wifi lagi jelek abis jadi ga bisa ngehubungin dia.
Alhamdulillah lagi, kawan saya akhirnya keluar juga dan barang saya bisa diambil.

Ini agak tipu-tipu sih.
Soalnya tas ransel dan tas tangan saya dititipin ke pasangan orangtua yang menunggu boarding ke Jakarta juga.
Jadi pas saya ambil 1 tas tangan lagi, dibolehin lewat.
Sebelumnya, saya dimarahin dulu dooong di imigrasi karena ga ada cap imigrasi pas keluar itu.
Saya kan mana tau, waktu dapet izin boleh keluar abis check-in transit, saya langsung aja keluar pintu imigrasi lari tanpa bilang dulu.
Pas balik imigrasi, saya laporan, karena ga ada capnya, saya dimarahin lah.
Itu ada 3 petugas yang marahin saya karena seenaknya keluar gate imigrasi tanpa izin dulu, sampe bilang kalau kelakuan saya ini bisa ditindak dan masukin penjara (waks!!)
Tapi pas tau saya dari Jepang, mahasiswa, akhirnya dibolehin juga lolos di imigrasi.
(Lagian insyaAllah ga akan lagi2 deh :p)

Seru juga..
Direnungin, kalau saya ga naik maskapai murah meriah gini, ga mungkin bisa ngalamin hal-hal menegangkan dan bertemu dengan orang-orang baru.
Mungkin aja kalau naik Garuda atau penerbangan first class gitu, nyaman banget sih pastinya, tapi ga akan bisa ngalamin seru dan horornya kejadian-kejadian selama transit.

Tapi memang Allah Maha Baik.
Adaaa aja yang bantuin saya.
Pas kelebihan tas tangan, eh taunya ada kawan Malaysia (padahal baru ketemu di Haneda) yang sukarela bantuin masuk bagasi dia.
Pas mau ambil barang di dia abis sampai kuala lumpur, ketemu pasangan orangtua baik yang bisa dititipin tas ransel dan laptop saya, jadi dikiranya saya belum bawa tas tangan kan (hihi).
Subhanallah walhamdulillah..

Padahal udah mikir itu satu tas tangan di kawan Malaysia apa direlain aja.
Atau kalau harus check-in dan kelebihan tas tangan, tetep aja harus ada yang dilepas satu.
Tapi Allah mudahin..
Bisa lolos keluar imigrasi (walau pas masuknya dimarahin,hehe), ambil barang (jadi ga ada satu pun tas yang ga kebawa), ketemu kawan Malaysia baru yang nolongin, dan pasangan orangtua yang baik hati.
Subhanallah walhamdulillah..
Bener-bener deh pengalaman pulang naik Air Asia kali ini.
Walau tetep nyesel ga naik Garuda, tapi luar biasa kejadian, pertemuan, dan hikmah di balik semuanya.

*ya Allah, tolong berikan saya kepintaran dalam packing barang dan merencanakan bepergian*

1 Comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang