Monthly Archives: August 2012

Lebaran Ceria di Jepang

18 Agustus 2012
Hari terakhir shaum di bulan Ramadhan 1433 H.

Hari ini saya bantuin tim “Ied Ceria KMII Jepang” untuk dekorasi ruangan yang akan dipakai besok di kids corner.
Jadi tiap tahunnya, sambil nunggu open house KBRI Tokyo yang baru dimulai pukul 10:30, selalu diadain Ied Ceria untuk anak-anak yang dateng ikutan sholat di SRIT.
Katanya mulai ngedekor itu jam 4 sore, tapi pas dateng ke SRIT kok masih sepi.
Untungnya udah ada Eva yang dateng duluan. Dan kata dia ternyata baru mulai jam 5 sore.

Setelah koordinator Ied Ceria dateng, yaitu mba Icha, saya dan Eva mulai ngedekor ruangan.
Ada bala bantuan juga, dari Anti (dari Ibaraki) dan Kiki.
Sederhana aja sih dekorasinya. Yang penting keliatan “ceria”,hehe.
Kami sih bagian dekorasi, mba Icha dan mba-mba yang lain sibuk bungkusin snacks2 dan hadiah buat anak-anaknantinya.

Sekalian malam takbiran, yang takbirannya kedengeran cuman sebentar abis maghrib doang, ada acara bazaar Idul Fitri.
Ada bento gratisan buat buka puasa khusus panitia yang dateng bantuin, juga ada baso tahu dan soto mie gratisan juga dari FG Asmara.
Alhamdulillah.. semuanya enaaakk. Apalagi baso tahunya.
Ngerjain dekorasi yang sederhana, tapi sambil banyak makan dan ngobrol, tau-taunya udah jam 11 malem aja.
Tapi emang malem takbiran ini saya dan kawan-kawan yang lain mau nginep di tempat mba Farah.
Kebetulan suami dan anak-anaknya mba Farah lagi pulang ke Indonesia, jadi mba Farah dengan senang hai dan memaksa kami untuk nemenin beliau di apatonya.

Selain dapet rezeki makan makanan Indonesia yang enak, dapet rezeki juga ketemu kawan baru dari Shizuoka.
Namanya Isni, dia dateng sendirian dari Shizuoka yang jaraknya 3 jam perjalanan kereta. Sekarang lagi S1 di salah satu kampus kecil disana.
Karena dateng sendirian, tadinya mau nginep di mushola SRIT, cuman kasian, jadinya kami ajak nginep di tempat mba Farah juga, yang pasti mba Farah sih seneng-seneng aja.
Isni ini backpackeran sejati! kemana-mana sendirian, muter-muter Jepang, ke Korea, dan nanti rencana mau ke Eropa juga.
*Huhu, pengen ikutan,, tapi kenapa baru ketemu sekarang??*

Jadinya yang nginep di tempat mba Farah itu Saya, Eva, Anti, dan Isni.
Nyampe di apato mba Farah, ternyata mba Farah udah siap bikin lontong ama rendang buat makan besok.
Tapi karena udah malem juga, udah pada tepar, jadinya abis bersih-bersih, kami langsung tidur.

19 Agustus 2012
Idul Fitri 1 Syawal 1433 H.

Jam setengah 3an kami dibangunin mba Farah karena udah subuh.
Abis sholat subuh berjamaah, kami lalu dikasih tugas bikin opor ayam dan sambal teri.
Saya kebagian motongin tempe, Eva bagian bikin opor, Anti bikin sambel teri, Isni yang belanja-belanji kerupuk,dll, di Lawson 24 jam depan apato, mba Farah bagian mandor saja, hihi.
Tadinya itu tempe yang saya potong lalu digoreng, bakalan dimasukin ke sambel teri-nya Anti, taunya beda definisi sambel teri versi kami dan Anti.
Jadi sambel teri-nya Anti itu ya teri aja disambelin, ga pake tempe.
Lah kami mikirnya yang sambel teri tempe kacang kering itu loh. Jadinya itu tempe goreng dijadiin kayak cemilan aja,fufu.

Sambil ada yang masak, sebagian mulai mandi dan setrika baju lebaran.
Sekitar jam setengah 6, semua masakan udah jadi, kami berkumpul untuk santap masakan hari pertama Lebaran.
Lontong, rendang, opor ayam, sambel teri, tempe kering, dan senbei.
Alhamdulillah, jadi juga lebarannya, ehehe.
Biasalah yaa kalo wanita-wanita udah ngumpul, jadi banyak cerita ini itu yang seru.
Jadinya buat saya bikin ga terlalu sedih ga bisa kumpul lebaran sama keluarga.
Karena saya pun (akhirnya) punya keluarga disini.

Setelah makan dan siap-siap ganti pakaian lebaran (yang pada pake gamis dan hijabers),
kami menuju ke SRIT untuk sholat Ied.
Dari apato mba Farah sampe SRIT, naik kereta dan jalan, kira-kira ada sejam kurang.
Nyampe SRIT udah banyak yang dateng dan stenbay di tempatnya untuk sholat.
Kami dapet sholat di ruangan kelas lt. 3 SRIT.
Alhamdulillah dapet tempat ber-ac, dimana hari lebaran ini paaannaasss!

Tepat pukul 8 pagi, sholat Ied gelombang pertama dimulai.
Setelah itu dilanjut dengan ceramah, yang ga begitu kedengeran.
Abis sholat dan ceramah, saya dan kawan-kawan yang lain langsung turun ke ruangan Ied Ceria untuk mulai acaraya.
Sekitaran jam 9, Anak-anak udah banyak yang kumpul, mereka dibagi topi pesta gitu, dan mba Icha udah mulai jadi mc.
Acaranya ada tampil dari anak-anak yang nyanyi dan hapalan doa, dari ibu-ibu bikin drama, setelah itu bagi-agi bingkisan makanan ringan dan hadiah, dan selesei jam 11.

Setelah bubaran, dan beres-beres ruangan bekas acara,
Saya, mba Farah, Eva, Anti, dan Kiki, akhirnya bisa pergi ke KBRI juga.
Karena lumayan jauh dan males jalan, kami pake taksi.
Kalau Isni udah duluan pergi ke KBRI, dan kami ga sempet ketemu lagi,hiks.

Sampai di Wisma KBRI, kami langsung masuk taman dan ambil makan opor ayam diisi sambal ati ampela.
Tahun ini ga dikasih bingkisan cemilan kue-kue,huhu.
Cuma ada pastel yang ngambil sendiri.
Ga lama di Wisma KBRI, karena emang numpang makan doang sih, kami memutuskan untuk pulang.
Udah capek juga, kurang tidur, jadinya ingin cepet-cepet istirahat.
Karena saya masih perjalanan jauh pulang, saya sholat dzuhur dulu di KBRI, sedangkan yang lain pulang duluan.

Jadinya saya pulang sendirian ke stasiun Meguro.
Tapi ditengah-tengah perjalanan, ada rezeki Allah lagi.
Saya ketemu dengan 2 orang kawan yang lagi exchange kuliah master di Keio Univ., mba Ita dan mba Lia.
Mereka dapet beasiswa Bappenas, program 1 tahun kuliah di Indonesia (UGM) dan 1 tahun di Jepang (Keio).
Pas juga mereka tinggal yang searah saya pulang, jadinya barengan naik keretanya.
Cuman kalo mba Lia itu turun di Shibuya, mau cari oleh-oleh pulang katanya.
Kalau mba Ita nanti aja pas udah turun beasiswanya. Jadi saya bisa sama mba Ita terus naik kereta pulang. Lumayan setengah perjalanan panjang ada temen.

Ngobrol-ngobrol-ngobrol, ternyata mba Ita dan mba Lia itu lagi ‘break’ dulu dari kerjanya di Kementrian Kehutanan, bag.Pekerjaan Umum.
Mereka lagi ambil cuti belajar. Setelah 5 tahun kerja jadi di Kementrian itu.
Katanya capek kerja, ingin kabur sejenak, hihi.
ngobrol-ngobrol-ngobrol, mba Ita nerangin gimana ‘basah’nya kerja di pusat, di kementrian, jadi PNS.
Yaa, udah pada tau juga sih ya gimana birokrasi yang udah menjerat erat hingga akar sistemnya itu berjalan.
Mba Ita aja saking jenuhnya, makanya ngajuin cuti belajar.
Katanya, menganalogikan kalau jadi PNS, paling enggak dari 5 persoalan yang dihadapi, minimal 1 soal aja yang bener udah aman lah.
Karena ga mungkin bisa 5 soal tersebut dijawab dengan benar.
Seru lah pokoknya, diceritain tentang sistem PNS itu gimana.
Dan nyaranin lebih baik jangan jadi PNS.
*karena saya keukeuh bilang mau jadi PNS di BPPT/BATAN/LIPI/Kemkominfo*

Setengah perjalanan ngobrol seru dengan kenalan baru dari UGM, yang udah tukeran no. kontak kalau2 saya nanti ke Jogja,
ada pertemuan, ada juga perpisahan.
Mba Ita harus turun duluan, dan akhirnya saya sendiri lagi menyelesaikan sisa perjalanan pulang.
Tapi saya pake tidur sih, da emang ngantuk, hehe.

Sampai di apato, ternyata apatomate saya belum pulang.
Saya langsung ganti baju dan ngemil-ngemil sembarangan lagi, hiks.
Lalu nelfon rumah yang pas sodara-sodara lagi ngumpul.
Melihat mereka berkumpul aja udah bikin saya seneng..

Abis ashar, karena ingin istirahat, akhirnya saya blaass, tidur juga.
Baru bangun maghrib, dan apatomate saya udah pulang.

Alhamdulillah, lebaran kali ini begitu berbeda dan bermakna.
Lebih terasa bermanfaat dengan bantuin panitia Ied, bisa kumpul dengan para perantau lainnya yang jauh dari keluarga, ketemu dengan kawan-kawan baru dengan bawa ceritanya masing-masing, ga lagi ngerasa kesepian dan sedih ga bisa lebaran di Indonesia.
Karena makna lebaran sesungguhnya bukan sekedar berkumpul dengan keluarga sendiri.
Tapi di bagian bumi manapun, sesama muslim itu adalah keluarga.

Ramadhan adalah tentang pembelajaran.
Belajar tentang mengikhlaskan diri, memaafkan dan meminta maaf.
Belajar tentang kesabaran dalam menerima segala keputusan-Nya.
Belajar tentang makna sesungguhnya silaturahim, bukan sekedar dengan orang yang udah dikenal, tapi dengan orang yang baru pertama bertemu.
Belajar tentang mensyukuri segala nikmat rezeki yang selalu Allah berikan, bagaimana pun kondisinya.
Belajar untuk membuka mata dan hati.. bahwa saya sebenarnya tidaklah sendirian. Ternyata banyak kawan-kawan yang punya ‘persoalan’ yang sama dengan saya.
Belajar untuk melihat persamaan, bukan perbedaan. Masa lalu tiap orang boleh berbeda-beda, tapi ada kesamaan kalau kami tengah berjuang menemukan apa yang kami butuhkan.

Alhamdulillah..
Ramadhan dan Lebaran tahun ini benar-benar sangat bermakna buat saya.
berwisata hati..

SELAMAT IDUL FITRI 1433 H
TAQABBALALLAHU MINNA WA MINKUM, SHIYAA MANA WA SHIYAA MAKUM.
Semoga Allah SWT menerima amal kita, shaum kita semua. Aamin.
MOHON MAAF LAHIR DAN BATIN.

 

Leave a comment

Filed under memoar jepang

MERDEKA!!

MERDEKA!!

Dirgahayu Indonesia Raya 67 Tahun!

Buah dan sayur beraneka ragam, melimpah ruah.
Aneka jenis cita rasa makanan dan minuman.
Multikultur, indahnya berbagai budaya dan bahasa berbeda di setiap daerah.
Pantai dengan pasir putih, gunung dengan hijau rimbun pepohonan, dari barat hingga timur.
Karakter bersahaja dan pekerja keras penduduk pribumi.
Sungguh, saya bangga menjadi bangsa Indonesia.

Leave a comment

August 17, 2012 · 04:25

Key of Happiness

Key of Happiness

source: inspiringquotes.tumblr.com

Sebenernya kalimat itu arti lain dari “bersyukur”.
Hanya kadang, terlalu seringnya kata *syukurilah”, bikin jadi hambar dan ga kerasa maknanya.
Perlu juga diganti kata lain yang lebih membumi, padahal intinya adalah tentang bersyukur.

Pas baca ini langsung jleb!
Karena memang selama ini hanya membanding-bandingkan diri dengan yang lain, lalu merasa diri paling ‘ga beruntung’.
Lagi-lagi, cuman bisa, astaghfirullahal’adzhiim..
Lagi-lagi, cuman bisa mohon ampun sama Allah.
Susah sekali rasanya mensyukuri semua nikmat yang Allah berikan selama ini.
Serasa tertutupi dengan melihat kebahagiaan dan keberuntungan orang lain, lalu merasa diri paling nestapa.
Aiiissh!
astaghfirullah..
stop comparing to others!!!

Leave a comment

August 16, 2012 · 23:15

Waktu Paling Mustajab Untuk Berdoa

Berikut adalah waktu paling baik untuk berdoa dan dilipatkan pahalanya:
1) 10 hari akhir bulan Ramadhan, pada malam hari.
2) 10 hari awal bulan Dzulhijjah, pada siang hari.
3) Hari tasyrik; 11, 12, 13 Dzulhijjah.
4) Malam jum’at hingga hari jum’at; dari ashar hingga maghrib.
5) Sepertiga malam terakhir.
6) Setiap pagi dan petang.

Adapun orang-orang yang paling didengar dan dikabulkan doanya adalah:
1) orang yang dianiaya/didzolimi; tidak ada hijab antara orang yang didzolimi dengan Allah.
2) orang yang beriman/dekat dengan Allah; orang-orang yang ikhlas dalam mengerjakan ibadah-ibadahnya.
3) orang yang menjaga makanan dan minumannya hanya dari yang halal.

Berdo’alah dengan penuh keyakinan dan pengharapan hanya pada Allah SWT.
Allah akan mengabulkan setiap hamba yang berdoa, selama tidak minta untuk tergesa-gesa.
Jangan sekali-kali mengatakan “saya sudah berdoa tapi Allah belum penuhi”, karena hal itulah yang menghalangi tidak dikabulkannya doa.

Ust. Muhammad Zaitun,Lc.
Mabit KMII-Jepang, 27 Ramadhan 1433 H @ SRIT Meguro, Tokyo.

Leave a comment

Filed under memoar jepang, tausyiyah

Setahun

Memang ‘waktu’ itu relatif ya?

Setahun pertama ketika baru sampai Jepang, terasa lamaaaa sekali.
Menunggu waktu untuk pulang pertama kali itu terasa lambat.
Ingin segera di hari kepulangan.
Bertemu keluarga, dan berkumpul lagi dengan kawan-kawan dekat.

Setahun terakhir, malah terasa cepat.
Tau-tau udah berakhir aja.
Tau-tau udah pada lulus aja.
Tau-tau udah pada nikah aja.
Tau-tau udah pada ngelahirin aja.
Tau-tau udah banyak berubah.
Kekeluargaan, persahabatan, kebersamaan, sudah kurang terasa.
Mungkin karena masing-masing udah ada ‘lahan’ menyemai kebersamaan yang lebih real.
Sehingga akan pulang terus itu terasa sangat biasa saja.

Yep, Waktu benar-benar akan terlewati.
Tinggal bagaimana menyikapinya.
Bisakah memilih dengan bijak dari banyaknya pilihan, sehingga meminimalisir penyesalan dan keluhan?
Bisakah berpikir lebih jauh untuk masa depan, untuk keluarga dan masyarakat, tanpa mementingkan perasaan diri sendiri semata?

memang wanita selalu disibukkan dengan perasaannya sendiri

Begitu kata Azzam di PPT.
Padahal, memilih banyaknya bukan berdasarkan perasaan, tapi logika!

Waktu berlalu, semoga waktu yang terlewati itu bisa menjadikan diri lebih dewasa dan bijak.
Mungkin suatu saat, banyak hikmah yang bukan untuk diri sendiri, tapi untuk generasi selanjutnya.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang