Rezeki Itu Mutlak Hanya Dari Allah

Suatu malam ngobrol-ngobrol dengan apatomate tentang kerjaan.
Ay: Ya kamu ga usah serius aja nanti waktu wawancara.
Sy: Ya saya sih bukan serius ga seriusnya, tapi emang kenyataan saya sulit ngomongnya kalo pake bahasa Jepang.
Ay: Feeling kamu gimana? Kalau saya sih biasanya bakalan keterima atau engga itu ada feeling kuat. Kalau saya usaha sungguh-sungguh mau sesuatu, biasanya dapet. Tapi kalo engga, ya ga dapet.
Sy: ahahaha.. Kalau saya kebalikannya. Biasanya kalo males-malesan malah suka dapet. Tapi sebenernya ga boleh tau kayak gitu. Karena itu kan rezeki kita, Allah udah netapin dimana dan gimana nanti rezeki kita. Bukan berdasarkan ‘feeling’. Nanti malah mikirnya rezeki itu dari feeling lagi.
Ay: Iya sih bener.. Mau dimana pun, bagaimana pun, jadi apapun, itu udah rezeki dari Allah.

Suka ga sih mikir kayak gitu?
Kalo kita pengen sesuatu malah ga dapet dan sebaliknya, yang ga pengen malah dapet.
Saya sering banget kayak gitu.
Contohnya aja saya pengen banget lulu depkominfo tapi malah ga dapet, sedangkan ke Jepang yang ga ngarep malah dapet.
Dan masih banyak lagi kasus berkebalikan gitu bagi saya.
Dan emang sempet hal itu jadi landasan saya melakukan sesuatu.

Kira-kira ‘feeling’nya oke ga ya.
Atau ‘udah lah mikir yang jelek aja biar nanti dapetnya bagus.’
Saya pernah mikir dan berbuat sampe gitu.
Padahal kan Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya.
Bukti juga kalau saya masih belum paham tentang 3 konsep ‘rezeki’ dari Allah;
1. Allah menjawab ‘Ya’ sesuai dengan keinginan.
2. Allah menjawab ‘Tidak’ tapi diganti dengan yang lain.
3. Allah menangguhkannya hingga nanti di akhirat.
Kalau yang ke-1 sih semua orang juga pengennya gitu.
Yang sulit yang ke-2 itu, gimana bisa ikhlas nerima ‘pengganti lain’ dari Allah dan mengoptimalkannya.
Yang paling sulit tentu aja yang ke-3.

Lurusin niat lagi.. Untuk semuanya..
Kalau rezeki itu semuanya dari Allah.
Bukan berdasarkan males/ga males ngejar sesuatu itu.
Terus belajar mengambil hikmah dan berpikiran positif untuk semua ketentuan Allah pasti yang terbaik dan dibutuhkan.

1 Comment

Filed under cerita-cerita

One response to “Rezeki Itu Mutlak Hanya Dari Allah

  1. hardy

    Tugas utama kita di muka bumi ini hanya BERUSAHA/BERIKHTIAR, hasilnya hanya ALLAH SWT yang menentukan. Dalam brusaha sangat diwajibkan untuk mnjlankan akhlakul karimah sperti : kerja keras, sungguh-sungguhh, ulet, teliti, sopan, rendah hati, jujur, sehat, dll. why? karn akhlak2 tsb sngat berguna dalam pergaulan kta di tengah msyarakat. Dengan melaksanakan semua akhlak baik tsebt sudah menjadi amal ibadah dan dicatat sebagai amalan kita tuk bekal di akhirat. Siapa sih yg gk senang sma orang yg berakhlak mulia?? klau orang sudah senang sma kita, jangankan harta dan kepercayaan …..nyawapun dikasihkan sama kita. jdi jgn sia-siakan umur kita ..berbuat baiklah!! krena kebanyakan orang sukses n kaya raya adalah mereka yg berakhlak mulia. SELAMAT PAGI N SEMANGAT TERUS , FRIENDS…….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s