Monthly Archives: April 2012

Let’s Be a Logic Woman

Leave a comment

April 24, 2012 · 04:47

Rezeki Itu Mutlak Hanya Dari Allah

Suatu malam ngobrol-ngobrol dengan apatomate tentang kerjaan.
Ay: Ya kamu ga usah serius aja nanti waktu wawancara.
Sy: Ya saya sih bukan serius ga seriusnya, tapi emang kenyataan saya sulit ngomongnya kalo pake bahasa Jepang.
Ay: Feeling kamu gimana? Kalau saya sih biasanya bakalan keterima atau engga itu ada feeling kuat. Kalau saya usaha sungguh-sungguh mau sesuatu, biasanya dapet. Tapi kalo engga, ya ga dapet.
Sy: ahahaha.. Kalau saya kebalikannya. Biasanya kalo males-malesan malah suka dapet. Tapi sebenernya ga boleh tau kayak gitu. Karena itu kan rezeki kita, Allah udah netapin dimana dan gimana nanti rezeki kita. Bukan berdasarkan ‘feeling’. Nanti malah mikirnya rezeki itu dari feeling lagi.
Ay: Iya sih bener.. Mau dimana pun, bagaimana pun, jadi apapun, itu udah rezeki dari Allah.

Suka ga sih mikir kayak gitu?
Kalo kita pengen sesuatu malah ga dapet dan sebaliknya, yang ga pengen malah dapet.
Saya sering banget kayak gitu.
Contohnya aja saya pengen banget lulu depkominfo tapi malah ga dapet, sedangkan ke Jepang yang ga ngarep malah dapet.
Dan masih banyak lagi kasus berkebalikan gitu bagi saya.
Dan emang sempet hal itu jadi landasan saya melakukan sesuatu.

Kira-kira ‘feeling’nya oke ga ya.
Atau ‘udah lah mikir yang jelek aja biar nanti dapetnya bagus.’
Saya pernah mikir dan berbuat sampe gitu.
Padahal kan Allah sesuai dengan prasangka hamba-Nya.
Bukti juga kalau saya masih belum paham tentang 3 konsep ‘rezeki’ dari Allah;
1. Allah menjawab ‘Ya’ sesuai dengan keinginan.
2. Allah menjawab ‘Tidak’ tapi diganti dengan yang lain.
3. Allah menangguhkannya hingga nanti di akhirat.
Kalau yang ke-1 sih semua orang juga pengennya gitu.
Yang sulit yang ke-2 itu, gimana bisa ikhlas nerima ‘pengganti lain’ dari Allah dan mengoptimalkannya.
Yang paling sulit tentu aja yang ke-3.

Lurusin niat lagi.. Untuk semuanya..
Kalau rezeki itu semuanya dari Allah.
Bukan berdasarkan males/ga males ngejar sesuatu itu.
Terus belajar mengambil hikmah dan berpikiran positif untuk semua ketentuan Allah pasti yang terbaik dan dibutuhkan.

1 Comment

Filed under cerita-cerita

kok mau nangis ya bacanyaaaa!
how sweet their love was.. :”)

Qiraati Hadlir di Jagad Maya

Ada rahasia terdalam di hati ‘Ali yang tak dikisahkannya pada siapapun. Fathimah. Karib kecilnya, puteri tersayang dari Sang Nabi yang adalah sepupunya itu, sungguh memesonanya. Kesantunannya, ibadahnya, kecekatan kerjanya, parasnya. Lihatlah gadis itu pada suatu hari ketika ayahnya pulang dengan luka memercik darah dan kepala yang dilumur isi perut unta. Ia bersihkan hati-hati, ia seka dengan penuh cinta. Ia bakar perca, ia tempelkan ke luka untuk menghentikan darah ayahnya.Semuanya dilakukan dengan mata gerimis dan hati menangis. Muhammad ibn ’Abdullah Sang Tepercaya tak layak diperlakukan demikian oleh kaumnya! Maka gadis cilik itu bangkit. Gagah ia berjalan menuju Ka’bah. Di sana, para pemuka Quraisy yang semula saling tertawa membanggakan tindakannya pada Sang Nabi tiba-tiba dicekam diam. Fathimah menghardik mereka dan seolah waktu berhenti, tak memberi mulut-mulut jalang itu kesempatan untuk menimpali.

View original post 1,161 more words

1 Comment

Filed under reblogging

Kemudian saya merenung…

Alhamdulillah, Allah udah ngasih saya kesempatan untuk datang dan tinggal di Jepang.
Di tempat yang awalnya saya sesali karena saya menjadi jauh dari keluarga, kawan-kawan dekat, lingkungan nyaman, bikin saya ‘putus’, merasakan kesepian dan kesendirian, sakit hati, stress, depresi, whatever you named it.
Tapi.. ternyata di tempat yang mungkin bisa awalnya dibilang “hopeless place” ini, tapi “I found Love”.

I found that Allah really loves me.

Dia menjauhkan saya dari keluarga untuk bisa merasakan berharganya sebuah keluarga.
Dia menjauhkan saya dari kawan-kawan dekat untuk bisa merasakan pentingnya persahabatan yang dilandasi ikatan karena Allah. Jadi tau mana yang benar-benar kawan baik, atau mana yang sekedar kawan.
Dia membuat saya putus, merasakan sakit hati, pengalaman dengan beberapa yang datang mengganggu, untuk bisa menjaga hati dan diri lebih baik lagi. Bahwa wanita yang baik untuk pria yang baik. vice versa!

Justru di tempat ini yang awalnya saya benci, sekarang saya jadi merasakan sayang.
Karena disini, saya merasa bisa lebih dekat dengan Allah.
Karena disini, saya merasa bahwa Allah selalu ada, saya ga sendirian.
Karena disini, saya dijauhkan dari hal-hal yang akan membuat saya rugi di akhirat.

Wallahu’alam..

Saya ga bisa menyebut diri sudah baik.
Karena memang kenyataannya masih banyak penyakit hati dan pikiran negatif yang terus-terusan datang.
Saya masih suka ngerasa dengki, iri, sombong, kikir, itungan, galau, malas, lalai, sok2an menilai orang lain, ga bersyukur, ga tanggungjawab, ngeluh dan ngeluh, mengasihani diri sendiri, sok2an terpuruk, menyalahkan orang lain dan keadaan, dll.

Saya masih terus memperbaiki diri.
Masih terus belajar bersyukur dan bersabar yang sebenarnya.
Masih terus belajar ikhlas, walau harus dipaksain dan tak rela.
Masih terus meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah dan terutama akhlaq saya.
Karena saya masih jauh sekali dari kategori wanita yang baik.

Tapi di tempat ini, saya malah ngerasa kalau saya semakin menjaga diri, menjaga hati.
Allah seperti menuntun saya untuk menemukan media-media yang bikin saya semakin tersadarkan hakikat hidup ini, semakin mengingat ketika hari perhitungan di akhirat nanti.
Allah menunjukkan ke saya dengan nyata apa itu rezeki, apa itu jodoh, apa itu usaha, apa itu doa.

Mungkin telat, karena selama 2 tahun saya tinggal disini, saya baru ngerasain hal ini.
Tapi di sisa waktu saya disini, yang sebenarnya belum tau apakah balik ke Indonesia atau meneruskan lagi disini, saya bisa ngerasain kalau Allah begitu sayang sama saya.
Ga penting apa pandangan orang lain, yang penting itu apakah keputusan-keputusan yang diambil membimbing ke jalan yang semakin baik atau tidak.

Satu lagi.. semakin kesini saya semakin ngerasain kekuatan doa.
Seinget saya, dulu saya ga pernah berdoa yang bener-bener doa minta, bener-bener percaya akan keajaiban doa, saya berdoa biasa aja.
Mungkin sungguh-sungguh minta ketika dihadapin dengan dilema harus milih si A atau si B, ahaha.
Malah dulu saya punya persepsi apapun yang saya pengen dan minta biasanya kejadiannya ga sesuai dengan yang saya inginkan itu. Dan sebaliknya, ketika saya ga pengan, malah kejadian.
Sehingga pernah saya mikir, “ya udah, mikir yang jelek-jelek aja biar kejadian aslinya bagus”..
Astaghfirullah… see! I’m too shallow!
Padahal apapun yang terjadi itu sudah takdir untuk diri ini semakin baik lagi,
yang terjadi sesuai tepat dengan kebutuhan dan inshaAllah yang terbaik.

Sekarang, saya benar-benar bergantung sama doa.
Benar-benar bergantung sama petunjuk Allah untuk apapun.
Terutama untuk masa depan saya.
Saya tetap berusaha untuk mewujudkan masa depan yang saya inginkan.
Tapi sekarang lebih bergantung sama petunjuk Allah bagaimana, dimana, siapa, semua keputusan hanya ingin minta sama Allah aja.

Dan percaya, everything happens for the best reason.
Allah will put me every where, meet with every people, experience every thing, with His guidance and for my best life in here and here after.. Aamin.

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, memoar jepang

Pasuruan wanna be?

Hasil dari wawancara di Perusahaan itu akhirnya keluar juga.
Dan.. saya dinyatakan “Diterima”.
*Yahuuuuu! Alhamdulilllaahh.. selamat.selamat.. traktir.traktir! -> ini yang kegirangan apatomate saya.

Kalau saya..
Kok rasanya biasa aja yak.
Ga seneng gimanaaa gitu.
Padahal di Indonesia ditempatinnya.
Cuman masalahnya, di Indonesianya itu loh.. di Pasuruan boo! *hyuu goyang ngebor*

Dan salah satu masalah lainnya adalah gajinya yang menurut orang-orang ga sebanding.
Dikasih gaji standar fresh graduate S1 di Indonesia, bahkan mungkin lebih kecil.
Jadi aja pada protes.
Pas saya ngasih tau mamah tentang ini juga tanggapannya biasa aja.
Ga kayak dulu pas tau keterima beasiswa Jepang, bilang Alhamdulillah dan kerasannya seneng.
Ayah bilangnya, “sama aja kayak di Jepang jauhnya klo di Pasuruan mah…” =_____=” krik!

Mamah pula, tiba-tiba aja bilangnya “mamah pengen teteh ngajar aja lah, lebih enak ngatur waktunya.”
Heuuu.. udah tau dari dulu saya ga ada minat sama sekali jadi pengajar untuk kelas besar.
Kalau privat-privat masih oke lah, ngajar anak SMP gitu, kayak dulu saya pas kuliah.
Tapi ini ditawarinnya suruh nanya gimana apply di Universitas tempat suami sepupu saya ngajar.

Jadi dilemaaaa!!!

Allah…Allah.. I need Your guidance..
Please, give me your enlightment … 😦

Leave a comment

April 16, 2012 · 23:28