Tag Archives: sushi

Ladies Day Out

Setelah jadi anak alam di bulan Juni, yang ngabisin tiap wiken ngebolang ke gunung, pantai, dan gua, bulan Juli ini dinetralisir pelesir ke kota. Ceritanya jadi anak gaul kota metropolitan, dengan hengot ke mall di Surabaya.

Emang udah direncanain dari sebulan lalu sih sama @dalulia @dipharoanna @corryindria, kalo wiken pertama bulan Juli mau nyushi di Sushi Tei. Sekalian pas juga momennya mau bulan Ramadhan, puas-puasin makan sushi, udah lama juga ga makan sushi. Sempet kapok ngerasain sushi di Tokyo Connection, Bandung. Ga sushi banget rasanya. Katanya yang rasanya sushi banget itu hanya ada di Sushi Tei. OK, let’s try it.

Sabtu, 6 Juli 2013
Berangkat dari Bangil naik bus menuju Bungurasih. Rencananya sih jam 9, tapi jeng @dalulia kelaperan, jadinya makan pecel dulu. Sekalian masBro Molly ketar-ketir jaket ama kaos kesayangannya ngilang di londri deket kosan, jadi saya mampir londri dulu untuk nanya-nanya. Aktualnya berangkat ke Bungur jam 10 pagi. Rezeki dapet bus masih kosong dan bisa duduk, jadi bisa tidur dulu di jalanan yang super macet. Bangun-bangun udah deket Bungur aja.

Nyampe Bungur masih nunggu dijemput @corryindira dan @dipharoanna. Sejam lebih akhirnya si Atoz biru muncul juga dan langsung menuju Ciputra World (Ciworld) Mall. Jalanan muacceett, mungkin para warga keluar semua sebagai jalan-jalan wiken terakhir sebelum Ramadhan. Jadinya jam 2 siang baru nyampe Ciworld dan lengsung ke SUshi Tei.

Secara buat saya ini pertama kali ke Sushi Tei, jadinya terserah yang lain mesen apaan. Kalo liat menunya sih, standar sushi yang ada di Jepang juga, dengan tambahan variasi sentuhan internasional cuisine. Harga untuk sushi biasa IDR 14.500. Yang lainnya bervariasi, paling mahal untuk menu sashimi, ada yang sampe IDR 750.000. Waktu di Jepang, saya and the genk suka ke Sushi bar yang semua JPY 105. Duduk depan rel sushi sambil liat-liat sushi mana yang mau dimakan. Kalo di Sushi Tei, liat menu dan pesen satu-satu. tsumaranai~ Tapi untuk ocha-nya all you can drink, free.

Entah berapa macem menu yang dipesen, cukup banyak.
sushiii
Dari saya sih pesen satu menu; spicy salmon roll. The Queen of Sushi Tei @corryindria yang casciscus pesen ini itu. Dari semua menu yang dipesen, saya paling suka salmon sashimi-nya. Sweet and cold.
salmon sashimi

Sambil makan, sambil ngobrol, sambil foto, diketahuilah bahwa kami adalah anak pertama yang adik-adiknya perempuan semua. Umur kami sama, kelahiran 1987, kecuali @dipharoanna yang 1988. Aktivitas kami sama, a career ladies; saya dan @dalulia di Panasonic Lighting, @corryindria di Unilever Logistic, @dipharoanna di Merpati Airlines. Dan, you bet, status kami yang sama, single ladies, topik bahasan kami juga ga jauh-jauh dari marriage thing.

Sebenernya kami sih sekarang santay aja. Ya mau gimana lagi, emang belum saatnya. Cuman orang-orang sekitaran kami yang ga nyantei. Berisik banget nanya “udah punya calon?” atau “kapan nikah?”. @corryindria nanya ke saya, “kamu ga galau?”. Soalnya lingkungan keluarga dan kantor dia suka kepo aja masalah ginian yang bikin dia resah gelisah. Of course lah saya (pernah) galau, sampe tingkat akut. Dimana hampir semua kawan deket saya dulu udah nikah, tinggal tersisa saya. Tapi daripada capek sendiri maksa-maksa pengen cepet nikah yang tak kunjung ada lamaran juga, jadinya let it flow aja. Rezeki juga di tempat kerja sekarang bisa ketemu temen-temen yang asik, sehobi, dan senasib. Ah, kalo bahasnya ini-ini lagi sih bisa panjang banget sama curhatan. Intinya, our turn will come, at perfect time, with perfect person. Just keep trying and praying. Well, although recently for that parts I’m not persist anymore.

Abis makan, kami muter-muter mall. hasil invasi-nya, @dalulia dapet 2 pasang sepatu cantik (buat dirinya), @corryindria dapet sprei cantik (buat kado nikah temennya) dan dasi cakep (buat kado sidang gebetannya), @dipharoanna dapet ngecengnya (dia lagi berhemat). Saya lagi butuh sepatu pengganti untuk ke kantor karena si konvers udah sangat bulukan. 3 tahun saya injak-injak, semenjak di Jepang sampai Pasuruan, sampe lecet sana-sini tapi tetep kuat menemani, sepertinya harus dipensiunkan.
old converse
Toko wajib yang harus saya masuki kalo ke Mall itu adalah sports station. Pas banget lagi ada Sale Back To School. Saya juga ikutan Back to Work gitu yaa, hihi. And I got this white casual Reebok shoes elegantly on display, sale for 50%. Fufufu, I want that! Sekalian sama tas ranselnya juga, yang emang saya butuh banget.
new reebok

Dimana-mana wanita itu harusnya masuk ke toko sepatu atau butik yang emang buat wanita! kayak payless, mango, zara, atau other classy boutiques, at least metro. Tapi saya kurang tertarik dengan branded item macem gituan. Lebih excited kalo cari sepatu dan tas di sports station, dengan merk Adidas, Nike, Reebok, Converse, atau sepatu kanvasnya TOMS. Padahal harganya sih mepet-mepet sama juga. Untuk baju yang standar aja deh, di Matahari dept.store atau sekalian pasar baru. Tapi yaa baiklah, mungkin seharusnya saya lebih wanita lagi. Karena cepat atau lambat saya perlu itu sepatu-sepatu cantik berheels, minimal wedges laah.

Jalan-jalannya ditutup dengan dessert Singapore ice cream a.k.a es kempit. Es krim yang ditangkup roti tawar. Ini sih macem es nong-nong yang pake roti, biasa nongkrong di depan TK Aisyiyah atau pasar jumat Salman, malah rasanya lebih enak. Sambil nikmatin es krim almond chocolate, saya perhatiin orang-orang yang berlalu lalang di Mall. Seperti biasa, kebanyakan chinese dengan glamour looks-nya. Kalo di mall beginian, saya suka mikir untuk apa sih ngabisin duit di toko-toko branded, berlalu-lalang dengan fashion dan make up yang heboh, duniawi things. Sepertinya saya ga cocok. Dengan style dan lidah kampung gini, ke mall cukup sesekali aja buat apdet kondisi borjuis udah segimana kondisinya sekarang dan inovasi kuliner baru, ahaha. Saya back to nature aja. Ngeceng alam pegunungan atau nongkrong di pantai.

Jam 8 malem saya dianter ke rumah MbaIv buat nginep semalem. Nemenin dia nge-Foxcrime karena orang-orang rumahnya pada ga ada. Bertiga yang lain masih lanjut hengot di warung makan temen kuliah mereka. Over all, it was glad and fun to hang around with them. Wanita-wanita yang super asik dan gokil. thank you girls :)

the ladies
This picture was taken when we’re watching Maliq & d’Essentials performed in ITS.
left-right: Sorry mbem (@dipharoanna), your pic was been cropped :p
Mbakdhi, Nane, Saya, Luli (@dalulia), dan emak kori (@corryindria)

Leave a comment

Filed under cerita-cerita, jalan-jalan, kawan-kawan, kota, makan-makan, resto, saya